• June 21, 2024
Lihat sobat, bungkus rokok yang menakutkan!

Lihat sobat, bungkus rokok yang menakutkan!

MANILA, Filipina – PERINGATAN: Jangan membaca artikel ini jika Anda belum makan.

Gambar tersebut berisi gambar gusi dan gigi terinfeksi yang bengkak dengan noda karatan yang tebal; kaki orang hidup menunjukkan gambaran jaringan yang membusuk; sepotong daging yang tampak seperti potongan daging babi panggang tetapi sebenarnya paru-paru dengan kantung udara yang hancur dan menghitam; hati kekuningan; seorang lelaki tua bernapas melalui lubang di lehernya; Seorang bule berusia 34 tahun sama lemahnya dengan orang Etiopia yang kelaparan sebelum dia meninggal karena kanker paru-paru.

Saya tahu, Anda kehilangan nafsu makan. Niatnya kira-kira seperti ini: membuat Anda kehilangan selera, keinginan Anda… untuk merokok.

Gambar-gambar ini – sebenarnya merupakan contoh dari apa yang mungkin tercetak sebagai “peringatan kesehatan” pada bungkus rokok – dimaksudkan untuk menakut-nakuti para perokok, atau siapapun yang ingin menjadi perokok. Hal ini dapat terjadi pada Anda jika Anda tidak menghentikan kecanduan tersebut; atau—lihat gambar bayi baru lahir kurus yang berjuang untuk hidup melalui selang medis—pada calon anak Anda ketika dia sudah cukup menghirup asap rokok dari Anda.

Beberapa penelitian menemukan bahwa peringatan kesehatan secara grafis adalah cara yang sangat efektif untuk membuat orang berhenti merokok atau melupakan kebiasaan tersebut.

Sebuah survei di Kanada, pada awal tahun 2001, menunjukkan bahwa 50% perokok mengalami peningkatan motivasi untuk berhenti merokok sebagai akibat dari peringatan grafis yang diperkenalkan di negara mereka pada tahun itu; 21% perokok segera berhenti menyalakan rokok lagi ketika mereka melihat peringatan tersebut. Di Filipina, remaja yang disurvei pada tahun 2008 mengatakan bahwa penyakit terkait yang tertera pada kemasan sampel membuat mereka enggan membeli rokok.

Oleh karena itu, peringatan bergambar dapat merusak sebagian besar pasar perusahaan tembakau yang ada, serta mencegah terbentuknya generasi perokok baru. Hal ini mengancam akan mengurangi keuntungan industri global, dimana 6 perusahaan terkemuka mengumpulkan total keuntungan sebesar US$35 miliar pada tahun 2010, menurut Atlas Tembakau terbaru yang diterbitkan oleh World Lung Foundation.

Namun hal ini juga bisa menyelamatkan nyawa lebih banyak orang. Pada tahun 2011, merokok membunuh sekitar 6 juta orang. Diperkirakan 600.000 orang lainnya meninggal karena penyakit yang disebabkan oleh asap yang mereka dapatkan secara tidak sengaja dari perokok di sekitar mereka.

Australia mengerti. Di negara berpenduduk 22 juta jiwa tersebut, dimana “hanya” 18.000 orang meninggal setiap tahunnya akibat penyakit yang berhubungan dengan rokok, pemerintah telah mengambil tindakan tegas.

Mereka tidak berhenti hanya pada mengharuskan produk tembakau untuk menampilkan gambar yang paling mengerikan mengenai dampak buruknya pada kemasannya, seperti yang telah dilakukan oleh sejumlah negara lain. Hal ini membawa kampanye lebih tinggi dengan menjadikan semua produk tembakau dalam kemasan seragam berwarna hijau zaitun tua yang polos dan tidak menarik mulai bulan Desember tahun ini. Tidak ada warna merek, tidak ada logo produk, tidak ada gambar merek.

Departemen Kesehatan dan Penuaan Australia, dalam situs webnya, mengutip penelitian yang menunjukkan bagaimana kemasan polos akan membuat peringatan bergambar lebih terlihat, sehingga meningkatkan efektivitasnya. Kemasannya juga akan kurang menarik bagi orang dewasa dan anak-anak.

Sebaliknya, Filipina tampaknya tidak peduli.

