• April 22, 2024
Nikki Luna: Pemberontak dengan Suatu Alasan

Nikki Luna: Pemberontak dengan Suatu Alasan

MANILA, Filipina – Artis Nikki Luna memiliki mata yang baik.

Morena yang patung dapat dengan mudah menemukan tempatnya di tengah kerumunan “pesta”, yang fotonya kita lihat di halaman masyarakat.

Tapi Nikki tidak hidup untuk menjadi cantik, untuk berpesta, untuk menjadi populer. Sebaliknya, hati sang seniman tertuju pada perempuan, anak-anak, dan kaum tertindas.

Dan dia tidak duduk diam dan hanya membicarakannya, tidak. Nikki mengambil tindakan untuk tujuan ini dengan menciptakan instalasi seni yang memiliki kesadaran sosial yang menyampaikan pesan tentang masyarakat saat ini, apa yang perlu kita lakukan untuk mengatasinya.

Inilah tujuan hidup sang seniman, dan saya senang dia meluangkan waktu pada Kamis pagi yang hujan untuk menceritakannya kepada saya sambil minum kopi.

Nikki, kenapa kamu memilih jadi artis?

Saya selalu tahu bahwa saya ingin menjadi seorang seniman, sejak usia muda. Saya sangat tertarik padanya. Itu adalah caraku mengekspresikan diriku tanpa kata-kata karena aku tidak terlalu banyak bicara ketika aku masih muda. Saya tidak terlalu terbuka tentang perasaan.

Saya transparan, tetapi dengan apa yang ingin saya katakan, saya tidak transparan. Seni bagi saya adalah alat, cara, media untuk mengekspresikan banyak hal.

Saya membaca tentang masa tinggal Anda di Cooper Union. Apa manfaatnya bagi Anda?

Saya tidak ingin itu datang dari saya, tetapi ini adalah salah satu sekolah terbaik di bidang Seni. Ini didanai swasta, sangat sulit untuk dimasuki. Dan ini di New York, pusat keberagaman, pusat dari banyak hal, termasuk Seni.

Untuk tempat tinggal itu ada 500 lamaran dan hanya 18 yang terpilih. Teman band saya semuanya berasal dari New York atau negara bagian terdekat; Saya satu-satunya dari Asia Tenggara. Saya akan berada di Cooper setiap hari dari jam 8 pagi sampai tengah malam; menghadiri kuliah, mengadakan diskusi, mengunjungi dan berkonsultasi dengan berbagai kurator dan seniman; mengunjungi galeri.

Musim panas saya di Cooper terasa seperti gabungan 4 tahun saya di UP (di mana dia lulus dengan gelar Bachelor of Fine Arts), dan masih banyak lagi. Ini benar-benar memberikan jenis pekerjaan yang berbeda bagi saya. Aku telah mengatasi semua hambatanku; itu membuatku tidak takut.

Selain menjadi seniman dan mahasiswa magister UP, Anda juga seorang advokat. Bagaimana Anda mengelola sumber daya untuk mendanai semuanya? Saya bisa membayangkan itu pasti sulit.

Saya bukan model untuk itu. Saya mempunyai LSM sendiri (startartproject.org), dan Anda tidak seharusnya mendapatkan dana dari kantong Anda sendiri.

Apa yang saya lakukan adalah saya mendapatkan (dana) dari sumber lain yang menyimpang dari seni. Saya masih melakukan sesuatu yang saya tahu, yaitu melukis potret. Membuat potret Anda adalah sebuah kemewahan, hak istimewa untuk dimiliki, bahkan dalam sejarah. Anda harus membayarnya. Saya menggunakan uang yang saya peroleh dari itu untuk mengadakan pameran yang tidak seharusnya “dijual”. Saya adalah contoh yang sangat buruk. (tertawa)

Saat saya berkreasi, saya tidak ingin uang menjadi masalah. Saya ingin pameran atau pertunjukan saya terwujud sesuai konsep yang saya buat. Saya tidak benar-benar ingin memikirkan bagaimana saya akan mendapat penghasilan darinya.

Kadang-kadang, hingga peso terakhir, saya habiskan hanya untuk membuat karya saya sesuai dengan yang saya bayangkan. Anda tidak dapat menghentikan saya, meskipun saya tidak perlu makan. Saya rela menyerahkan begitu banyak hal hanya untuk menciptakan sesuatu.

Saat saya mendengarkan Anda dan melihat cara Anda membicarakannya, saya melihat gairah dan kasih sayang.

Saya tidak percaya pada amal, saya percaya pada kebetulan. Ketika orang menggambarkan saya sebagai orang yang “bermurah hati”, saya mengoreksi mereka dan mengatakan bahwa saya tidak demikian. Saya tidak sepenuhnya menentangnya, tapi itu adalah sesuatu yang tidak akan saya lakukan. Dengan amal, Anda memberikan sesuatu dan itu berakhir di situ. Anda tidak dapat melakukan apa pun setelah itu.

