• February 28, 2024
Kualitas jalan yang buruk menghambat investasi, dev’t

Kualitas jalan yang buruk menghambat investasi, dev’t

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kurangnya investasi pada jalan berkualitas tidak hanya menghambat investasi tetapi juga pembangunan, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh lembaga pemikir PIDS yang dikelola pemerintah

MANILA, Filipina – Kurangnya investasi pada jalan berkualitas menyebabkan biaya berbisnis di Filipina menjadi lebih mahal, menurut sebuah penelitian yang dirilis oleh lembaga think tank milik pemerintah, Philippine Institute for Development Studies (PIDS).

Jika negara tersebut ingin meningkatkan tingkat investasinya di atas 20% pada saat Presiden Aquino mengakhiri masa jabatannya, unit pemerintah daerah (LGU) harus berinvestasi lebih banyak pada jaringan jalan raya, menurut studi PIDS.

Jalan yang buruk tidak hanya menghambat pembangunan lokal tetapi juga membuat pengangkutan barang menjadi lebih mahal dan memakan waktu, katanya.

Jalan dan kemiskinan

Hanya 14% jalan lokal yang sudah diaspal, dibandingkan dengan 69% jalan nasional, jelas Gilberto Llanto, mantan wakil direktur Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) yang menulis makalah diskusi ‘Berinvestasi di Jalan Lokal untuk Pertumbuhan Ekonomi’.

“Kualitas jalan yang buruk, menurut Bank Dunia, menyebabkan tarif angkutan antar kota 50% lebih tinggi dibandingkan di Thailand atau Vietnam,” kata Llanto. Rendahnya tarif angkutan antar kota disebabkan oleh rendahnya proporsi jalan beraspal dan bagaimana jalan tersebut berfungsi sebagai jaringan, jelasnya.

“Baik pemerintah pusat maupun LGU tidak dapat mengabaikan fakta rendahnya investasi dalam pemeliharaan dan pembangunan jalan daerah yang berkualitas baik,” tambahnya.

Datanya menunjukkan bahwa hanya 35% jalan yang diaspal di Luzon Tengah, wilayah terbaik kedua dalam hal kualitas jalan.

Sekitar 98% jalan di Kawasan Ibu Kota Nasional (NCR) sudah beraspal, sehingga menyebabkan jalan lokal menjadi masalah.

Data menunjukkan adanya hubungan antara kurangnya pembangunan dan kurangnya jalan beraspal. Angka kemiskinan di luar NCR tetap berada pada angka dua digit menurut data tahun 2006.

NKR dengan jumlah jalan beraspal terbanyak terjadi pada tahun 2006 dengan angka kemiskinan terendah hanya 5,4%.

Sementara itu, wilayah Bicol yang 47,5% jalan kotanya dan 45,9% jalan provinsinya sudah beraspal, mencatat angka kemiskinan tertinggi, yaitu 45,2%.

Cardaga mempunyai tingkat kemiskinan tertinggi kedua, yaitu 44% dengan hanya 10,6% jalan provinsi beraspal dan 54% jalan kota beraspal.

Pada saat itu, Calabarzon mempunyai angka kemiskinan terendah ke-2 dengan hanya 12,3% dan sebagai perbandingan, 67,2% jalan provinsi dan 38,2% persen jalan kota sudah beraspal.

Dibutuhkan kemauan politik

“Berinvestasi pada jaringan jalan lokal yang berkualitas tidak hanya membutuhkan uang, namun juga kemauan politik yang kuat di tingkat nasional dan daerah,” kata mantan pejabat NEDA tersebut.

Lianto menjelaskan bahwa jasa ekonomi hanya merupakan pengeluaran terbesar kedua bagi sebagian besar LGU, karena sebagian besar pengeluaran berfokus pada pengeluaran umum pemerintah seperti gaji dan gaji pejabat dan staf.

Ia juga mencontohkan, Komisi Pemeriksa menemukan kejanggalan dalam pembelanjaan Dana Khusus Jalan Daerah dalam kaitannya dengan Undang-Undang Retribusi Pengguna Kendaraan Bermotor Tahun 2000 atau Undang-undang Republik 8794.

COA menemukan bahwa dana MVUC sebesar P369 juta dikucurkan untuk proyek pemeliharaan preventif yang tidak disetujui oleh Dewan Jalan atau dievaluasi oleh Kantor Proyek Jalan DPWH.

Llanto meminta LGU untuk meluncurkan upaya pendapatan untuk menghentikan kebocoran pajak, mengumpulkan lebih banyak dana dan membuat biaya proyek pembangunan transparan kepada publik.

Makalah Llanto merangkum situasi tersebut: “Berdasarkan terbatasnya data yang tersedia, kesimpulan umum yang dapat diambil adalah bahwa jalan-jalan lokal pada umumnya memiliki kualitas dan kondisi yang buruk.”

“Ini merupakan indikasi ketidakmampuan unit pemerintah daerah dalam memelihara jalan daerah, sehingga menghambat pertumbuhan dan pembangunan daerah,” tambahnya.

“Kurangnya investasi pada jalan-jalan berkualitas baik tentunya berkontribusi pada tingginya biaya menjalankan bisnis di negara ini,” tegasnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney