• July 17, 2024
Puasa dan Ramadhan

Puasa dan Ramadhan

MANILA, Filipina – Saya berkali-kali ditanya bagaimana dan bagaimana rasanya menjadi Muslim atau tumbuh sebagai seorang Muslim.

Pertanyaan seperti: apa yang kita lakukan selama bulan Ramadhan? Bagaimana kita bisa bertahan hidup tanpa makan selama sebulan penuh? Apakah kita makan sama sekali? Mengapa diperbaiki atau cepat begitu penting bagi kita semua?

Ramadhan menjelaskan

Ramadhan adalah bulan istimewa bagi umat Islam di seluruh dunia.

Pada saat inilah kita memperbanyak shalat dan membaca Al-Quran secara utuh. Kita melakukan ini untuk menjalin hubungan antara diri kita dan Tuhan; untuk memperlambat semua urusan duniawi dan fokus pada reformasi diri, pembersihan spiritual, dan pencerahan.

Bagi kebanyakan orang, Ramadhan dikenal sebagai bulan kita berpuasa dari matahari terbit hingga terbenam.

Puasa merupakan salah satu cara kita membersihkan diri dari godaan. Berpuasa berarti melatih disiplin diri dan pengendalian diri; mengajarkan arti pengorbanan dan empati terhadap mereka yang kurang beruntung, mendorong kemurahan hati dan amal.

Alasan lain mengapa puasa sangat penting bagi kita adalah karena melalui puasa kita yakin bahwa kita akan mendapat pahala di kehidupan ini dan di akhirat.

Cepat muda dan cara saya mengatasinya

Saya resmi mulai berpuasa sepanjang hari ketika saya masih mahasiswa baru di sekolah menengah.

Sebelumnya, di kelas 6, saya puasa setengah hari, hanya sampai jam 12. Hal ini diperbolehkan untuk peserta yang lebih muda cepat.

Awalnya saya mulai berpuasa sebagai cara untuk menyelamatkan diri tas dan kemudian membelanjakannya untuk hal-hal materi lainnya. Seiring bertambahnya usia, saya semakin memahami pentingnya berpuasa dan melakukannya dengan lebih bersemangat.

Saat makan siang dan jam istirahat (di sekolah menengah), saya pergi ke kantor surat kabar sekolah atau ke perpustakaan daripada pergi ke kantin bersama teman-teman saya. Mereka mengerti bahwa saya sedang berpuasa dan itu penting bagi saya; mereka tidak memaksaku untuk makan bersama mereka atau menggodaku dengan makan siang mereka.

Saat kuliah, rutinitasnya sama; pergi ke perpustakaan untuk makan siang sampai bel berbunyi. Dalam perjalanan pulang dari sekolah, saya pergi ke restoran cepat saji terdekat (permainan kata-kata tidak dimaksudkan) untuk berbuka puasa.

Tidak makan dan minum seharian memang berat, tapi hanya beberapa hari pertama saja.

Anda akan terbiasa setelah beberapa saat; entah kenapa itu menjadi rutinitas. Rasa lapar tidak lagi mengganggu Anda dan Anda menjadi “mati rasa” terhadap usaha orang lain yang menggoda Anda untuk makan sesuatu. Ini adalah masalah pikiran Anda dan fokus pada sesuatu atau tempat lain.

Kurang tidur

Sebelum Ramadhan, Ayah meneliti jadwal terbit dan tenggelamnya matahari yang jatuh di bulan suci tersebut.

Dia akan menempelkan jadwal ini di dinding dapur kami. Dengan cara ini kita dapat mengetahui secara pasti jam berapa kita boleh memulai dan menghentikan puasa harian kita.

Puasa itu omong kosong menurutku. Yang membuatnya sulit adalah kurang tidur.

Kami memulai puasa kami atau cepat saat matahari terbit; kita berbuka puasa atau sarapan saat matahari terbenam.

Yang tidak diketahui kebanyakan orang adalah kita bangun di tengah malam dan makan. Sekitar jam 3 pagi, ayah saya membangunkan kami semua untuk turun ke bawah dan menyiapkan makanan, yang kami sebut sunnah. (Jadi kalau tetangga kita pernah bertanya-tanya apa yang kita lakukan di tengah malam dengan bunyi-bunyi panci dan piring selama sebulan terakhir, sekarang lho.)

Setelah sunnahkami mencoba – penekanan pada mencoba – untuk kembali tidur. Apalagi jika Anda harus bangun jam 6 pagi untuk bersiap-siap berangkat kerja atau sekolah.

Puasa sebagai salah satu cara menurunkan berat badan

Banyak orang mengira karena umat Islam tidak makan dan minum sepanjang hari selama Ramadhan, itu adalah cara bagi wanita untuk menurunkan berat badan.

