• June 20, 2024
Kunjungan Obama dan warisan ‘beracun’ dari pangkalan-pangkalan AS

Kunjungan Obama dan warisan ‘beracun’ dari pangkalan-pangkalan AS

‘Kasus Tubbataha merupakan masalah yang sama besarnya bagi warga negara Filipina dan juga bagi ribuan masyarakat akar rumput yang terkena dampak langsung dari kerusakan yang dilakukan kapal Angkatan Laut AS di Tubbataha’

Jutaan orang merayakan Hari Bumi 2014 di seluruh dunia pada tanggal 22 April lalu untuk mempromosikan kesadaran dan tindakan lingkungan.

Di Baguio City, aliansi multi-sektoral Diskusi warga Hal ini dicermati dengan melakukan aksi protes saat sidang musim panas Mahkamah Agung (MA) sedang berlangsung.

Namun warga dan wisatawan yang menyaksikan pertunjukan tersebut cukup terkejut. Para pengunjuk rasa membentangkan plakat yang menuntut, “Keadilan dan kompensasi untuk Terumbu Karang Tubbataha sekarang!”

Apa urusan penduduk ibu kota musim panas dengan terumbu karang di pesisir Palawan?

Berikut beberapa konteksnya. 17 Januari 2013 lalu, kapal perang AS USS Guardia kandas di dekat Taman Alam Terumbu Karang Tubbataha dan menghancurkan terumbu karang purba seluas 2.345 meter persegi (BACA: Kapal Angkatan Laut AS merusak karang di Tubbataha)

MEMBUAT KAPAL.  Pada 17 Januari 2013, USS Guardian kandas dan merusak Terumbu Karang Tubbataha, Situs Warisan Dunia UNESCO.  File foto milik AFP Wescom

Jantung yang memompa kehidupan laut

Terumbu karang merupakan ekosistem laut yang penting – jantung yang memompa kehidupan ke Laut Sulu dan perairan terdekat lainnya, yang pada gilirannya memperkaya penghidupan para nelayan kita.

Setelah 3 bulan tidak ada tindakan yang dilakukan oleh pemerintah Amerika Serikat dan Filipina, para aktivis lingkungan hidup mempunyai ‘Penulisan Alam‘ petisi di hadapan MA pada 17 April 2013 lalu untuk memaksa pemerintah AS memberikan kompensasi atas kerusakan yang terjadi. Kelompok-kelompok tersebut juga ingin menghentikan semua aktivitas militer AS di wilayah kami yang menyebabkan degradasi dan polusi lingkungan secara luas.

Kasus ini masih belum terpecahkan lebih dari setahun setelah kejadian tersebut. (BACA: SC mengatakan: Akses AS ke pangkalan berdampak buruk bagi lingkungan)

PROTES HARI BUMI.  Kelompok militan BAYAN dan aktivis lingkungan melakukan protes di depan Kedutaan Besar AS di Manila menjelang kunjungan resmi Presiden Barack Obama.  Foto oleh Leon Dulce

Ancaman terhadap kehidupan, penghidupan, lingkungan

Kasus Tubbataha merupakan masalah yang sama besarnya bagi warga negara Filipina dan juga bagi ribuan komunitas lokal yang terkena dampak langsung dari kerusakan yang dilakukan kapal Angkatan Laut AS di Tubbataha. Hal ini merupakan konsekuensi serius dan luas yang mengancam hak masyarakat atas hidup, keberadaan dan lingkungan hidup.

Pertama, insiden di Tubbataha, salah satu situs warisan dunia utama kita, mempunyai implikasi serius terhadap warisan nasional kita, atau hak yang tidak dapat dicabut dari masyarakat Filipina untuk memanfaatkan dan mengambil manfaat dari kekayaan alam dan warisan kita.

Kelambanan MA dan pemerintahan Aquino terhadap insiden tersebut mengirimkan pesan bahwa pemerintah AS dapat menghindari kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh salah satu kapal perangnya.

