• May 23, 2024
Michael Owen, anak laki-laki itu bertanya-tanya bensin siapa yang habis

Michael Owen, anak laki-laki itu bertanya-tanya bensin siapa yang habis

Setelah mencatatkan prestasinya di awal karirnya, Michael Owen berjuang dengan berbagai cedera dan masalah di luar lapangan. Kini mantan bocah ajaib itu siap menyebutnya sebagai karier.

LONDON, Inggris – Ketika Michael Owen merenungkan karirnya, dia mungkin punya alasan untuk mengingat Malam Tahun Baru 2005 dengan penyesalan khusus.

Setelah musim yang mengecewakan di Real Madrid, Owen kembali ke Inggris bersama Newcastle United.

Dia melewatkan awal musim karena cedera paha, tetapi sejak melakukan debutnya pada bulan September, dia telah mencetak tujuh gol dalam sembilan pertandingan liga, termasuk hat-trick di West Ham United seminggu sebelum Natal.

Pada usia 26 tahun, ia masih tampak seperti striker kurus dan langsung yang mencetak 158 gol dalam 297 pertandingan untuk Liverpool, namun di masa tambahan waktu babak pertama pertandingan liga di White Hart Lane, bencana melanda.

Saat melakukan penyelamatan di kaki sang striker, kiper Tottenham Hotspur Paul Robinson mendarat di kaki kanan Owen dan mengalami patah tulang metatarsal kelima.

Tidak pernah sama lagi

Owen tampil satu kali selama 30 menit pada paruh kedua musim ini, namun tiba di Piala Dunia di Jerman dalam kondisi yang jauh dari kebugaran.

Kutukan cedera kembali terjadi pada pertandingan grup ketiga Inggris melawan Swedia, ketika lutut kanan Owen tertekuk dengan tidak nyaman di bawahnya.

Ligamen anteriornya pecah, dia absen selama hampir satu tahun dan ketika dia kembali, dia bukan pemain yang sama.

Sebelum cedera di Spurs, ia membuat 347 penampilan klub dan mencetak 179 gol dengan rata-rata 0,52 gol per pertandingan.

Dalam tujuh tahun sejak itu, ia hanya memainkan 128 pertandingan klub dan hanya mencetak 41 gol.

Lebih banyak kesalahan daripada gol

“Jika Anda melihat masa-masa saya di Newcastle, masalahnya dimulai ketika Paul Robinson menginjak kaki saya saat melawan Tottenham tepat setelah Natal,” kata Owen pada tahun 2009.

“Kemudian saya bergegas dengan persiapan saya untuk turnamen Piala Dunia. Saya bermain setengah pertandingan untuk Newcastle. Setelah digips begitu lama, kaki saya mengalami dekondisi dan kalau dipikir-pikir, saya seharusnya tidak pernah pergi ke Jerman bersama Inggris.”

Pada tahun-tahun terakhir kariernya, Owen lebih banyak dikaitkan dengan kesalahan daripada gol.

Setelah Newcastle terdegradasi pada tahun 2009, ia diburu karena brosur yang ditulis dengan kasar mengiklankan jasanya yang dikeluarkan oleh tim manajemennya.

Dokumen setebal 32 halaman, yang menjuluki Owen sebagai “Atlet, Duta Besar, Ikon”, hanya berfungsi untuk menyoroti seberapa dalam kejatuhannya, setahun setelah memenangkan pertandingan terakhirnya dari 89 pertandingan Inggris.

Dia juga dikritik pada tahun 2011 ketika dia menggambarkan memenangkan gelar Liga Premier bersama Manchester United sebagai “puncak” karirnya, meski hanya menyumbang dua gol untuk kesuksesan klub.

Puncaknya pada tahun 2001

Ketika karirnya berakhir di United dan kemudian Stoke City, Owen menghadapi tuduhan, yang selalu dia bantah, bahwa dia telah kehilangan rasa lapar terhadap sepak bola dan lebih tertarik pada kandang kuda pacuannya.

Jika dipikir-pikir, puncak karirnya terjadi pada tahun 2001, ketika ia dianugerahi Ballon d’Or.

Kehadiran Owen dalam daftar pemenang, antara Luis Figo dan Ronaldo, menjadi bukti tingginya ekspektasi yang mengiringi tahun-tahun awal karirnya.

Seorang striker fenomenal di masa mudanya, dia mencetak gol pertamanya untuk Liverpool setelah hanya 16 menit melakukan debut seniornya di Wimbledon pada Mei 1997.

Setahun kemudian, di babak 16 besar Piala Dunia 1998 di Prancis, dia mencetak gol yang mendefinisikan dirinya.

Menerima umpan dari David Beckham di tengah lingkaran di Stade Geoffroy-Guichard Saint-Etienne, ia melewati pertahanan Argentina sebelum menaklukkan kiper Carlos Roa dengan tembakan melambung untuk menjadikannya superstar global di usianya yang baru 18 tahun.

Itu adalah gol ketiga dari 40 gol internasionalnya, namun cedera dan profil yang tidak cocok untuk bermain sebagai striker tunggal menghalanginya untuk melampaui Bobby Charlton dan menjadi orang pertama yang mencetak gol setengah abad untuk Inggris.

Anak laki-laki tipikal ini bertanya-tanya, ketergantungannya pada kecepatan berarti bahwa cedera lebih berdampak pada dirinya, namun selama beberapa tahun menjelang pergantian milenium, ia tampaknya ditakdirkan untuk menjadi hebat. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini