• May 22, 2024
Lebih sedikit pekerjaan untuk Pinoy, orang asing di Singapura

Lebih sedikit pekerjaan untuk Pinoy, orang asing di Singapura

SINGAPURA – Tidak semua orang senang ketika jaringan makanan cepat saji terbesar di Filipina, Jollibee, mengumumkan akan membuka toko di Singapura.

Grup online bernama “The Real Singapore” menuntut boikot dari jaringan tersebut, dengan mengatakan: “Warga Singapura didorong untuk memboikot Jollibee Singapura untuk mengirimkan pesan bahwa bisnis asing yang mempekerjakan orang asing terlebih dahulu tidak diterima di Singapura.”

Meskipun ada penolakan dari dunia maya, toko pertama dibuka pada 12 Maret di Lucky Plaza, tempat nongkrong populer bagi imigran Filipina. Sebulan kemudian, permintaan masih sangat tinggi bahkan pada hari kerja, antrean, yang sebagian besar adalah pekerja luar negeri Filipina, mengular hingga ke pintu. Restoran harus mempertahankan ruang kosong di sebelahnya hanya untuk menampung pelanggan tambahan yang menunggu.

Toko tersebut merupakan pertanda kuatnya tenaga kerja Filipina di Singapura dan sentimen negatif yang terkadang ditimbulkannya di kalangan penduduk setempat.

Kekhawatiran warga Singapura terhadap tenaga kerja asing masih terus berlanjut. Dan pemerintah menanggapi kekhawatiran ini dengan serius dan menerapkan peraturan yang lebih ketat untuk membatasi masuknya pekerja dari luar negeri.

Kementerian Tenaga Kerja (Kementerian Tenaga Kerja) sedang memperketat persyaratan tertentu untuk izin kerja, memberlakukan tarif yang lebih tinggi pada perusahaan yang mempekerjakan pekerja asing dan menurunkan rasio maksimum orang asing yang diperbolehkan bekerja di sektor tertentu.

BACA: Pekerja asing di Singapura meski lebih ketat

“Sekarang sangat sulit. Ada banyak perusahaan yang ingin mempekerjakan orang Filipina, tapi masalahnya adalah menyelesaikan pekerjaan (untuk mereka),” kata Duta Besar Filipina untuk Singapura Minda Calaguian-Cruz kepada Rappler di Filipina dalam wawancara pada Rabu, 3 April.

“Ini tidak fokus pada Filipina. Itu adalah talenta asing secara keseluruhan dan kami hanya salah satu bagiannya,” tambahnya.

Liz Peruda, perwakilan layanan pelanggan di sebuah perusahaan teknologi Amerika, mengaku bersyukur permohonan izin kerjanya telah disetujui. Suaminya tidak seberuntung itu. Setelah beberapa kali lamarannya ditolak, ia harus kembali ke Filipina untuk mencari pekerjaan.

“Kami hanya memanfaatkan waktu yang kami miliki di Singapura,” kata Peruda.

“Bagi orang Filipina, meskipun kami memiliki pekerjaan yang baik, meskipun kami memegang posisi tinggi, kami tetap takut. Ketika tiba waktunya untuk memperbarui izin kami… kami memiliki peluang 10% bahwa izin tersebut mungkin tidak disetujui,” katanya.

Apa yang akan berubah?

Di sebuah melepaskan dari MOM, pemerintah Singapura menerapkan perubahan berikut untuk membatasi masuknya pekerja asing:

  • Pada bulan Juli 2013, gaji minimum yang memenuhi syarat untuk S Pass, sebuah izin kerja untuk orang asing berketerampilan menengah, akan ditingkatkan dari SGD $2,000 menjadi $2,200
  • Pengusaha harus mulai membayar biaya bulanan yang lebih tinggi bagi pemegang S pass mulai tanggal 1 Juli 2015, dengan kenaikan rata-rata sebagai berikut:
    • S Pass (semua sektor) – $90 per pemegang S Pass
    • Manufaktur – $50 per pemegang izin kerja
    • Layanan – $90 per pemegang izin kerja
    • Konstruksi- $160 per pemegang izin kerja
  • Batasan Rasio Ketergantungan (DRC), yaitu rasio maksimum yang diperbolehkan antara tenaga kerja asing terhadap total tenaga kerja suatu perusahaan, akan diturunkan sebagai berikut:
    • Sektor jasa DRC – dibatasi hingga 40% dari 45% pada 1 Juli 2013
    • S Pass sub-DRC untuk Layanan – dikurangi menjadi 15% dari 20% pada 1 Juli 2013
    • Kongo Sektor Kelautan – berkurang dari 1 warga lokal: 5 pekerja asing saat ini menjadi 1 warga lokal: 4,5 pekerja asing mulai 1 Januari 2016 dan 1 warga lokal: 3,5 pekerja asing efektif 1 Januari 2018

Pembatasan pembaruan aplikasi juga akan menjadi lebih buruk.

Pemerintah telah memperketat persyaratan kerja bagi orang asing dalam beberapa tahun terakhir. Pemerintah juga meningkatkan jumlah visa penduduk tetap (PR) yang diberikan. Catatan pemerintah menunjukkan bahwa dari puncak 79.000 PR pada tahun 2008, pemerintah kini memberikan sekitar 30.000 PR setiap tahunnya.

Sentimen anti asing?

Pengetatan kriteria tenaga kerja asing diberlakukan untuk menghilangkan ketakutan lokal bahwa orang asing akan menurunkan upah, mengambil pekerjaan yang bisa diberikan kepada warga Singapura, membebani infrastruktur, dan menaikkan harga rumah.

POPULASI SEKARANG.  Pada Juni 2012, 72% penduduknya terdiri dari penduduk dan 28% bukan penduduk.  Banyak penduduk mengatakan mereka ingin mempertahankan 'inti Singapura yang kuat' dalam populasinya.  Tangkapan layar dari kertas putih populasi.

Pada bulan Februari, protes anti-imigrasi menarik sekitar 4.000 warga Singapura, salah satu protes politik terbesar sejak negara tersebut memperoleh kemerdekaan. Laporan Bloomberg.

Protes ini terjadi menyusul rencana peningkatan populasi melalui imigrasi, yang dijabarkan pemerintah dalam buku putih kependudukan.Populasi yang berkelanjutan untuk Singapura yang dinamis.”

BERBAGAI SKENARIO.  Pemerintah mengatakan agar populasinya tidak menyusut, pemerintah perlu menerima 15.000 hingga 25.000 warga baru setiap tahunnya.  Dengan tingkat imigrasi seperti ini, jumlah penduduk sipil akan mencapai antara 3,6 dan 3,8 juta pada tahun 2030.  Tangkapan layar dari kertas putih kependudukan.

Dalam makalah tersebut, Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa mengakui bahwa orang asing akan dibutuhkan untuk membantu mempertahankan pertumbuhan ekonomi karena populasi diperkirakan akan menurun tanpa adanya imigran.

Makalah ini mengusulkan untuk mencapai parameter populasi berikut:

  • 2012 – Jumlah penduduk sebesar 5,31 juta jiwa terdiri dari 3,82 juta penduduk (3,29 juta di antaranya adalah warga negara) dan 1,49 juta bukan penduduk
  • 2020 – Total populasi 5,8 hingga 6 juta jiwa terdiri dari 4 hingga 4,1 juta penduduk (3,5 hingga 3,6 juta di antaranya adalah warga negara) dan menurut perhitungan Rappler, 1,7 hingga 2 juta bukan penduduk
  • 2030 – Total populasi 6,5 hingga 6,9 juta jiwa terdiri dari 4,2 hingga 4,4 juta penduduk (3,6 hingga 3,8 juta di antaranya adalah warga negara) dan menurut perhitungan Rappler, 2,3 hingga 2,7 juta bukan penduduk

Menurut perhitungan Rappler, pedoman dalam makalah ini berarti meningkatkan jumlah penduduk non-penduduk sebesar 81.000 menjadi 1,21 juta untuk membantu mencapai populasi 6,5 hingga 6,9 juta pada tahun 2030.

“Ketika angka 6,9 juta ini menjadi wacana publik, (warga Singapura) terkejut,” jelas Arun Mahizhnan, penasihat penelitian khusus di Institut Studi Kebijakan Universitas Nasional Singapura.

“Bukannya mereka tidak menginginkan imigran, tapi seberapa cepat mereka diizinkan masuk,” katanya. Pada tahun 2012, 28% dari populasi penduduk adalah bukan penduduk. Jika pedoman dalam buku putih tersebut dipenuhi, perhitungan Rappler menunjukkan bahwa populasi non-penduduk dapat mencapai antara 35% hingga 39% dari populasi umum pada tahun 2030.

TINGKAT KENAIKAN.  Pemerintah memperkirakan tingkat pertumbuhan angkatan kerja Singapura akan semakin melambat di masa depan, sebesar 1% hingga 2% per tahun, setengah dari rata-rata 3,3% per tahun selama 3 dekade terakhir.  Populasinya juga semakin menua, yang berarti beban ekonomi lebih berat dan pajak lebih besar bagi sejumlah kecil pekerja di Singapura.  Tidak mengherankan jika pekerja asing yang akan kembali ke negara asalnya di hari tua dianggap sebagai solusi parsial.  Tangkapan layar dari kertas putih kependudukan.

“Penting untuk memahami keseluruhan masalah ini dalam konteks yang menyangkut warga Singapura. Maksudnya orang Singapura harus diutamakan, dan kalau tidak bisa atau tidak mau, boleh saja mendatangkan orang asing,” kata Mahizhnan.

Pembatasan baru terhadap pekerja asing menunjukkan bahwa PAP, yang telah memerintah Singapura selama lebih dari 5 dekade, mendengarkan masyarakat.

BACA: Partai yang berkuasa di Singapura perlu terhubung kembali: para analis

PAP berada di bawah tekanan untuk menanggapi kekhawatiran populis sejak awal berdirinya hasil pemilu terburuk sepanjang tahun 2011ketika partai ini hanya meraih 60,1% suara rakyat dan melipatgandakan jumlah anggota oposisi di parlemen.

“Pemilu ini merupakan pemilu yang menentukan karena hal ini memberikan ekspresi terhadap sejumlah isu yang sedang bergejolak. Namun masalah (imigrasi) ini telah memanas selama sekitar 5 tahun karena pada saat itulah tingkat kenaikan mencapai tingkat yang menurut banyak orang merupakan tingkat yang tidak dapat diterima,” kata Mahizhnan.

“Saya pikir pemerintah serius dalam mengatasi kekhawatiran masyarakat ini. Dan kebetulan ketika mereka juga mengatasi kekhawatiran masyarakat, beberapa orang juga akan terkena dampak dari proses tersebut. Jadi lapangan kerja terkena dampaknya dan itu juga termasuk warga negara kita sendiri,” kata Calaguian-Cruz.

“Saya pikir, pemerintahan mana pun yang waras harus selalu melihat apa yang dikatakan rakyatnya dan apa yang rakyatnya lihat, dan hal itu perlu diatasi,” tambahnya. – Rappler.com

HK Malam Ini