• June 12, 2024
Kritikus yang ‘berisik’ juga mendapat suap dari Napoleon

Kritikus yang ‘berisik’ juga mendapat suap dari Napoleon

MANILA, Filipina – Mantan senator Panfilo Lacson mengatakan bahkan anggota parlemen yang “berisik” yang mengkritik penipuan tong babi telah mendapat reaksi keras dari tersangka dalang Janet Lim Napoles.

Sekretaris rehabilitasi mengungkapkan bahwa kamp Napoleon pertama kali mendekatinya bulan lalu untuk menawarkan untuk menceritakan “segalanya” tentang penipuan tersebut, bahkan sebelum Menteri Kehakiman Leila de Lima, pada hari Senin, 21 April, bertemu dengan para wanita pengusaha yang ditahan.

Dalam wawancara dengan radio dwIZ pada hari Rabu, Lacson mengatakan suami Napoles, Jaime, dan dua anak mereka, yang tidak disebutkan namanya, menemuinya di kantornya bulan lalu dan menyerahkan rancangan pernyataan tertulis dan narasi penipuan yang disajikan.

Lacson mengatakan kubu Napoles memutuskan untuk mendekatinya melalui seorang teman untuk mencoba meminta Presiden Benigno Aquino III dan Ombudsman untuk memberikan kekebalan kepada Napoles.

Lihat postingan di bawah ini.

Dari informasi yang didapatnya, Lacson membantah kabar yang menyebut Napoleon mengidentifikasi sebanyak 19 senator penerima suap. (Bruce Rivera, pengacara Napoles, membantah laporan yang sama.)

Dia mengatakan beberapa nama “mengkonfirmasi” kecurigaannya, namun nama lainnya mengejutkannya. Nama-nama itu mengisi satu hingga dua halaman.

“‘Aku punya ide. Ada yang berisik, ada yang tidak terlalu berisik. Ada pula yang sepi tapi ada ide yang harus aku lakukan dengan mereka babi,” kata Lacson. (Saya sudah tahu siapa mereka. Yang lain berisik, yang lain tidak terlalu berisik. Yang lain diam, tapi saya punya gambaran tentang keterlibatan mereka dengan daging babi.)

Mengenai laporan bahwa 19 senator terlibat dalam penipuan babi, berdasarkan pernyataan tertulis Napoles, dia menyindir: “Sepertinya tidak ada 19, tapi ada jumlah anggota minimum. Nama-namanya banyak sekali di sana, tidak hanya di Senat, tapi juga di DPR,” (Kelihatannya tidak sebanyak 19 orang, tapi kuorumnya ada. Ada nama-nama dari Senat, bahkan DPR.)

Ada 24 senator, dan kuorum terdiri dari setidaknya 13 senator.

Lacson menambahkan, Napoleon termasuk pejabat dari Departemen Anggaran dan Manajemen.

Dia mengatakan Neapolitan memilihnya karena dia tidak terlibat dalam penipuan tersebut. Sebagai senator, Lacson menolak menerima penghargaan tong babi dan menyerukan penghapusan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF).

Lacson tidak menyebutkan nama anggota parlemen yang disebutkan oleh Napoles tetapi memberikan petunjuk tentang identitas mereka.

Ketika ditanya apakah mereka termasuk orang-orang yang mengkritik keras penipuan tersebut namun mungkin merasa malu karena telah bernegosiasi dengan Napoli, dia berkata: “Itu mungkin!” (Itu mungkin!)

Setelah De Lima mengumumkan bahwa Napoles menawarkan untuk menjadi saksi negara, laporan dan spekulasi tersebar luas tentang identitas anggota parlemen lain yang menurut Napoles pernah berurusan dengannya.

Jumlahnya lebih besar, bukan hanya PDAF

Lacson membenarkan bahwa Napoli menyebut lebih banyak nama yang sebelumnya tidak disebutkan dalam penipuan tersebut. “Ada nama-nama yang tidak disebutkan, bahkan dalam persidangan.”

