• May 22, 2024
Tiongkok mendesak perdamaian di Asia, memperingatkan Korea Utara terhadap ‘kekacauan’

Tiongkok mendesak perdamaian di Asia, memperingatkan Korea Utara terhadap ‘kekacauan’




Tiongkok mendesak perdamaian di Asia, memperingatkan Korea Utara terhadap ‘kekacauan’
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.


Meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea mendorong sekutu lama Tiongkok untuk melontarkan kritik tidak langsung terhadap Korea Utara. Dalam pidatonya, presiden baru Tiongkok, Xi Jinping, mengatakan tidak ada negara di Asia yang “tidak boleh membiarkan suatu wilayah dan bahkan seluruh dunia berada dalam kekacauan demi keuntungan pribadi.” Berbicara di hadapan Forum Boao untuk Asia, Presiden Xi tidak secara langsung menyebutkan nama negara mana pun. Para analis mengatakan Tiongkok mengalami konflik mengenai sekutu sosialisnya. Pemimpin baru Pyongyang, Kim Jong Un, jelas-jelas telah menyinggung Beijing sebagaimana terlihat dalam sanksi ekonomi baru yang dirancang untuk merugikan Kim. Namun para analis mengatakan Tiongkok membutuhkan penyangga terhadap pasukan AS di Semenanjung Korea dan tidak akan pernah berpaling dari Korea Utara. Namun opini publik Tiongkok berbalik menentang Korea Utara, dan beberapa akademisi secara terbuka menyerukan agar Tiongkok meninggalkan negara tetangganya yang sosialis. AS juga memberikan tekanan pada Tiongkok untuk mengekang sekutunya. Namun tidak ada bukti yang jelas bahwa Tuan. Xi tidak berbicara tentang Korea Utara. The Wall Street Journal mengutip seorang editor senior di surat kabar Partai Komunis yang mengatakan, “Bisa jadi AS. Bisa jadi Jepang… Tiongkok juga marah pada Filipina.”


Baca selengkapnya
Reuters Dan Jurnal Wall Street.







Keluaran Hongkong