• April 23, 2024
Nelayan Leyte menolak zona larangan membangun

Nelayan Leyte menolak zona larangan membangun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ada cara lain untuk menyelamatkan hidup dan penghidupan mereka pada saat yang sama, kata mereka

KOTA ORMOC, Filipina Yang tersisa dari rumah tepi pantai Aileen Delo Yula hanyalah cangkang beton bergerigi yang dipenuhi puing-puing hangus.

Garis pantai di Barangay Macabug di Kota Ormoc, Leyte, tempat dia tinggal bersama anak-anaknya dan suaminya yang seorang nelayan, juga dipenuhi reruntuhan serupa. Dia sekarang tinggal di rumah sementara yang berjarak beberapa langkah dari rumah aslinya.

Perahu-perahu yang terluka akibat lubang menganga tergeletak seperti korban kapal karam di pasir berkerikil setelah topan super Yolanda (Haiyan) membawa gelombang badai dan angin kencang ke kota itu tepat 3 bulan yang lalu.

Meskipun ada tanda-tanda kehancuran, Delo Yula tidak mau pergi. Bahkan jika pemerintah menginginkannya demi kelangsungan hidupnya sendiri.

Kapten barangay kami mengusir kami karena menurutnya rumah di dekat laut tidak memungkinkan lagi.katanya dalam campuran bahasa Tagalog dan Waray.

(Kapten barangay kami meminta kami untuk pindah karena rumah-rumah di dekat laut tidak diperbolehkan lagi.)

Namun bagaimana dengan penghidupan kita? Kami membutuhkan laut.

(Tetapi bagaimana dengan keberadaan kita? Kita memerlukan lautan.)

Beberapa minggu setelah Yolanda, pemerintah mulai memberlakukan kebijakan zona larangan membangun yang melarang pembangunan bangunan dalam jarak 40 meter dari garis pantai. Gelombang badai yang mencapai 100 m ke daratan membuktikan bahwa tidak aman untuk tinggal di tepi laut. Banyak korban jiwa di Leyte disebabkan oleh gelombang badai yang menghancurkan masyarakat pesisir.

Namun aturan zona larangan membangun tidak cocok bagi para nelayan yang harus tinggal dekat dengan laut untuk mencari nafkah. (DALAM FOTO: Membangun kembali kehidupan di dalam zona ‘dilarang membangun’)

Nelayan membutuhkan perahu mereka dekat dengan laut. Di komunitas nelayan, sebagian besar nelayan menaruh perahunya di depan pintu rumah mereka. Mereka hanya perlu mendorong diri melintasi pasir untuk mencapai jarak beberapa meter lebih jauh ke tepi pantai.

Bagi para nelayan yang ayahnya juga seorang nelayan, hal ini sudah terjadi secara turun-temurun, bahkan saat menghadapi badai dan ombak yang besar.

Mengikuti aturan zona larangan membangun, kapten barangay ingin memindahkan para nelayan lebih dekat ke pusat barangay – jauh dari perahu dan laut.

sangat jauh Apa yang bisa kita lakukan di sana? (Sejauh ini. Apa yang akan kita lakukan di sana?),” keluh Dela Yulo.

HAMPIR SIAP UNTUK KEMBALI.  Nelayan di Barangay Macabug di Ormoc, Leyte telah membuat perahu tetapi masih memiliki mobil

Meskipun ia mengetahui bahwa peraturan ini bertujuan untuk melindungi dirinya sendiri, ia berpendapat bahwa peraturan tersebut tidak sesuai dengan kebutuhan para nelayan, yang menurutnya dapat bertahan menghadapi badai namun tidak kehilangan mata pencaharian mereka.

Ada cara lain untuk melindungi komunitas nelayan, katanya.

Ada baiknya kami ada di sini asalkan diberitahukan terlebih dahulu, kami akan secara sukarela mengungsi bila diperlukan.

(Tidak apa-apa bagi kami untuk tinggal di sini selama mereka memperingatkan kami lebih awal, kami akan secara sukarela mengungsi bila diperlukan.)

Kembali ke laut

Seperti badai lain yang pernah dialaminya, Yolanda tidak akan menghentikan Hipolito Agodo, 42 tahun, untuk menghidupi keluarganya melalui penangkapan ikan. Dia sudah mulai membangun kembali perahu kayunya sehingga dia bisa kembali melaut dalam beberapa hari.

Sebelum Yolanda, ia menghasilkan sekitar R200 sehari dari hasil tangkapannya, cukup untuk menghidupi keluarganya yang beranggotakan 5 orang. Sekarang dia hanya meminjam perahu dari tetangganya dan mendapat penghasilan lebih sedikit karena dia tidak bisa menghabiskan banyak waktu di laut dengan perahu itu dibandingkan dengan perahunya sendiri.

Perahu yang dibuatnya, masih berupa kerangka kayu, terbuat dari kayu pemberian Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) kepadanya. Sebagian besar perahu yang dibuat oleh nelayan lain di desanya terbuat dari bahan-bahan dari pemerintah, yang didistribusikan dalam beberapa minggu setelah bencana Yolanda. Dia berterima kasih atas bantuan tersebut, namun menurutnya itu tidak cukup.

Butuh mobil lain. Kami tidak diberi paku dan epoksi. (Masih membutuhkan motor. Kami tidak mendapatkan paku atau epoksi.)

Dia memerlukan biaya sekitar R30.000 untuk membangun kembali perahunya, jumlah yang dia rencanakan untuk dihemat sedikit demi sedikit melalui pertukangan di sekitar kota.

Putrinya sudah sibuk menganyam jaring baru untuknya, siap saat dia kembali ke laut. – Rappler.com

Angka Keluar Hk