• April 23, 2024
PH salah satu ‘peternakan klik’ Facebook terbesar di dunia – studi

PH salah satu ‘peternakan klik’ Facebook terbesar di dunia – studi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Membeli suka di Facebook bisa berdampak buruk bagi bisnis, sebuah eksperimen menunjukkan

MANILA, Filipina – Seberapa besar nilai ‘suka’ Facebook bagi sebuah bisnis? Menurut penelitian terbaru, hampir tidak ada.

Di YouTube, peneliti Derek Muller menjelaskan kelemahan platform periklanan Facebook. Muller menggunakan halaman penggemarnya untuk menyelidiki nilai ‘Suka’ di Facebook, mendasarkan penelitiannya pada eksperimen tahun 2012 yang dilakukan oleh jurnalis teknologi BBC Rory Cellan-Jones.

Dengan menggunakan platform periklanan raksasa jejaring sosial tersebut, Muller berhasil meningkatkan jumlah suka di halaman Veritasium miliknya dari 2.000 menjadi 70.000. Namun, seiring melonjaknya jumlah suka di halaman, keterlibatan menurun.

Facebook mendefinisikan tingkat keterlibatan sebagai “persentase orang yang melihat postingan yang menyukai, membagikan, mengklik, atau mengomentari postingan tersebut”.

Menurut Muller, banyak sekali ‘penggemar’ baru yang datang dari negara-negara berkembang, termasuk Nepal, Mesir, india, India dan Filipina.

Penelitian Cellan-Jones dua tahun lalu menunjukkan hasil yang sama. Koresponden BBC membuat halaman ‘VirtualBagel’ palsu dan menemukan bahwa sebagian besar orang yang menyukainya berasal dari negara yang sama setelah menghabiskan $100 untuk program iklan Facebook. Ketika dia hanya menargetkan pengguna Facebook yang berbasis di Inggris, jumlah sukanya menurun.

“Saya tidak mengerti mengapa (penggemar kurang terlibat) pada saat itu, tapi saya menyadari itu karena sebagian besar suka yang saya dapatkan melalui iklan Facebook bukan berasal dari orang-orang yang benar-benar tertarik dengan Veritasium,” katanya. kata Muller.

Dalam grafik yang ditunjukkan oleh Muller, ia mencatat bahwa pengunjung dari negara-negara Barat seperti Jerman, Austria, AS, dan Inggris mempunyai persentase lebih kecil dari total kunjungannya. Mereka memiliki tingkat keterlibatan 30% hingga 50%.

Kelompok yang jauh lebih besar terdiri dari pengguna dari Bangladesh, Filipina, dan negara-negara berkembang lainnya, yang semuanya memiliki tingkat keterlibatan hampir tidak ada.

Banyak dari suka palsu ini berasal dari pengguna dengan aktivitas yang terlihat seperti ‘peternakan klik’ pihak ketiga. Associated Press mendefinisikan fenomena pemasaran baru ini sebagai “bisnis yang menjual klik untuk penggemar, suka, pengikut, penayangan, dan banyak lagi.” Filipina, sebagaimana disebutkan dalam video Muller, adalah salah satu pusat click farm di dunia.

Beli 1000 Suka FB, Dapatkan 500 Pengikut Twitter,” kata sebuah daftar di situs iklan baris lokal Sulit.com.ph yang diposting lima hari lalu. Hanya dengan harga P375, penjual ‘seperti’ di Filipina dapat menguangkan barang-barang virtual ini.

Karena akun clickfarm memiliki beragam merek dan kepribadian di Facebook, algoritma Facebook lebih sulit mendeteksi aktivitas penipuan. menjelaskan Web Berikutnya.

Ironisnya, halaman penggemar Facebook Security adalah yang paling populer di Dhaka, Bangladesh, kata Muller. Untuk negara dengan pendapatan per kapita hanya $752, Bangladesh juga terdaftar sebagai kota terpopuler di halaman Apple dan Google.

“Di mana pun Anda menargetkan, beriklan di Facebook hanya membuang-buang uang,” kata Miller.

Tonton video “Penipuan Facebook” oleh Veritasium di bawah:

Rappler.com

pengeluaran hk hari ini