Banyak kasus pengadilan

Di negara berpenduduk 92 juta jiwa ini, dimana merokok membunuh lebih dari 80.000 orang setiap tahunnya, Kongres membatalkan rancangan undang-undang yang bertujuan mewajibkan peringatan berbasis gambar pada produk rokok. Hal ini bertentangan dengan komitmen kami, berdasarkan Konvensi Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau (FCTC) Organisasi Kesehatan Dunia, untuk mengesahkan undang-undang tersebut pada bulan September 2008.

Ketika Menteri Kesehatan, Esperanza Cabral, mengeluarkan perintah administratif pada tahun 2010 untuk mengizinkan peringatan yang jelas karena tidak adanya undang-undang, pemerintah menghadapi banyak kasus pengadilan yang diajukan oleh perusahaan tembakau. Kami menghilangkan peringatan teks kecil yang bahkan tidak diperhatikan oleh pembeli rokok.

Filipina dan Australia merupakan pihak dalam FCTC. Faktanya, keduanya dibawa ke pengadilan oleh perusahaan tembakau terkait kebijakan pengemasan tembakau.

Perbedaannya adalah: pemerintah Australia—semua cabangnya—tidak hanya diam saja, namun juga berjuang keras.

Mantan Perdana Menteri Kevin Rudd, yang di bawah pengawasannya memperkenalkan rancangan undang-undang yang mewajibkan kemasan biasa untuk produk tembakau, telah bersumpah bahwa pemerintahannya adalah “rezim pengemasan rokok yang paling ketat di dunia.” Perdana menteri baru juga berasal dari Partai Buruh. Senat dan House of Commons meloloskan undang-undang tersebut dalam waktu satu tahun. Mahkamah Agung menguatkan hukum tersebut ketika British American Tobacco mempertanyakannya.

Pemerintah Filipina—semua cabangnya—hanya melihat ke arah lain.

Kita mempunyai presiden yang perokok berat namun belum mendorong, atau setidaknya menyatakan dukungannya, terhadap peringatan kesehatan yang gamblang. DPR telah membatalkan RUU tersebut pada tahun 2008, ingat? (Bahkan, baru-baru ini pemerintah juga menurunkan secara signifikan usulan kenaikan tarif cukai produk tembakau.) Pengadilan? Mereka membutuhkan waktu lama untuk memutuskan 5 kasus yang diajukan secara terpisah oleh perusahaan tembakau terhadap AO Cabral, sementara perintah tersebut berlaku.

Action on Smoking and Health UK, sebuah kelompok advokasi, menjelaskan mengapa undang-undang kemasan biasa membuat perusahaan tembakau takut. Di masa ketika iklan produk tembakau dilarang di negara-negara yang telah menandatangani FCTC, sebuah kemasan yang memuat logo dan warna merek menjadi “penjual tembakau yang diam, menelepon dari rak pengecer dan dipajang oleh perokok 20 kali sehari.”

Jadi jika semua rokok dikemas dalam kotak seragam berwarna hijau zaitun tua, sebagian besar ditutupi dengan gambar penyakit yang tidak menyenangkan atau mengejutkan, dan dengan nama merek di bawah gambar dalam font yang diwajibkan pemerintah, hal ini sama saja dengan membunuh. “penjual yang pendiam.”

Pesonanya hilang

Oleh karena itu, ini merupakan kemenangan yang signifikan ketika Pengadilan Tinggi Australia menguatkan undang-undang kemasan polos untuk produk tembakau pada tanggal 15 Agustus. Ini adalah yang pertama bagi pemerintah nasional mana pun, bahkan ketika menghadapi intimidasi dari industri karena memutuskan untuk melindungi kesehatan warganya.

“Undang-undang kemasan polos yang dikeluarkan pemerintah adalah yang pertama di dunia dan memberikan pesan yang jelas bahwa kemewahan sudah hilang,” kata situs kesehatan pemerintah Australia. “Pungkas rokok sekarang hanya akan menunjukkan kematian dan penyakit yang diakibatkan oleh merokok.”

Ya, mulut yang membusuk, kaki yang busuk, paru-paru yang kotor, hati yang pucat seperti daging mentah; leher perokok “dibor” dengan lubang untuk saluran udara; seorang pemuda yang meninggal karena kanker paru-paru; dan bayi tak berdaya yang akan mati karena semua nikotin yang dipaksakan padanya.

Oke, kamu boleh makan sekarang… dan mudah-mudahan kamu tidak lagi berselera untuk menyalakan tongkat setelahnya. – Rappler.com

(Semua contoh desain kemasan berasal dari situs kesehatan Pemerintah Australia http://www.yourhealth.gov.au)