Perjanjian militer

Kedua, insiden tersebut menunjukkan kejahatan lingkungan apa yang diperkirakan akan meningkat jumlahnya seiring dengan kembalinya pangkalan militer AS dalam waktu dekat.

Pemerintahan Aquino sedang mempercepat Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) yang mengatur hal tersebut pada kenyataannya pengembalian pangkalan AS dengan memberikan pasukan AS akses tidak terbatas ke fasilitas militer dalam negeri. Hal ini pada dasarnya meningkatkan kehadiran permanen pasukan militer AS di wilayah Filipina.

Melihat sejarah aktivitas militer AS di Jepang, Korea Selatan, dan Kepulauan Pasifik menunjukkan banyak hal mengenai degradasi lingkungan yang kemungkinan akan diperburuk oleh EDCA.

Korporasi yang ‘kotor dan destruktif’

Ketiga, meningkatnya militerisasi tidak dapat dipisahkan dari upaya Obama untuk mewujudkan Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) – sebuah permainan kekuasaan korporasi terbesar yang mengancam warisan nasional negara-negara di kawasan ini.

TPP bertujuan untuk menciptakan koridor perdagangan bebas yang mencakup Lingkar Pasifik di mana perusahaan asing yang kotor dan merusak diperbolehkan memiliki kepemilikan penuh atas tanah dan sumber daya dalam negeri.

Pasal ini juga akan membuka jalan bagi ‘pengadilan korporasi’ yang dapat menuntut pemerintah yang menghambat keuntungan perusahaan.

Memang benar, kembalinya pangkalan AS di Filipina akan memberikan kontribusi besar terhadap pendekatan pemerintahan Obama dalam mendorong permainan kekuasaan korporasi di wilayah tersebut. Itu akan memberikan kekuatan militer yang akan menantang Tiongkok di jalur perdagangan, pasar, dan sumber daya yang luas di kawasan ini, termasuk cadangan minyak dan gas yang belum dimanfaatkan di Laut Filipina Barat.

kunjungan Obama

Tidak heran jika ‘poros ke Asia’ pemerintahan Obama – memindahkan 60% Angkatan Laut AS ke Asia-Pasifik – dan TPP menjadi agenda utama kunjungan resmi presiden AS ke Filipina. (BACA: Kunjungan Obama untuk berikan ‘pemahaman jelas’ mengenai aliansi PH-AS)

Pemerintahan Aquino tampaknya berniat menyambut agenda Obama dengan tangan terbuka karena mereka mengupayakan AEDC dan perubahan piagam mengenai ketentuan ekonomi, yang merupakan prasyarat bagi PH untuk masuk ke dalam TPP.

Bukan suatu kebetulan jika Aquino juga mempercepat pembangunan pangkalan angkatan laut di Teluk Oyster yang kaya sumber daya dan keanekaragaman hayati di Palawan.

Infografis dari Nature PNE.

Pelajaran sejarah

Di tengah semua ini, Aquino tetap bungkam mengenai kasus Tubbataha, yang akan memberikan dampak besar pada mesin geopolitik AS.

Haruskah kita membiarkan kembalinya pangkalan AS di negara ini dalam waktu dekat? Sejarah telah mengajarkan kita bahwa kita seharusnya tidak melakukannya.

Namun sejarah juga telah menunjukkan kepada kita – melalui keberhasilan gerakan massa yang luas dan patriotik yang membatalkan perjanjian awal pendirian AS – bahwa kita dapat memenangkan tantangan lingkungan hidup yang sangat besar ini jika, dan hanya jika, kita mampu menjadikan hal ini sebagai urusan semua orang . – Rappler.com

Leon Dulce saat ini menjabat sebagai koordinator kampanye Jaringan Rakyat untuk Lingkungan Kalikasan (Kalikasan PNE), sebuah jaringan nasional yang terdiri dari organisasi masyarakat, LSM, dan aktivis lingkungan yang didirikan pada tahun 1997 untuk mengatasi permasalahan lingkungan yang terus memperburuk kehidupan masyarakat Filipina.

Data Sidney