• June 23, 2024
PH menangkap 11 nelayan Tiongkok di lepas pantai Palawan

PH menangkap 11 nelayan Tiongkok di lepas pantai Palawan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Seorang pejabat polisi Filipina mengatakan kapal nelayan Tiongkok dicegat 60 mil laut di lepas pantai Palawan, dengan 500 penyu

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Pasukan maritim Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mencegat kapal nelayan Tiongkok yang membawa 500 penyu pada Selasa, 6 Mei. di lepas pantai Palawan, seorang pejabat PNP mengkonfirmasi kepada Rappler.

Inspektur Senior Theodore Sindac, juru bicara PNP, mengatakan kapal Tiongkok itu berawak 11, ditemukan pada Hasa-Hasa Shoal (Half Moon Shoal), yang terletak hanya 60 mil laut di lepas pantai Palawan.

“Sekitar pukul 07.00, 6 Mei 2014, di Half Moon Shoal, Palawan, 2 kapal ditangkap. Salah satunya adalah perahu lokal dengan 5 penumpang muslim yang membawa kurang lebih 40 ekor penyu. Satunya lagi kapal Tiongkok berpenumpang 11 orang dan membawa kurang lebih 500 ekor penyu,” kata Sindac melalui pesan singkat.

Lihat postingan di bawah ini.

Kapal nelayan Tiongkok Qiongqionghai 09063 diawaki oleh seorang Chen Hi Quan dan 10 awak kapal Tiongkok.

Kapal nelayan tersebut sedang ditarik ke Palawan, di mana tuntutan yang sesuai akan diajukan.

Saat dimintai komentar, juru bicara Komando Barat militer Filipina (Wescom) yang berbasis di Palawan mengatakan PNP adalah lembaga utama dalam operasi tersebut.

“Sejauh menyangkut Wescom, kami telah berkoordinasi dengan PNP untuk menjamin keselamatan semua yang terlibat,” kata juru bicara Wescom, Letnan Cheryl Tindog, kepada Rappler.

Departemen Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihak berwenang terkait di Palawan akan menangani kasus ini “dengan cara yang adil, manusiawi dan cepat.”

Penyitaan kapal nelayan Tiongkok… dan penahanan awaknya… dilakukan sebagai tindakan untuk menegakkan hukum maritim dan untuk menegakkan hak kedaulatan Filipina atas ZEE-nya,” kata pernyataan itu.

Media berita pemerintah Tiongkok Xinhua sebelumnya melaporkan a laporan tentang 11 nelayan yang “hilang”.

“Thei (nelayan Tiongkok) berada di atas kapal penangkap ikan Qiongqionghai 09063, yang dicegat oleh kapal bersenjata tak dikenal di perairan Half Moon Shoal Kepulauan Nansha sekitar pukul 10:00,” lapor Xinhua.

Xinhua mengatakan China mengerahkan perahu nelayan untuk mencari nelayan yang hilang.

Tiongkok dan Filipina terlibat sengketa maritim yang sengit terkait Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Beting Hasa-Hasa sering dikunjungi oleh nelayan Tiongkok. Letaknya sekitar 60 mil laut di lepas pantai Palawan – termasuk dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) Filipina berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Pada tahun 2012, sebuah fregat angkatan laut Tiongkok terdampar di wilayah yang sama. (BACA: Kapal Tiongkok diselamatkan di Half Moon Shoal) – Rappler.com

SDY Prize