Anda ingin melakukan sesuatu yang berbeda untuk membuat segalanya lebih baik bagi orang lain. Itu seperti menanam pohon. Anda tidak bisa membuang benih begitu saja dan membiarkannya di sana. Jika Anda ingin sesuatu tumbuh, Anda harus membuatnya tumbuh.

Perasaan melakukan persis seperti yang Anda inginkan, bagaimana rasanya? Jika saya meminta Anda memilih emosi dari pengukur suasana hati kami, manakah yang akan Anda pilih untuk menggambarkan perasaan itu?

Itu adalah gabungan dari segalanya, gabungan dari semua emosi yang saya miliki; sejak aku bangun aku akan memikirkannya, merasakannya. Anda makan, Anda bermimpi, Anda bernapas, Anda bekerja. Itu semua adalah kata kerja, dan banyak hal yang digabungkan, bahkan emosi negatif.

Anda berjuang untuk banyak hal, memperjuangkan apa yang benar. Jadi, sama seperti pengukur suasana hati Anda, Anda harus marah, jengkel, bahagia – semua hal ini membuat Anda bersemangat. Mereka menyalakan hal yang sudah ada di dalam diri Anda. Saya selalu memilikinya; Saya selalu merasa seperti saya akan meledak.

Di Cooper Anda menjelajahi ‘feminin dalam transit’. Saya sangat ingin tahu tentang siapa dia. Bisakah Anda ceritakan lebih banyak tentang dia?

“Wanita dalam perjalanan” adalah saat dalam hidup saya di mana saya merasa terlantar. Saya pikir setiap wanita mencapai titik itu; Anda berada pada usia tertentu, mungkin, ketika Anda memikirkan tentang pilihan yang telah Anda buat dan pilihan yang ingin Anda buat, dan Anda mencoba mencarinya secara visual. Katakanlah, jalan-jalan, bertemu orang baru, atau mungkin bekerja untuk hal lain. Ubah arah, tetapi hanya untuk mengetahui bahwa Anda berada dalam hal yang sama lagi.

Ini adalah perempuan yang sedang transit. Saya sangat dekat dengan isu-isu perempuan yang kita semua alami, tapi kita hampir tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Saya juga membaca bagaimana Anda menjelajahi “area abu-abu”.

Dalam banyak hal, khususnya di masyarakat kita, semuanya hitam dan putih, bukan? Jika Anda tidak termasuk di dalamnya, Anda salah atau ada sesuatu yang salah. Jika Anda berada di wilayah abu-abu itu, Anda mudah dihakimi, Anda disalahpahami, Anda dicap dengan cara tertentu jika Anda melawan arus. Saya benci berpikir bahwa segala sesuatunya hitam dan putih. Ketika Anda masih muda, itulah yang diajarkan orang kepada Anda. Tradisi, budaya, masyarakat – mereka mengajari Anda hal itu.

Ketika Anda bertambah tua, Anda menyadari bahwa tidak ada ya atau tidak; ini tentang pilihan yang Anda buat dalam hidup. Anda bisa salah sekarang dan nanti. Ini adalah wilayah abu-abu.

Ketika orang-orang melihat instalasi seni dan lukisan Anda, seberapa berbeda atau serupakah perasaan mereka terhadap instalasi tersebut?

Instalasi dan seni konseptual yang saya lakukan sangat sadar sosial: ide-ide politik yang saling bertentangan, agama, kemiskinan, korupsi – hal-hal itulah yang banyak saya tangani dalam karya saya. Kalau kita ke sana, kamu akan lihat (menunjuk ke Benpres di seberang kafe kami).

Instalasi adalah upaya saya untuk membuat Anda bertanya: “Apakah saya akan melakukan sesuatu mengenai hal ini? Apakah saya pasif, apakah saya mengabaikan masalah ini, saya tidak peduli karena saya nyaman, itu bukan masalah saya?” Atau apakah itu akan membuat Anda ingin segalanya berubah? Apakah hal ini akan memicu pemberontakan dalam diri Anda untuk dengan bangga memperjuangkan apa yang benar? Akankah hal itu mengubah Anda dalam beberapa hal?

Sebuah potret ditentukan. Saya melakukan sudut saya, apa yang saya inginkan, tetapi itu hanya salinan. Mereka mengagumi keahlian saya. Mereka menangkap saya karena mereka menyukai gaya saya. Hanya itu yang ada; itu benar-benar ada di permukaan. Saya tidak pernah begitu terbuka mengenai hal ini; Saya jarang berbicara tentang potret saya. Itu adalah sesuatu yang membuatku terkenal, tapi aku tidak ingin dikenal. Jika Anda perhatikan, tidak ada foto potret saya secara online. Saya tidak pernah menjual potret.

Pekerjaan yang saya lakukan dengan instalasi dan karya konseptual saya lebih berhubungan dengan kemanusiaan. Itulah perbedaannya. Potret itu ada di permukaan; ini tentang memuaskan kemewahan seseorang.

