• June 12, 2024
Pengadilan Manila akan mendengarkan banding pembekuan aset Benhur Luy

Pengadilan Manila akan mendengarkan banding pembekuan aset Benhur Luy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan Manila mengadakan sidang, setelah Luy mengajukan mosi peninjauan kembali dan mosi pemberhentian di hadapan pengadilan

MANILA, Filipina – Pengadilan Pengadilan Regional Manila (RTC) Cabang 22 pada hari Jumat, 25 April akan mendengarkan permohonan banding Luy terhadap perintah pelestarian asetnya yang dikeluarkan oleh pengadilan.

Pengadilan Manila mengadakan sidang setelah Luy mengajukan mosi peninjauan kembali dan mosi pemberhentian.

Hal ini terjadi meskipun Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan bahwa Perintah Pelestarian Aset (APO) yang dikeluarkan pengadilan atas properti Luy konsisten dengan pernyataan tertulis yang ia serahkan ke Departemen Kehakiman (DOJ). (BACA: Perintah Pembekuan Aset Luy Sesuai Bukti DOJ)

APO, yang dikeluarkan pada tanggal 25 Maret, secara efektif membekukan properti yang diyakini diperoleh dengan uang dari penyedotan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) yang dilakukan secara ilegal oleh anggota parlemen.

Yang dicakup oleh APO adalah properti tertentu Luy, tersangka dalang penipuan tong babi Janet Napoles, anggota keluarganya, organisasi non-pemerintah atas namanya, dan tersangka lain dalam penipuan PDAF.

Dalam urutan 33 halaman, Hakim Eksekutif Mariano dela Cruz Jr. mengatakan ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa properti yang dicuri “terkait dengan aktivitas ilegal” yang berasal dari penipuan PDAF bernilai jutaan peso yang kontroversial.

Dengan adanya perintah tersebut, Luy dilarang melakukan “transaksi, pengalihan, penghapusan, konversi, penyembunyian, atau disposisi lainnya” atas properti yang dipermasalahkan.

Saksi negara

Namun, Luy tetap bersikeras statusnya sebagai saksi negara membebaskan asetnya dari perintah pembekuan yang dikeluarkan pengadilan.

Saksi negara mengutip keputusan Mahkamah Agung yang diberi label proses perampasan properti “kriminal”, yang menyatakan kekebalannya dari tuntutan pidana sebagai saksi negara. (BACA: Benhur Luy: Bebaskan Saya dari Pembekuan Aset)

RTC Cabang 22 Manila sedang mendengarkan kasus penyitaan properti Luy yang diajukan oleh Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC), unit intelijen keuangan negara tersebut, melalui Kantor Jaksa Agung. APO ini berlaku hingga keputusan akhir atas kasus tersebut, ketika pengadilan memutuskan apakah properti tersebut harus disita secara permanen oleh negara.

Luy adalah saksi utama negara dalam kasus-kasus yang melibatkan penipuan PDAF, sebuah skema yang menyalurkan PDAF anggota parlemen ke dalam proyek cangkang organisasi non-pemerintah (LSM) palsu yang terkait dengan Napoles. Di atas kertas, LSM Napoles berperan sebagai penerima manfaat PDAF.

Penipuan tersebut diungkap oleh Luy, setelah ia diselamatkan oleh agen Biro Investigasi Nasional (NBI) pada Maret 2013. Dia diduga ditahan secara ilegal oleh Napoles dan saudara laki-lakinya Reynald Lim.

Pada hari Senin, 21 April, Napoleon berjanji untuk memberi tahu De Lima semua yang dia ketahui tentang penipuan tersebut. Ancaman keamanan mendorong Napoleon untuk mengajukan permohonan sebagai saksi negara, kata De Lima.

De Lima masih mengevaluasi kesaksian Napoles dan mengatakan bahwa jika tidak mendengarkan Napoles, hal itu merupakan “pengunduran diri” dari “tugasnya sebagai pencari kebenaran”. (BACA: DOJ menangguhkan putusan atas kesaksian Napoles) – Rappler.com

Result HK