• June 21, 2024
Lacson akan memanggil admin Aquino jika daftar Napoli dibersihkan

Lacson akan memanggil admin Aquino jika daftar Napoli dibersihkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Rehabilitasi Panfilo Lacson mengatakan jumlah senator yang terlibat dalam penipuan ini ‘cukup untuk meratifikasi sebuah perjanjian’

MANILA, Filipina – Bagaimana jika daftar anggota parlemen pemerintahan Aquino yang diduga terlibat dalam penipuan tong babi bernilai miliaran peso tidak mencantumkan sekutunya?

Mantan Senator dan Sekretaris Rehabilitasi Panfilo “Ping” Lacson berjanji tidak akan membiarkan pemerintah lolos begitu saja.

Pada hari Rabu, 7 Mei, setelah memberi pengarahan kepada media tentang upaya rehabilitasi di daerah yang terkena dampak topan super Yolanda 6 bulan setelah melanda Visayas, Lacson mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan “mendapatkan perhatian pihak berwenang” jika Departemen Kehakiman (DOJ) a daftar yang sudah disanitasi.

“Jika saya melihat bahwa hal tersebut telah dihapus – jika saya memiliki orang-orang dalam daftar saya yang tidak termasuk (dalam daftar mereka) yang kebetulan terhubung dengan Malacañang – saya akan mengetahui bahwa hal tersebut telah dihapus. Lalu saya akan keluar,” katanya dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris, menjawab pertanyaan.

Dia juga mengatakan ada lebih banyak senator yang terlibat daripada yang dia katakan sebelumnya. Lacson sebelumnya mengatakan Napoli mengidentifikasi kurang dari 19 senator, namun jumlah tersebut cukup untuk “mencapai kuorum”.

“Apa yang saya katakan adalah salah ketika saya mengatakan ‘cukup untuk memenuhi kuorum.’ Sebenarnya (itu) cukup untuk meratifikasi sebuah perjanjian,” ujarnya.

Jumlah senator yang diperlukan untuk meratifikasi suatu perjanjian setidaknya dua pertiga dari jumlah senator atau 16 orang. Jumlah minimum yang diperlukan untuk membentuk kuorum adalah 13 orang.

Lacson mengacu pada daftar yang diberikan oleh tersangka dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles kepada Menteri Kehakiman Leila de Lima. Dokumen tersebut seharusnya memuat nama seluruh legislator yang bekerja dengannya untuk menyalurkan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) kepada organisasi non-pemerintah (LSM) palsunya dengan imbalan suap yang besar.

Penipuan ini dianggap sebagai skandal korupsi terbesar di Filipina dalam sejarah terkini.

De Lima menolak untuk merilis daftar tersebut sampai diverifikasi oleh departemennya.

Namun Lacson mengungkapkan bahwa dia memiliki daftarnya sendiri, mengklaim bahwa kubu Napoli pertama kali mendekatinya bulan lalu untuk menawarkan untuk “menceritakan segalanya” tentang penipuan tersebut, bahkan sebelum De Lima bertemu dengan pengusaha wanita yang ditahan pada 21 April.

Didukung oleh bukti

Namun, Lacson menyatakan keyakinannya pada De Lima, dengan mengatakan menurutnya De Lima tidak akan menghapus daftar tersebut, “mengenalnya”.

Dia juga menghilangkan kekhawatiran bahwa Napoleon mungkin mempermainkan semua orang. (MEMBACA: Napoleon ingin menjadi saksi negara – De Lima)

“Dia bisa bermain game sesukaku; dialah yang dipenjara,” ejeknya.

“Saya tahu cara mengevaluasi dokumen. Dia tidak bisa menipu saya karena saya benar-benar meminta dokumen. Tidak bisa dikatakan begitu, tidak bisa berupa narasi, tidak bisa berupa pernyataan tertulis yang tidak ditandatangani.”

Lacson mengatakan dia meminta pernyataan tertulis, nomor persis SARO dan dokumen pendukung.

“Saya tidak akan menggigit hanya berdasarkan ucapan Napoleon belaka,” tegasnya.

Dia juga mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang daftar itu Presiden Asosiasi Pelapor, Sandra Cam, yang mengatakan awal pekan ini ada sekitar 100 anggota parlemen dalam daftar yang diberikan kepadanya oleh sumber yang sempurna, termasuk 16 senator. Lacson membantah bahwa daftar itu berasal dari dirinya.

“Saya tidak tahu (daftar) itu dari mana…. Kami tidak pernah membicarakan daftar itu,” ujarnya.

Lacson sebelumnya mengkonfirmasi bahwa Napoles menyebutkan lebih banyak nama yang sebelumnya tidak disebutkan dalam penipuan tersebut, termasuk anggota parlemen yang “berisik” yang mengkritik mereka yang sudah terlibat.

Dia juga membenarkan bahwa Senator Ramon “Bong” Revilla Jr, Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile, yang kini menghadapi tuduhan penjarahan atas dugaan keterlibatan mereka dengan Napoles, ada dalam daftar tersebut.

Sementara itu, De Lima bersumpah bahwa dia tidak akan membersihkan daftar tersebut dan meminta masyarakat bersabar sementara departemennya menyelidiki nama-nama yang disebutkan oleh Napoles untuk memastikan bahwa nama-nama tersebut didukung oleh bukti dokumenter.

Napoles mendekati Lacson dan De Lima untuk mengakui semua yang dia ketahui sebelum menjalani operasi, tampaknya karena takut sesuatu akan terjadi padanya selama prosedurnya. Rappler.com

Pengeluaran Sydney