• May 27, 2024
Lalu lintas, politik dan media sosial

Lalu lintas, politik dan media sosial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang ahli strategi digital Amerika melihat lanskap media sosial Filipina di bagian pertama dari serangkaian postingan blog.

WASHINGTON DC, AS – Mereka mengatakan lalu lintas di Manila adalah yang terburuk di dunia. Saya menghabiskan 6 hari di ibu kota Filipina dalam tur pidato dengan Departemen Luar Negeri AS, jadi menurut saya ini benar: dari jam 8 pagi hingga jam 10 malam, bersiaplah untuk menyiapkan sebagian besar perjalanan Anda melalui tenun Manila jalan raya perkotaan dan jalan-jalan sempit. Rasanya tidak pahit, hanya pelan-pelan saja.

Pengemudi tidak akan menunjukkan rasa frustrasi atau kemarahan yang sebenarnya, dan karya seni berwarna-warni yang menghiasi Jeepney (bersama dengan musik pilihan pengemudi) memberikan kesan ramah terhadap kemajuan yang tidak efisien. Pemandu terpercaya saya dari kedutaan menyimpulkannya seperti ini: “Setiap orang selalu senang berpindah jalur, meskipun kami tidak pergi ke mana pun.”

Jika lalu lintas di Manila merupakan sebuah metafora untuk menggambarkan kondisi politik Filipina pada umumnya, hal ini sangat kontras dengan lanskap media sosial yang dinamis di negara tersebut. Lupakan Jeepneys – tidak ada pesawat jet yang mampu mengimbangi ledakan akses dan aktivitas online di Filipina. Meskipun hanya 32 juta dari 90 juta+ penduduk yang memiliki akses web, Google memperkirakan jumlah tersebut akan meningkat dua kali lipat dalam waktu 3 tahun – yang merupakan faktor utama dalam keputusan mereka baru-baru ini untuk membuka kantor di Manila.

Munculnya media sosial di sini sebagian besar disebabkan oleh terus berlanjutnya penggunaan ponsel pintar dalam kehidupan sehari-hari jutaan orang. Dengan penetrasi sebesar 111%, kini terdapat lebih banyak telepon seluler di Filipina dibandingkan jumlah penduduk Filipina.

Gabungkan akses web seluler dengan budaya unik dan Anda akan mulai memahami mengapa hampir semua orang Filipina yang terhubung ke web memiliki akun jejaring sosial. Para blogger, jurnalis, dan aktivis muda yang saya temui di Manila menunjukkan perasaan intuitif terhadap dunia digital yang penuh percakapan dan berbasis dialog – representasi yang baik dari apa yang oleh penduduk setempat disebut sebagai “Ibukota Media Sosial Dunia”.

Bukan hanya generasi muda saja – kepemimpinan lama mulai menaruh perhatian. Berdasarkan diskusi saya, semua organisasi berita tradisional bekerja keras untuk memahami nilai dan peluang yang diwakili oleh media digital (hal ini berlaku bagi reporter dan pemimpin bisnis). Yang terpenting adalah Komisi Pemilihan Umum Nasional (COMELEC) juga mulai berinvestasi pada perangkat digital untuk meningkatkan akses pemilih dan akuntabilitas pemilu – meskipun mereka mengambil langkah awal yang hati-hati.

Selama beberapa hari ke depan, saya akan berbagi lebih banyak pemikiran dan wawasan selama saya berada di Filipina, termasuk melihat lebih dekat peran media sosial dalam pemilu bulan Mei mendatang. – Rappler.com


Chris Talbot adalah presiden dan pendiri Talbot Digital. Ia ahli dalam komunikasi online dan merupakan tokoh yang menonjol dalam penggunaan media sosial dalam pemilu. Kliennya termasuk Gubernur Maryland Martin O’Malley, Rock The Vote, Fortune 100 dan Departemen Luar Negeri AS. Artikel ini adalah yang pertama dari serangkaian entri dari perjalanan Chris baru-baru ini ke Manila. Itu adalah lilin pertama kali diterbitkan di Blog Digital Talbot.

Hongkong Pools