Dia mengatakan “sepertinya” ada anggota parlemen yang mendapat keuntungan lebih dari penipuan ini dibandingkan Senator Ramon “Bong” Revilla Jr, Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile yang kini menghadapi tuduhan penjarahan.

“Dokumen lengkapnya belum tersedia. Saya hanya bisa bilang dari ketiganya itu besar, tapi sepertinya ada sesuatu yang lebih besar yang tidak disebutkan.” (Dokumen lengkapnya belum ada. Yang bisa saya katakan tentang 3 itu adalah mereka mendapat jumlah yang besar tapi sepertinya ada satu lagi yang mendapat lebih banyak tapi belum disebutkan namanya.)

Lacson membenarkan, Napoli tidak hanya berurusan dengan PDAF, tapi juga menggunakan dana pemerintah jenis lain. Ia mendukung klaim para pengungkap fakta (whistleblower) bahwa penggantian biaya yang diberikan anggota parlemen mencapai 50% dari biaya proyek.

“Penghematan diberikan, diberikan, dan ada juga suap tidak hanya P200 juta (US$4,5 juta), namun tambahan P1 juta (US$22,400) yang tidak berasal dari daging babi. Ada juga departemen di mana dana untuk senator dan anggota kongres dialokasikan untuk yayasan Ny. Napoles dan mereka mendapat penggantian dari itu.”

‘Napoles hanya memberi tahu 20%’

Selain rancangan pernyataan tertulis dan narasi, Lacson mengatakan pihak Napoli memberinya salinan nomor Perintah Pelepasan Penugasan Khusus (SARO), tanggal dan bahkan USB dengan rekaman audio percakapan telepon yang “terungkap”.

“(Dari dokumen) Anda akan melihat urutannya, ada tanggalnya, nomor SARO, narasinya dan bagaimana mereka memberikan suap, serta bagaimana koordinasi dan prosesnya,” kata Lacson.

Meski begitu, dia mengaku telah memberi tahu mereka bahwa pernyataan awal Napoli tidak meyakinkan karena tidak cukup. Karena itu, ia mengatakan menolak membicarakan masalah tersebut dengan Presiden Aquino dan Ombudsman.

“Di level saya, saya bukan pengacara atau ombudsman, sepertinya narasi dan pernyataan Anda masih 20%. Sepertinya itu tidak akan berhasil. Ini mungkin tidak berhasil. Jika Anda benar-benar ingin membantu, untuk mendapatkan kekebalan, menurut saya itu tidak akan berhasil lagi.”

(Di level saya sendiri, saya bukan pengacara atau Ombudsman, tapi sepertinya narasi dan pernyataan tertulisnya hanya 20%. Sepertinya tidak lolos standar saya. Kalau mau bantuan, sampai imunitas dapat, sepertinya begitu. tidak akan berhasil bahkan pada levelku.)

Lacson mengatakan suami Napoles menjawab bahwa masih banyak hal yang Napoles coba ingat, dan mereka belum harus memeriksa semua dokumen agar dia dapat mengingat detailnya.

Mantan senator itu menggemakan pernyataan De Lima bahwa Napoles “ingin menceritakan segalanya” sebelum menjalani operasi, dan di tengah ancaman keamanan.

Sekretaris yang mengawasi upaya rehabilitasi setelah topan super Yolanda (Haiyan) mengatakan kisah Napoles harus memberi pelajaran kepada pejabat publik.

Kita para wajib pajak sudah lama tertipu, dan ada hari pembalasannya. Dalam pekerjaan yang saya hadapi, gelombang badai bisa saja terjadi, tsunami bisa menimpa siapa saja. Jadi lebih baik mereka tidak mencuri. dari kas negara, agar mereka yakin bahwa mereka tidak mempunyai kekhawatiran pada saat terjadi bencana.” – Rappler.com

Togel Sidney