• April 13, 2024
Lakukan sendiri di London

Lakukan sendiri di London

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Saya senang menjadi tim yang terdiri dari satu orang karena saya menghasilkan lebih banyak cerita, dan menjadi lebih percaya diri dalam prosesnya’

Ketika saya menjadi reporter TV di Filipina, saya menikmati semua fasilitas yang bisa diminta oleh jurnalis mana pun – juru kamera yang selalu mengambil video indah, peneliti yang secara rutin membantu saya memverifikasi informasi dan menjadwalkan wawancara, serta produser segmen dan editor video yang memastikan Saya menghasilkan jurnalisme yang bagus.

Masa jabatan jurnalisme pertama saya di London mengubah semua itu. Kenyamanannya hilang. Meskipun memiliki pengalaman melaporkan lebih dari 5 tahun, saya merasa seperti memulai dari awal.

Saya menghabiskan sebagian besar bulan-bulan pertama kursus Jurnalisme Internasional MA saya di City University menjelajahi jalanan London untuk mencari cerita. Berbeda dengan di Filipina, di sini saya bermain sendirian mengumpulkan cerita sendiri, melakukannya sendiri.

Salah satu cerita pertama yang saya buat adalah tentang perlunya lebih banyak perumahan sosial di London di tengah kenaikan harga rumah. Suatu malam saya keluar dengan kamera dan peralatan yang saya pinjam dari universitas untuk mencari studi kasus: warga London yang akhirnya tidur di jalanan karena tidak mampu membayar sewa.

Lakukan sendiri

Ini adalah pertama kalinya saya menjadi reporter dan juru kamera. Saya bertugas menyiapkan peralatan, membingkai gambar dengan baik, memegang mikrofon dan tentu saja mengajukan pertanyaan.

Sesampainya di rumah, saya harus mengedit karya saya. Saya menghabiskan sepanjang malam berjuang dengan perangkat lunak pengeditan, mencari tutorial singkat di web, dan mengingat para peneliti, pembuat segmen, dan editor video yang saya minta bantuannya.

Saya menerima menjadi tim yang terdiri dari satu orang saat saya menghasilkan lebih banyak cerita, dan menjadi lebih percaya diri sepanjang prosesnya. Saya merasa bangga karena saya mempelajari keterampilan teknis baru, yang tentunya dapat saya gunakan di lingkungan media baru yang menuntut lebih banyak dari reporter daripada sekadar kemampuan melaporkan.

SENDIRIAN.  Tanpa juru kamera, penulis mengambil gambarnya sendiri.  Foto oleh Ryan Chua.

Rumah bagi banyak organisasi berita terbesar di dunia dan pers yang kuat, Inggris tentunya merupakan tempat terbaik untuk mengasah keterampilan jurnalisme seseorang. Ini adalah negara tempat saya dapat menegaskan kembali keyakinan saya terhadap kebebasan pers – sesuatu yang kami junjung tinggi di Filipina – dan belajar dari suka dan dukanya. Negeri yang tak pernah kehabisan cerita bagi siapa pun yang mencarinya.

Sebuah perjalanan pembelajaran

Terlepas dari kesulitan yang ada, saya tahu bahwa saya beruntung memiliki kesempatan untuk berlatih jurnalisme di sini, dan mendapat kritik dari beberapa orang terbaik di industri ini – dengan beasiswa yang sepenuhnya didanai oleh program Chevening dari Pemerintah Inggris. Tutor saya adalah jurnalis praktik dan akademisi yang diakui di bidangnya.

Saya juga berkesempatan mendengarkan dan mengajukan pertanyaan kepada pembicara kelas yang bekerja di organisasi berita bergengsi seperti BBC, AP, Reuters dan The Economist, serta koresponden asing yang semangat jurnalismenya terus berkobar meski ada bahaya yang mereka hadapi.

Tanpa ragu saya dapat mengatakan bahwa saya telah menjadi jurnalis yang lebih terampil setelah 3 bulan pertama saya berada di London. Ini hanya permulaan. Saya menantikan bagaimana sisa waktu saya di sini akan membuat saya menjadi lebih baik lagi. – Rappler.com

Ryan Edward Chua saat ini sedang belajar Magister Jurnalisme Internasional di City University London di bawah Beasiswa British Chevening. Setelah lulus kuliah, Ryan bekerja sebagai penulis dan asisten produksi di Saluran Berita ABS-CBN. Dia menjadi reporter lapangan setelah beberapa bulan, meliput kejahatan dan bencana sebelum ditugaskan ke Senat Filipina. Selain politik, Ryan tertarik pada urusan global.

Togel Hongkong Hari Ini