Dari pengalaman pribadi saya, hal ini tidak terjadi. Saya tidak pernah kehilangan banyak berat badan selama ini cepat. (Saya berharap demikian.)

Puasa memperlambat metabolisme tubuh, bukan mempercepatnya. Ditambah lagi fakta bahwa kita makan di tengah malam ketika tubuh tidak memiliki waktu yang cukup untuk mencerna.

Saya sebenarnya percaya bahwa berat badan saya bertambah selama bulan Ramadhan karena jumlah makanan yang disiapkan keluarga saya sebelum bulan Ramadhan dimulai, dan untuk itu sunnah.

Beberapa hari sebelum bulan suci, ibu saya pergi ke pasar dan membeli bahan makanan yang bisa bertahan sebulan di rumah tangga biasa. Makanan sederhana kami sebelum Ramadhan menjadi pesta. Setelah minum kopi atau teh, kami menikmati sup atau bubur panas sebelum melanjutkan ke hidangan utama.

Rilis dan riasan diperbaiki

Tidak semua umat Islam perlu ikut berpuasa; ada pengecualian.

Wanita yang sedang hamil, menyusui, dan sedang menstruasi diperbolehkan. Darah haid dianggap najis dan oleh karena itu tidak ‘murni’ menurut aturan lama. Namun, setelah haidnya berakhir, para wanita tersebut wajib berpuasa.

Anak-anak, orang tua, dan orang sakit juga diperbolehkan berpuasa. Anak-anak harus mencapai pubertas sebelum mereka berpartisipasi penuh di bulan Ramadhan, namun mereka dianjurkan untuk berpuasa pada hari-hari tertentu atau setidaknya setengah hari, seperti yang saya lakukan ketika saya masih muda.

Mereka yang sakit sementara dimaafkan karena puasanya dapat memperpanjang penyakitnya dan menyebabkannya melewatkan hari-hari puasa lagi. Namun mereka yang memiliki kondisi terminal seperti diabetes dikecualikan, karena ini adalah penyakit yang memerlukan pengobatan secara berkala melalui asupan makanan.

Bagi yang dibolehkan berpuasa untuk sementara waktu, maka wajib mengqadha setelah Idul Fitri. Jumlah hari mereka tidak berpuasa pada bulan suci adalah jumlah hari yang harus mereka qadha.

Saya sakit selama 3 hari minggu lalu karena alergi saya dan harus minum obat yang diresepkan setelah makan. Jadi, setelah Idul Fitri pun, saya harus berpuasa selama 3 hari sebagai ganti hari-hari yang saya lewatkan.

Hari Raya dan amal

Aspek penting dari Ramadhan adalah amal atau zakat.

Bagi orang-orang yang biasa melakukan kegiatan amal atau proyek, tindakan ini dianggap lebih istimewa selama Ramadhan. fitra, salah satu bentuk amal yang dilakukan umat Islam dilakukan pada saat Idul Fitri atau di akhir Ramadhan (dirayakan kemarin, 19 Agustus di seluruh dunia dan diperingati hari ini, 20 Agustus di Filipina).

Saat Idul Fitri, keluarga saya menyiapkan makanan untuk dimakan bersama. Sementara perempuan memasak di rumah, laki-laki berdoa di dekatnya masjid.

Terkadang kami mengundang keluarga, teman, dan kerabat untuk merayakannya bersama kami. Telepon kami akan berdering tanpa henti dan mereka akan menjadi teman yang menelepon untuk mengucapkan “Selamat Hari Raya”. Yang lain mengirimkan ucapan “Selamat Idul Fitri” kepada kami melalui ponsel atau media sosial.

Ketika saya menengok ke belakang 10 tahun yang lalu, pandangan masyarakat terhadap Ramadhan dan Idul Fitri sangatlah berbeda.

Pada saat itu, orang-orang tidak akan menyadari bahwa itu adalah bulan Ramadhan. Kami merayakan Idul Fitri hanya di komunitas kami.

Hari ini orang-orang di seluruh negeri merayakannya bersama kami.

Hal ini memberi saya harapan bahwa semakin banyak orang yang terbuka terhadap Islam, dan peduli untuk mengetahui lebih banyak tentang budaya kita. – Rappler.com

Selamat Hari Raya Idul Fitri untuk saudara-saudara Muslim kita!

Aliyya Sawadjaan mengambil gelar MA dalam Penulisan Kreatif di Universitas De La Salle. Ia juga seorang fotografer lepas profesional dan cicit dari Senator Hadji Butuh. Senator Butuh menjabat sebagai perdana menteri untuk beberapa sultan Sulu pada tahun 1800-an; rancangan undang-undang Senat pertamanya pada tahun 1900-an mensponsori pendirian Akademi Militer Filipina, Akademi Angkatan Laut Filipina, dan wajib belajar militer di semua sekolah Filipina.

Sdy siang ini