• May 26, 2024
Laporkan tentang bunuh diri

Laporkan tentang bunuh diri

Dua penulis muda kami yang jeli terbangun pada sore hari Jumat, 15 Maret di ruang redaksi Rappler. Berita tentang seorang mahasiswa tahun pertama di Universitas Filipina di Manila yang bunuh diri menyebar dengan cepat di media sosial.

Tidak kurang dari itu Kolese Manilapublikasi mahasiswa universitas, menerbitkan sebuah cerita di halaman Facebook-nya.

Sebuah pertanyaan singkat terlintas di benak kami: Apakah kami menulis tentang hal itu? Apakah benar menulis tentang itu? Ada jeda singkat. Apa pedoman untuk meliput kasus bunuh diri, salah satu reporter kami bertanya dalam rangkaian email yang tiba-tiba menjadi hidup.

Bagaimanapun, beberapa organisasi media memiliki kebijakan yang melarang pemberitaan tentang bunuh diri. Alasannya sederhana: meniru bunuh diri. Ada anggapan bahwa media tanpa sadar menjadi salah satu faktor yang mengikuti tindakan tragis ini dengan memberitakan dan membesar-besarkan berita tentang bunuh diri. Seperti yang ditunjukkan oleh ahli epidemiologi psikiatri Universitas Columbia, Madelyn Gould, “pemodelan sosial”, atau perilaku yang meniru perilaku remaja lainnya, dapat dilakukan di kalangan remaja.

Apakah kita ingin mendorong lebih banyak perilaku ini dengan melaporkannya?

Pertanyaan berikutnya yang terlintas di benak: apa yang mendorong pelajar tersebut bunuh diri, apa motivasinya?

Indikasi awal menunjukkan tidak adanya pembayaran uang sekolah tepat waktu. Tidak kurang dari seorang anggota fakultas yang berbicara dengan mahasiswa tersebut mengungkapkan betapa tertekannya dia beberapa hari sebelum dia bunuh diri. Dalam kontak dengan siswa tersebut melalui pesan singkat, guru tersebut mengungkapkan kondisi mental siswa tersebut yang mengatakan bahwa dia tidak mampu lagi menangani masalah keuangannya.


Ada sebuah cerita

“Sejak Februari, dia tidak masuk lagi. Dia selalu ada– teks bagiku dia tidak bisa menangani masalah itu,kata Profesor Andrea Bautista Martinez dari Departemen Ilmu Perilaku UP Manila. (Dia tidak bersekolah sejak bulan Februari. Dia selalu mengirimiku pesan dan mengatakan dia tidak bisa mengatasi masalahnya.)

Meskipun banyak sekali materi yang menjelaskan betapa rumitnya bunuh diri, dan betapa sulitnya menghubungkan hal tersebut hanya dengan satu faktor saja, terdapat indikasi kuat bahwa beban emosional akibat berhenti sekolah terlalu berat untuk ditanggung.

Ketika rincian lain tersedia, menjadi jelas bahwa cerita ini berbeda dari upaya bunuh diri di papan reklame yang biasa diliput oleh tabloid dan jaringan televisi. Hal ini mencerminkan masalah sistemik di sebuah universitas negeri terkemuka dan bukan hanya tentang orang yang mengalami gangguan mental yang ingin mendapatkan perhatian. Kami tidak bisa berpura-pura tidak ada cerita.

Kita juga tidak bisa berpura-pura bahwa kita bisa menulis tentang isu atau permasalahan yang tampaknya menyebabkan bunuh diri tanpa merujuk langsung pada kejadian itu sendiri. Bicara tentang memanusiakan sebuah cerita atau mewujudkan seruan abstrak untuk “pendidikan untuk semua”, ini dia.

Di luar wajah manusia dan drama yang dapat dieksploitasi oleh orang lain, yang lebih menonjol adalah isu yang sayangnya menjadi salah satu faktor yang mendorong siswa tersebut untuk bunuh diri.

Wajar saja jika ada diskusi dan perdebatan mengenai kebijakan universitas negeri yang mempersulit mahasiswa miskin untuk melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Siapa yang mengetahui kebijakan cuti yang diberlakukan UP Manila di luar lingkungan UP, jika bukan karena kejadian tragis tersebut? (BACA: UP batalkan kebijakan ‘tidak ada keterlambatan pembayaran’, akui itu kuno)

Tidak masuk akal menerapkan resep etika yang komprehensif untuk menghindari cerita bunuh diri. Yang menjadi jelas adalah perlunya melakukan tindakan dengan sangat hati-hati. Sumber daya dibagikan melalui rangkaian email, begitu pula keraguan dan pertanyaan yang menantang dan memperkuat keputusan untuk meneruskan cerita tersebut.

Pedoman

Namun, karena sadar akan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh tindakan bunuh diri yang bersifat romantis atau bahkan mengagung-agungkan, parameter-parameter telah ditentukan sejak dini – tidak ada nama siswa, tidak ada rincian tentang cara kematiannya, tidak ada foto, tidak ada permainan kata-kata, tidak ada penggunaan kata S. , dan tidak ada eksploitasi oleh politisi dan kelompok lain yang mempunyai agenda. Kami juga perlu diingatkan tentang mereka.

