• May 28, 2024
Langkah untuk meningkatkan kemacetan penerbangan Filipina-Singapura seiring berakhirnya perundingan udara tahun 2012

Langkah untuk meningkatkan kemacetan penerbangan Filipina-Singapura seiring berakhirnya perundingan udara tahun 2012

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Langkah-langkah peraturan untuk meningkatkan kapasitas penerbangan udara komersial antara Filipina dan Singapura terhenti setelah panel perundingan kedua negara gagal mencapai kesepakatan untuk mengubah perjanjian layanan udara yang ada.

MANILA, Filipina – Langkah-langkah regulasi untuk meningkatkan kapasitas penerbangan udara komersial antara Filipina dan Singapura terhenti setelah panel perundingan kedua negara gagal mencapai kesepakatan untuk mengubah perjanjian layanan udara yang ada.

Inti dari perundingan yang gagal tersebut adalah “masalah substantif dan operasional” yang belum terselesaikan, termasuk hak kebebasan ke-5, yang mengacu pada hak untuk mengangkut penumpang dari negara asal maskapai penerbangan ke negara kedua dan dari negara tersebut ke negara ketiga.

“Baik RP (Republik Filipina) dan SG (Singapura) menyukai Hak Kebebasan Kelima, namun masalah substantif dan operasional yang terkait dengan Kebebasan Kelima tersebut masih belum terselesaikan,” kata Carmelo Arcilla, direktur eksekutif Dewan Penerbangan Sipil (CAB). . wawancara baru-baru ini. “RP” juga disebut sebagai “PHL” atau “PH”.

Singapore Air Panel ingin semua maskapai penerbangan Singapura mengangkut penumpang dari Singapura ke Manila. Dengan hak kebebasan ke-5, Singapura ingin menjemput penumpang dari Manila menuju China, Jepang, Korea Selatan, dan sebaliknya.

Di sisi lain, panel penerbangan Filipina meminta agar maskapai lokal diizinkan mengambil penumpang dari Singapura dan terbang ke beberapa wilayah Eropa, India, dan Timur Tengah setelah menerima penerbangan dari Manila ke Singapura.

Arcilla mengatakan baik Filipina maupun Singapura tidak menentang pemberlakuan Hak Kebebasan ke-5, namun kedua negara merasa bahwa “tidak ada keseimbangan antara kedua kepentingan,” mengacu pada negara ketiga yang dipilih oleh kedua panel setelah mereka bertemu dengan rute Manila – Driving Singapore. dan sebaliknya.

“Para pihak merasa mereka harus membuat paket penyeimbangan yang lebih baik yang akan menghasilkan keseimbangan hak yang lebih baik. Nilai apa yang akan diberikannya kepada kita? Apakah operasional maskapai kita akan terdampak jika maskapai mereka terbang ke negara-negara tersebut padahal sebenarnya maskapai domestik kita sudah terbang ke negara tersebut?”

Negosiasi antara kedua panel akan dilanjutkan setelah 6 bulan.

Dalam pembicaraan bilateral udara tersebut, kedua negara menentukan kebijakan yang mencakup aspek komersial dan ekonomi transportasi udara. Kebijakan tersebut dapat mencakup antara lain frekuensi penerbangan, kapasitas kursi per penerbangan atau per periode, jenis pesawat.

Saat ini, terdapat 43.487 hak kursi yang diberikan kepada Singapura dan 43.487 lainnya kepada Filipina. Pembicaraan udara pada tanggal 15 dan 16 Agustus melibatkan penambahan 3.780 hak kursi mingguan.

“Ini adalah klaim terbesar yang kami miliki di antara semua mitra kami. Pasar sedang berkembang dan permintaan tur Singapura sangat besar. Kami akan meninjau kembali perundingan dalam enam bulan,” kata pejabat dari CAB, lembaga yang tergabung dalam Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC).

Anggota Panel Penerbangan Filipina adalah DOTC, Departemen Luar Negeri, Pariwisata, Perdagangan dan Industri, dan perwakilan maskapai penerbangan. – Rappler.com

Data Sidney