• April 22, 2024
Kutipan dari pernyataan tertulis Ruby Tuason

Kutipan dari pernyataan tertulis Ruby Tuason

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam pernyataan tertulis setebal 15 halaman, Ruby Tuason menggambarkan Senator Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile sebagai penerima langsung suap dalam tong daging babi.

MANILA, Filipina – Digambarkan sebagai “bukti yang buruk”, kesaksian Ruby Tuason dikatakan mencantumkan Senator Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile sebagai penerima langsung suap untuk proyek-proyek palsu di bawah Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) mereka.

Di dalam bersumpah atas pernyataan tertulis setebal 15 halamannya di California pada tanggal 4 Februari dan dikonfirmasi ulang 3 hari kemudian di hadapan Kantor Ombudsman, Tuason mengungkapkan apa yang dia ketahui tentang dugaan transaksi kedua senator tersebut dengan Janet Lim Napoles, tersangka dalang di balik penipuan tong babi. (BACA: Dongeng Babi: Kisah Korupsi)

Mantan asisten mantan Presiden Joseph Estrada, ayah Jinggoy, mengaku sebagai penanggung jawab saham dua senator hasil penyedotan uang pembayar pajak secara ilegal.

Pihak berwenang Filipina menanyai Tuason saat dia berada di California. Transkrip rangkaian tanya jawab ini kemudian menjadi pernyataan tertulisnya.

Rappler menerbitkan kutipan dari pernyataan tertulisnya, dengan catatan editor dalam tanda kurung untuk memperjelas referensi tertentu:

  • “Saya bukan pejabat atau pegawai pemerintah, Pak. Penyebutan saya sebagai petugas penghubung atau kepala staf kepada seorang senator tidaklah benar. Saya tidak dipekerjakan oleh senator mana pun dalam kapasitas pribadi atau publiknya.”
  • “Saya kenal Senator Jinggoy Estrada secara pribadi. Saya adalah sekretaris sosial ayahnya ketika dia memegang posisi tertinggi di negara ini. Saya juga kenal Senator Juan Ponce Enrile, kami adalah wali baptis dalam sebuah pernikahan. Kepala stafnya, Atty Gigi Reyes, dan saya berteman bahkan sebelum saya bertemu Ms. Napoleon bertemu.”
  • “Suatu saat di tahun 2004, mendiang suami saya, Tuan Carlos Tuason, memperkenalkan saya kepada Janet Napoles sebagai seorang wanita kaya yang mungkin tertarik membeli rumah saya di Desa Bel-Air, Kota Makati. Pada acara itu, Janet Napoles memberi tahu saya bahwa dia terikat kontrak dengan pemerintah dan meminta agar saya memperkenalkannya kepada Senator Jinggoy Estrada dan teman-teman politisi saya yang lain. Janet Napoles telah menawarkan komisi rujukan untuk setiap kesepakatan yang bisa dia capai dengan politisi yang akan saya rujuk padanya.”
  • “Saya dapat mengatakan bahwa itu (hubungannya dengan Janet Napoles) telah menjadi hubungan profesional yang baik. Kami bahkan berinvestasi di perusahaan yang akan mengembangkan properti tepi pantai. Untuk keperluan penanganan investasi, saya menerima sejumlah kecil uang dari Janet Napoles dari waktu ke waktu untuk membiayai akuisisi properti/biaya perusahaan. Janet Napoles pernah meminjam cek pribadi saya dari Metropolitan Bank dan Trust Company untuk uang muka pembelian unit kondominium di South Garden, Pacific Plaza, the Fort, Taguig City. Janet Napoles segera mendanai cek tersebut sebesar Php 5,0 juta. Mengenai hubungan pribadi kami, kami menjadi dekat ketika ibunya, Magdalena Lim, meninggal dunia pada tahun 2008 karena dia meminta saya, dan saya menurutinya, untuk membantunya menyiapkan makanan setelah bangun tidur. Sejak saat itu, kami menghadiri misa bersama di rumahnya di Forbes Park, Kota Makati dan terkadang di kantornya di Discovery Suites Ortigas, Kota Mandaluyong. Dia sering mengundang saya ke pesta dan saya sering mengunjungi apartemennya di Pacific Plaza atas undangannya untuk makan siang.”
  • “Saya bertemu mereka (Reynald Lim, Benhur Luy dan karyawan lain di bawah Napoles) selama negosiasi saya dengan Janet Napoles.”
  • “Mereka tahu bahwa saya mengambil saham Senator Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile, yang terakhir, melalui kepala stafnya, Atty. Gigi Reyes.”
  • “Pada suatu waktu di tahun 2004, saya menyampaikan kepada Senator Jinggoy Estrada bahwa responden Janet Napoles ingin bertemu dengannya mengenai anggaran PDAF-nya. Awalnya, Senator Jinggoy Estrada menolak bertemu Janet Napoles.”
  • “Pada atau sekitar waktu yang sama tahun 2004, ketika saya menyampaikan tawaran Janet Napoles kepada Senator Jinggoy Estrada, saya juga menyampaikan tawaran yang sama kepada Atty Gigi Reyes, Kepala Staf Senator Enrile.”
  • “Awalnya, Atty Gigi Reyes menolak bertemu Janet Napoles, namun setuju untuk melanjutkan pembebasan PDAF Senator Juan Ponce Enrile mengikuti pengaturan yang sama yang dibuat Janet Napoles kepada Senator Jinggoy Estrada.”
  • “Saya mengetahui hal ini karena saya secara pribadi menerima bagian Senator Juan Ponce Enrile dari Janet Napoles dan secara pribadi memberikannya kepada Atty Gigi Reyes… (Dia) secara pribadi mengambilnya di rumah saya atau di restoran tempat kami sepakat untuk bertemu.”
  • “Restoran tempat saya dan Atty Gigi Reyes bertemu untuk ini terletak di sekitar Jalan Pasay di Kota Makati atau di The Fort, Kota Taguig.”
  • “Atty Gigi Reyes akan mengumpulkan uangnya sendiri. Saya ingat saat Senator Juan Ponce Enrile bergabung dengan kami ketika kami hampir selesai, untuk minum kopi.”
  • “Dia (Senator Enrile) tidak tinggal lama. Setelah minum kopi dia pergi dan terkadang dia datang menjemput Atty Gigi Reyes.”
  • “Saat Senat mendengarkan penipuan dana pupuk, Janet Napoles mengatakan dia akan dipanggil untuk memberikan kesaksian. Oleh karena itu, dia meminta saya untuk mengenalkannya kepada Atty Gigi Reyes agar dia bisa mengungkapkan sisi keterlibatannya. Setelah saya memperkenalkan mereka satu sama lain, mereka menjadi teman dekat karena saya melihat mereka bersama dalam acara sosial.”

Meningkatkan kini dalam perlindungan dan konservasi dari DOJ.

Dia meninggalkan negara itu pada Agustus 2013 dan terbang kembali pada tanggal 7 Februari, setelah satu bulan melakukan koordinasi jarak jauh dengan penegak hukum Filipina. – Rappler.com

taruhan bola online