Yang penting pada saat itu bukanlah apakah kami akan menulis cerita tersebut. Tapi bagaimana caranya.

Penting untuk memberikan penjelasan yang jelas mengenai sistem bantuan keuangan UP dan bagaimana mahasiswa pemerintah yang berasal dari keluarga miskin berada di bawah tekanan untuk memenuhi tenggat waktu pembayaran uang sekolah.

Ada apa dengan kebijakan universitas negeri yang perlu ditinjau dan direvisi agar sejalan dengan mandat untuk membuat pendidikan dapat diakses oleh semua orang? Apa yang dikatakan UP Manila? Dan apa yang juga dikatakan para ahli? Jelas bahwa masalahnya lebih besar daripada bunuh diri.

Di era media sosial, informasi sangat cepat, tersebar dimana-mana, dan ganas. Umpan balik hampir selalu diberikan secara instan dan membantu jurnalis tetap waspada. Hal ini membuat pekerjaan menjadi lebih menantang dan bahkan menghilangkan kebutuhan akan pemeriksa fakta, korektor, dan ombudsman, terkadang kami bercanda.

Kecepatan penyebaran informasi juga menambah tekanan untuk memberikan lebih banyak rincian daripada yang terkadang diperlukan. Dalam banyak hal, media sosial juga membuat pekerjaan jurnalis menjadi lebih sulit dan rumit dibandingkan satu dekade lalu.

Beberapa kritikus menunjukkan bahwa judul berita pertama kami adalah penyederhanaan yang berlebihan, sebab-akibat langsung yang menimbulkan penilaian tidak adil terhadap universitas saja. Kami memilih “Siswa Membunuh Diri Sendiri Karena Uang Kuliah yang Belum Dibayar”. Kalau dipikir-pikir lagi, tanda tanya di bagian akhir mungkin bisa membuat perbedaan. Namun data sebelumnya dan data selanjutnya mendukung keyakinan bahwa meskipun ada alasan lain yang berkontribusi, beban emosional akibat putus sekolah merupakan faktor pencetus utama.

Beberapa hari kemudian, kami juga harus menyesuaikan keputusan sebelumnya untuk tidak menggunakan nama asli siswa tersebut. Itu Kolese Manila menamainya sejak awal seperti media lain, tapi kami tetap menggunakan “Lorena” kami sendiri dan berpikir itu konsisten dengan pilihan untuk melanjutkan cerita karena masalah yang lebih dari keadaan pribadi korban bunuh diri. Namun ketika pejabat UP mengadakan konferensi pers dan menyebutkan namanya, itu merupakan sinyal yang jelas bagi kami bahwa kami harus mulai menggunakan Kristel Tejada. Tidak ada gunanya terus menggunakan nama samaran.

Ruang redaksi adalah laboratorium pembelajaran sehari-hari, sering kita katakan.

Kami berbagi pengetahuan, kami mengajukan pertanyaan, kami membuat kesalahan, kami mengakuinya dan menyadari bahwa ini bisa menjadi tindakan keberanian tersendiri. Kami melakukan penyesuaian dan selalu berusaha untuk menjadi lebih baik, dengan mengingat pelajaran berharga yang diajarkan pengalaman nyata kepada kami. Pedoman etika sudah ada dan kami menerapkannya, dengan kesadaran penuh bahwa hal ini tidak menjamin bahwa pilihan-pilihan sulit tidak harus diambil.

Pada akhirnya, jurnalis selalu berpegang pada standar dan bertanggung jawab atas keputusan dan tindakan yang mereka ambil. Dalam peliputan kasus bunuh diri, kami kembali ke hal mendasar: kami berusaha melindungi privasi, meminimalkan kerugian bagi pihak-pihak yang terlibat, berupaya untuk tidak membuat sensasional atau menyederhanakan. Kita harus mewaspadai isu-isu yang menjadi kepentingan publik, dan terus-menerus menantang asumsi dan keputusan masing-masing. Dengan cara ini kami membantu menjaga satu sama lain pada jalurnya. – Rappler.com

Catatan Editor: Natasha Goulbourn Foundation memiliki hotline pencegahan depresi dan bunuh diri untuk membantu mereka yang diam-diam menderita depresi. Nomor yang dapat dihubungi adalah 804-4673 dan 0917-558-4673. Pelanggan Globe dan TM dapat menghubungi nomor bebas pulsa 2919. Informasi lebih lanjut tersedia di miliknya situs web. Itu juga ada di Twitter @NGFoundationPH dan Facebook.

Chay F. Hofileña memperoleh gelar sarjana jurnalisme dari Universitas Columbia dan mengajar Etika Media di Pusat Jurnalisme Konrad Adenauer di Ateneo ketika artikel ini ditulis. Dia menulis buku tentang korupsi media, Berita Dijual: Korupsi dan Komersialisasi Media Filipina, yang diterbitkan oleh Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina. Dia adalah direktur jurnalisme warga Rappler.

gambar laptop dari shutterstock

pengeluaran hk hari ini