• February 22, 2024
Mantan menteri kesehatan dan keuangan mendukung reformasi pajak dosa

Mantan menteri kesehatan dan keuangan mendukung reformasi pajak dosa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan pejabat kesehatan dan keuangan telah menandatangani manifesto yang mendukung RUU DPR 5727 untuk mereformasi sistem pajak sederhana yang diamanatkan untuk alkohol dan tembakau

MANILA, Filipina – Mantan pejabat kesehatan dan keuangan memberikan dukungan mereka pada RUU DPR 5727, yang akan menggantikan struktur pajak 4 tingkat yang rumit untuk alkohol dan tembakau dengan sistem kesatuan yang sederhana.

Tiga belas pejabat tinggi publik sejak pemerintahan Aquino pertama menandatangani kertas posisi berjudul “Manifesto Dukungan untuk HB 5727: Undang-Undang Restrukturisasi Cukai Alkohol dan Tembakau” yang memuji manfaat kesehatan dan finansial dari RUU tersebut. Maret menekankan. 14.

Penandatangan manifesto tersebut meliputi:

  • mantan sekretaris Departemen Keuangan, Margarito Teves, Ernest Leung, Roberto de Ocampo, Jesus Estanislao dan Ramon del Rosario
  • mantan wakil menteri Departemen Keuangan, Romeo Bernardo dan Milwida Guevara
  • Mantan Sekretaris Departemen Kesehatan Alberto Romualdez, Esperanza Cabral, Jaime Galvez Tan, Juan Flavier dan Alfredo Bengzon
  • mantan Bendahara Nasional Leonor Briones

Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan, “RUU ini disajikan sebagai solusi win-win untuk meningkatkan dan menjamin kesehatan, menyelamatkan nyawa, meningkatkan pendapatan pemerintah dan melindungi sumber daya yang terbatas dari keluarga Filipina dengan memerangi tingginya biaya kesehatan dan ekonomi akibat pajak yang rendah. tentang tembakau dan alkohol.”

Pada tahun pertamanya, RUU yang berlaku saat ini akan menghasilkan pendapatan sebesar P60,7 miliar, yang menurut kelompok kebijakan Action for Economic Reforms akan menghasilkan pendapatan bagi 5,2 juta keluarga penuh kasih yang memiliki asuransi kesehatan.

Mantan sekretaris yang berkemauan keras

Teves, yang merupakan kepala keuangan di bawah Gloria Macapagal-Arroyo, berkata, “Presiden harus memiliki semangat yang sama…seperti dalam pengaduan pemakzulan dan mengatakan kepada anggota kongres, ‘Saya ingin RUU ini disahkan’.”

Para penandatangan sepakat bahwa RUU tersebut akan “melindungi kesehatan, menyelamatkan nyawa dan meningkatkan pendapatan yang sangat dibutuhkan petani tembakau dan layanan kesehatan bagi semua orang.”

Mantan sekretaris tersebut percaya bahwa langkah ini akan mengurangi jumlah perokok di sektor-sektor yang sensitif terhadap harga, seperti generasi muda dan masyarakat miskin.

Dalam sebuah pernyataan awal pekan ini, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Pasifik Barat, Dr Shin Young-soo, menyatakan bahwa rokok yang dijual di Filipina termasuk yang termurah di Asia.

Baru-baru ini, Australia memperkenalkan undang-undang yang menetapkan harga sebungkus 30 batang rokok adalah $19.

Sedangkan menurut Dr. Shin Young-soo dari WHO, merek paling populer di Filipina berharga rata-rata $0,50 per bungkus.

Sebaliknya, harga sebungkus rokok rata-rata $3 di Malaysia, $6 di Hong Kong, dan $9 di Singapura.

“Harga rokok yang lebih tinggi akan membuat generasi muda enggan untuk mulai merokok dan mendorong perokok untuk berhenti,” kata Shin.

Oposisi yang kuat

RUU tersebut ditentang oleh Philip Morris Fortune Tobacco Company, yang memiliki merek Marlboro, Philip Morris, Fortune, Hope, Champion dan Winston.

Perusahaan berharap untuk mempertahankan sistem yang ada saat ini, di mana merek-merek yang ada di pasar sebelum tahun 1996 diklasifikasikan berdasarkan harga tahun 1996 tanpa memperhatikan perubahan harga eceran dan inflasi.

Sebelumnya, pejabat tinggi mereka, Chris Nelson, mengatakan tarif pajak yang lebih tinggi dapat meningkatkan penyelundupan, sebuah argumen yang tidak disetujui oleh Komisi Pendapatan Dalam Negeri Kim Henares karena rendahnya harga rokok Filipina dibandingkan dengan harga rokok di negara-negara tetangga. – Rappler.com

Togel Sydney