• May 22, 2024
Lebih banyak ‘jendral Euro’ yang dituduh melakukan korupsi

Lebih banyak ‘jendral Euro’ yang dituduh melakukan korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Ombudsman tidak dilarang untuk mencabut, mencabut atau membatalkan keputusan pendahulunya yang menjabat’

MANILA, Filipina – Setelah menyelidiki kembali kontroversi “Jenderal Euro”, Kantor Ombudsman memerintahkan pengajuan tuntutan terhadap 9 pensiunan dan jenderal polisi aktif yang terlibat dalam “pencairan dana intelijen dan rahasia Kepolisian Nasional Filipina (PNP) yang tidak teratur untuk biaya perjalanan mereka ke Rusia pada tahun 2008.”

Ombudsman awalnya menetapkan dalam rekomendasinya pada bulan Juli 2011 bahwa hanya satu jenderal polisi yang bertanggung jawab atas pelanggaran – Jenderal. Eliseo dela Paz, yang tertangkap mengangkut 105.000 euro atau sekitar P7 juta di bandara Moskow.

Dia sedang dalam perjalanan kembali ke Filipina setelah menghadiri pertemuan umum Polisi Internasional (Interpol) ke-77 di St. Louis. Petersburg, Rusia, hadir.

Jumlah tersebut melebihi jumlah uang tunai yang diperbolehkan untuk dibawa oleh pelancong tidak berdokumen. Dela Paz dan istrinya Maria Fe dilarang meninggalkan Bandara Internasional Sheremetyevo di Moskow.

Selain Dela Paz, yang menghadapi dakwaan penyalahgunaan teknis dan pelanggaran Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi, Ombudsman kini mengajukan dakwaan terhadap 8 petugas polisi lainnya yang bersamanya di Rusia:

  • P/Dep. Dir. Umum Emmanuel Carta – pelanggaran Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi
  • P/Dep. Dir. Umum Ismael Rafanan – pelanggaran Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi
  • P/Dir. Romeo Ricardo – pelanggaran Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi
  • P/Dir. Doria Jerman – pelanggaran Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi
  • P/Dir. Jaime Caringal – pelanggaran Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi
  • P/Kepala Supt. Orlando Pestaño – penyalahgunaan teknis dan pelanggaran Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi
  • P/ Sr. Sup. Tomas Rentoy III – penyalahgunaan teknis dan pelanggaran Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi
  • P/Sr. Sup. Samuel Rodriguez – penyalahgunaan teknis dan pelanggaran Undang-Undang Anti-Korupsi dan Praktik Korupsi

“Resolusi tersebut menyatakan bahwa terdapat kemungkinan penyebab yang timbul dari pencairan, pencairan dan penggunaan total P10M dari dana intelijen/rahasia PNP sebagai biaya perjalanan delegasi PNP ke Sidang Umum Interpol ke-77 di St. Petersburg. Petersburg, Rusia,” kata Kantor Ombudsman dalam sebuah pernyataan.

“TKeberpihakan dan itikad buruk yang jelas dari responden Ricardo dapat dengan mudah dilihat dari tindakannya yang merekomendasikan dirinya dan rekan respondennya Carta, Rafanan, Doria, Caringal dan Dela Paz sebagai peserta Majelis Umum Interpol, meskipun ia dan rekannya responden tidak memenuhi syarat untuk menghadiri pertemuan tersebut karena mereka akan pensiun dalam waktu satu (1) tahun sejak tanggalnya,” tambahnya.

Resolusi yang membatalkan keputusan sebelumnya mengklarifikasi bahwa “Ombudsman tidak dilarang untuk membatalkan, membatalkan atau membatalkan keputusan sebelumnya dari pendahulunya yang menjabat.”

Ombudsman menolak dakwaan tersebut – karena tidak adanya kemungkinan penyebab – terhadap hal-hal berikut:

  • Ronaldo Puno, mantan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah
  • pensiunan P/Dir. Umum Avelino Razon, Jr
  • P/Kepala Supt. Joel Ma. Alvarez
  • pensiunan P/Dep. Direktur Jenderal Edgardo Acuna
  • P/Sup. Elmer Pelobello
  • pensiunan P/Dir. Perak Alarcio, Jr
  • responden pribadi Evita Caringal
  • responden pribadi Cynthia Versoza

Rappler.com

Live Result HK