• May 23, 2024
Serangan baru, ledakan di Sabah

Serangan baru, ledakan di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-3) ‘Pemerintah harus bertindak mempertahankan martabat dan kedaulatan negara seperti yang dituntut rakyat,’ kata PM Malaysia

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Pada hari Selasa, 5 Maret, pasukan keamanan Malaysia melancarkan serangan baru terhadap lebih dari 100 pria bersenjata Filipina yang ditangkap di Tanduao, Lahad Datu dan desa-desa terdekat di Sabah, mengerahkan jet tempur dan lebih banyak pasukan ke daerah tersebut.

Serangan tersebut memaksa penduduk desa meninggalkan rumah mereka, media Malaysia melaporkan.

“Pada pukul 07.00 pagi ini, pasukan keamanan kami melancarkan serangan (terhadap penjajah)” di Tanduao, Perdana Menteri Najib Razak mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Seorang reporter Malaysia mengatakan kepada Rappler bahwa ledakan terdengar.

Bintang kata dari Malaysia melihat jet tempur Di sekitar kawasan Feld Sahabat sekitar pukul 07.00, warga mendengar sedikitnya 4 kali ledakan di Desa Tanduao, Kecamatan Lahad Datu dan m.lebih dari 300 warga Tanjung Labian dekat Tanduao harus mengungsi ke balai desa.

Truk-truk militer juga terlihat bergerak di kawasan yang dikelilingi perkebunan kelapa sawit, AFP melaporkan.

PEMBUAT KOTA MENARIK KE KERAJINAN.  Warga desa sekitar meninggalkan rumah mereka sebelum operasi militer dimulai di Lahud Datu.  Foto milik situs web Asean Military Defense Review di Facebook

Upaya mencegah pertumpahan darah ‘gagal’ – Malaysia

Najib menekankan bahwa “pemerintah harus mengambil tindakan untuk mempertahankan martabat dan kedaulatan negara seperti yang diminta oleh rakyat” dan mengindikasikan bahwa semua upaya untuk mencegah pertumpahan darah telah “gagal”.

“Sejak serangan sekelompok pria bersenjata di Lahad Datu pada 12 Februari, pemerintah telah mengambil pendekatan untuk menyelesaikan konflik tanpa pertumpahan darah. Polisi telah mengatur pertemuan dan diskusi dengan harapan para penyusup akan setuju untuk pergi dengan damai tanpa menghadapi tindakan serius,” kata pemimpin Malaysia itu.

Namun ketika krisis berlanjut, “jelas bahwa penjajah tidak berniat meninggalkan Sabah” dan setelah serangan pertama pada hari Jumat, Najib bersikeras bahwa “penjajah harus menyerah atau kami akan bertindak.”

“Sebagai negara Islam yang cinta perdamaian dan menjunjung tinggi perjuangan mengakhiri konflik melalui perundingan, upaya kita mencegah pertumpahan darah di Lahad Datu telah gagal. Pasukan keamanan kami diserang dan orang-orang kami dibunuh. Warga Malaysia, khususnya di Sabah, khawatir dengan keselamatan mereka,” kata pernyataan itu.

KELILING MILITAN.  Polisi bersenjata Malaysia melakukan pemeriksaan keamanan di Sahabat 7 di jalan menuju Tanjung Tanduo, di daerah dimana tersangka militan Filipina bertahan di pulau Kalimantan, Malaysia pada 18 Februari 2013.  FOTO AFP / MOHD RASFAN

Terkunci di Sabah

Senin malam, media lokal di Malaysia melaporkan “peningkatan besar-besaran” pasukan keamanan di dekat kota tersebut, setelah perdana menteri memerintahkan keamanan yang lebih ketat di Sabah.

Najib telah berjanji untuk memperketat keamanan di Sabah, di mana setidaknya 27 orang dilaporkan tewas menyusul serangan aneh yang dilakukan oleh pengikut Filipina terhadap salah satu ahli waris mantan Sultan Sulu.

Pemimpin Malaysia, yang berada di bawah tekanan atas krisis keamanan terburuk di Malaysia selama bertahun-tahun, telah mengizinkan penggandaan jumlah polisi dan angkatan bersenjata di negara bagian Sabah, pulau Kalimantan, yang mengalami ketegangan.

Perselingkuhan di Sabah berhasil menggarisbawahi ketidakstabilan dan pelanggaran hukum di laut antara kedua negara dan mengungkap lemahnya keamanan Malaysia di sepanjang pantainya.

KOLUSI DI SABAH?  Presiden Benigno Aquino III menyampaikan pendapatnya tentang pertempuran di Lahad Datu saat konferensi pers, Senin, 4 Maret.  Foto oleh Benhur Arcayan / Biro Foto Malacañang

PH, teori konspirasi Malaysia

Filipina pada hari Senin meminta Malaysia untuk menerapkan “toleransi maksimum” dalam berurusan dengan pendukung Sultan Jamalul Kiram III dan Presiden Benigno Aquino III menyarankan adanya konspirasi dan menjelaskan bahwa orang-orang bersenjata tidak dapat melakukan perlawanan sendiri.

Aquino menghadap media untuk memperbarui seruannya kepada para pengikut Sultan Jamalul Kiram III untuk mundur, namun ia juga mengatakan bahwa perlawanan tersebut adalah hasil dari “konspirasi” orang-orang yang ia tolak untuk disebutkan namanya.

Pejabat Malaysia juga mengisyaratkan adanya konspirasi. (Baca: Malaysia Punya Teori Konspirasinya Sendiri)

Situs berita Malaysia juga melaporkan pada hari Selasa bahwa lebih banyak “penjajah” telah tiba dengan perahu dalam beberapa hari terakhir, namun hal ini belum dikonfirmasi oleh pemerintah. dengan laporan dari KD Suarez, Carlos Santamaria dan Agence France-Presse/Rappler.com

Toto HK