Karya seni saya, saya tidak membuat apa pun darinya, tetapi saya dapat membagikan ide, pemikiran, dan makna saya melalui karya tersebut yang menurut saya perlu diketahui orang lain. Mereka yang berjuang dalam penindasan seperti yang saya ungkapkan karya-karyaku tidak bisa mengartikulasikan dirinya sendiri, jadi aku memberikannya suara. Ini adalah pekerjaan saya sebagai seorang seniman. SAYA seperti kutipan dari Robert Hughes ini: “IJika seni tidak bisa memberi tahu kita tentang dunia yang kita tinggali, maka menurut saya tidak ada gunanya memilikinya.”

(Nikki dan saya kemudian menyelesaikan obrolan kopi kami dan menuju ke seberang jalan menuju Museum Lopez. Sesampai di sana, saya menemukan bahwa, seperti sang seniman, pameran Beat-nya tenang, sederhana, berkelas, tetapi menghasilkan banyak suara. Ini perpaduan antara keindahan dan kesedihan, dan itu terlalu cepat menyadarkanku.)

'MAKAN MALAM GULA'

“Ini gula mentah dari pabrik gula. Saya membuatnya dari berlian yang dicampur dengan resin. Mereka terbungkus dalam kotak pajangan harta karun, karena bagi petani gula mereka ibarat harta karun, berharga. Gula mentah membuat keluarga mereka tetap hidup.”

'BERHARGA DAN BERBUAH'

“(Di pipa) Ini adalah keramik Bone China yang mewakili apa yang Anda lihat dalam demonstrasi, ketika aparat keamanan memegang tongkatnya. Biasanya terbuat dari baja atau bambu; Saya membuatnya di Bone China untuk dualitas. Itu simbolnya: Bone China adalah bahan yang digunakan untuk membuat perangkat teh, simbol kolonialisme. Ini memberi tahu kelas dan status Anda. Saya berhasil membuat pihak keamanan memukul kepala para pengunjuk rasa. Saya ingin membuatnya rapuh karena jika Anda memukul seseorang dengan senjata ini dan salah satu kakinya patah, Anda juga merenggut seseorang dengan 5 tanggungan. Orang-orang ini hanya memperjuangkan hak-hak mereka. Perhatikan bahwa pipanya juga berbentuk seperti tebu.

“(Di lapangan) Saya ingin membawa negara dan menghubungkannya dengan video yang dari dermaga Onin Tagaro. Dia berada di Hacienda Luisita di Tarlac selama dua bulan untuk mendokumentasikan pembantaian tersebut dan segala hal lain yang terjadi.

“Ini bukan hanya tentang Hacienda Lusitia. Ini tentang tanah di Filipina dan berapa banyak konflik yang kita hadapi yang tidak kita ketahui. Banyak orang berpikir mereka lebih tahu dibandingkan para petani, untuk siapa “Selama ada sesuatu untuk ditanam, anak kecil pun tidak akan kelaparan.” Mereka tidak menginginkan pabrik besar atau memiliki lahan lebih luas; mereka hanya ingin menghidupi diri mereka sendiri.”

'BUMI YANG DIHANCURKAN'

“Saya menggunakan emas 14 karat dan memasukkan palay dan monggo ke dalamnya. Monggo adalah salah satu sumber makanan utama di Mindanao Utara bagi komunitas masyarakat adat. Itulah yang mereka tanam agar mereka selalu punya makanan selain kamote. Di haciendas dan peternakan lain di dekatnya, mereka menginginkan palay. Dalam salah satu perjalanan saya ke Hacienda Luisita, saya melihat palay tergeletak di jalan dan tampak seperti emas. Petani melihatnya sebagai emas mereka.”

'TANAH'

“Ini adalah tanah dari 7 kawasan IP di Mindanao yang telah dimiliterisasi akibat penambangan. Saya masukkan kembali ke dalam kotak perhiasan, karena bagi anak-anak di sana, tanah yang mereka injak sebenarnya adalah permata mereka, satu-satunya milik mereka. Itu adalah jalan mereka sebelum orang lain datang. Anak-anak ini, mereka tidak punya apa-apa lagi. Mereka hanya ingin tanah mereka kembali.” – Rappler.com

Bergabunglah dengan Nikki dan antropolog dr. Nestor Castro pada tanggal 18 Agustus, Sabtu, pukul 14.00 di Museum Lopez untuk berbicara tentang mengapa masyarakat adat melekat pada tanah mereka.

Pada tanggal 28 September, Nikki akan berada di Beijing, Tiongkok untuk tanggal 5st Seni internasional Beijing Biennale bekerja sama dengan tKomisi Nasional Kebudayaan dan Seni. Dia terpilih dari 90 negara, satu-satunya orang Filipina yang mewakili Filipina dan karyanya, “Rebel Woman,” mengenai isu, hak, pemberdayaan, dan emansipasi perempuan.

Sidney hari ini