• February 22, 2024
Lihatlah kembali perjalanan Ateneo menuju mahkota bola voli UAAP pertamanya

Lihatlah kembali perjalanan Ateneo menuju mahkota bola voli UAAP pertamanya

MANILA, Filipina – Lelah namun tidak hancur.

Setelah kehilangan Fab Five – Fille Cainglet, Gretchen Ho, Dzi Gervacio, Jem Ferrer dan A Nacachi – saat wisuda musim lalu, Lady Eagles Universitas Ateneo de Manila memiliki ekspektasi yang rendah untuk memasuki musim ini.

(BACA: Ateneo mengalahkan De La Salle, memenangkan mahkota bola voli UAAP pertama)

Sebelum gelar Musim 76 mereka, Katipunan Avenue belum pernah memenangkan kejuaraan bola voli UAAP di divisi mana pun — penghargaan yang hanya dipegang oleh Ateneo hingga hari Sabtu. Bahkan Manila Central University, yang bukan merupakan tim UAAP, mempunyai gelar bola voli lebih banyak dari mereka.

Meskipun mereka sangat cemerlang dalam olahraga lain – terutama bola basket – orang Atenea selalu berpikir bahwa bola voli bukan untuk mereka.

Kemudian, pada tahun 2008, secercah cahaya bersinar di Loyola. Setelah berada di posisi keenam hingga kedelapan sejak Musim 56, sekelompok Lady Eagles yang menjanjikan mendarat dan membawa serta harapan untuk membalikkan keadaan untuk program bola voli Ateneo.

Meskipun Ateneo gagal menembus Final Four selama musim pertama Fab Five, mereka menjadi pemain paling populer pada hari-hari ketika pertandingan masih dimainkan di gimnasium Universitas Timur Jauh yang lembab.

( DALAM FOTO: Ateneo mengalahkan La Salle untuk menjadi Ratu Bola Voli UAAP)

Setahun kemudian, pada tahun 2009, Lady Eagles melakukan perjalanan kedua mereka ke babak playoff hanya untuk kalah di semifinal dari juara akhirnya, Universitas Santo Tomas. Ferrer memenangkan trofi Setter Terbaik saat Ateneo membawa pulang medali perunggu bola voli UAAP pertamanya – yang pertama bagi tim Katipunan.

Lady Eagles kemudian menjadi pertandingan reguler di Final Empat Bola Voli UAAP, semakin meningkat setiap musimnya.

Di Musim 74, Ateneo akhirnya tampil di final pertamanya, finis kedua setelah eliminasi untuk memimpin dua pukulan di semifinal tangga. Mereka bangkit kembali melawan UST di semifinal terlebih dahulu, mengalahkan mereka dalam empat set sebelum memenangkan Game 1 final dalam upaya comeback melawan juara bertahan De La Salle.

Lady Spikers – yang dibintangi oleh Rookie of the Year dan co-MVP Musim 75 mendatang Aby Marano, ditambah penghargaan server terbaik dan co-MVP Marano Ara Galang serta pemblokir terbaik Michelle Gumabao – terlalu berat bagi tim Lady Eagles yang goyah. Namun, mereka bangkit kembali di dua pertandingan berikutnya untuk merebut gelar kedua mereka dalam beberapa tahun.

Bola voli mencapai puncaknya di Musim 75 – begitu pula Fab Five, yang lulus pada akhir musim. Dari San Juan Arena pada tahun-tahun sebelumnya, pertandingan juga diadakan di Smart Araneta Coliseum yang lebih glamor dan Mall of Asia Arena yang baru dibuka. Kapasitas penonton memenuhi stadion hingga ke langit-langit dan pertandingan Ateneo-La Salle menyaingi pertandingan bola basket UAAP dan PBA dalam hal kehadiran di gerbang.

KITA ADALAH SEORANG PEMENANG.  Ateneo berpose setelah peristiwa bersejarah tersebut.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Ateneo kembali menempati posisi kedua setelah De La Salle di babak penyisihan, memenangkan 10 pertandingan dan kalah empat kali. Alyssa Valdez – yang saat itu berada di musim keduanya untuk Lady Eagles – menarik perhatian ketika dia memecahkan rekor skor UAAP dengan 35 penanda dalam 31 serangan, tiga blok dan satu ace melawan Adamson University pada lemparan kedua di babak penyisihan. Sementara itu, Ferrer kembali meraih trofi setter terbaik saat memimpin Ateneo atas Lady Falcons di babak semifinal.

Peleton hijau dan biru sekali lagi menuju ke Cubao saat La Salle menghadapi Ateneo di final. Gumabao menampilkan performa gemilang bagi Lady Spikers hingga akhirnya memenangkan penghargaan MVP Final, sementara rekan MVP musim Galang dan Marano tampil mematikan seperti biasa untuk memimpin Lady Spikers dalam Game 1 yang diperebutkan dengan sengit – kemenangan lima set.

La Salle mengalahkan Ateneo di Game 2 di Mall of Asia Arena, kali ini dengan straight set, untuk menghentikan karir perguruan tinggi Fab Five tanpa kemenangan kejuaraan.

Kemenangan tersebut memberi Lady Spikers hattrick mereka, sehingga total mereka menjadi delapan gelar. Mereka kemudian memenangkan 30 pertandingan berturut-turut sebelum rekor beruntun mereka berakhir, hingga akhir babak penyisihan di Musim 76.

Bagi banyak orang, ini berarti akhir dari impian Ateneo untuk membawa pulang trofi bola voli putri yang sulit diraih, terutama setelah Cainglet, Ho, Gervacio, Ferrer dan Nacachi, bersama dengan pelatih kepala Roger Gorayeb, berpisah dengan Lady Eagles setelah musim berakhir. Itu adalah akhir yang memilukan dari awal sebuah buku cerita.

Tidak Fab Five, tidak masalah

Ateneo, yang sekarang dipimpin oleh pelatih Thailand Anusorn Bundit, telah menetapkan tujuan sederhana untuk Musim 76, dengan harapan mencapai Final Four. Tidak ada rencana balas dendam, tidak ada pembicaraan tentang kejuaraan. Mereka hanya ingin memulihkan diri setelah kehilangan inti timnya.

Setelah kalah dalam pertandingan pertama mereka melawan Lady Bulldogs, Ateneo memenangkan lima pertandingan berikutnya sebelum menghadapi musuh akrab mereka dari La Salle, yang mengumpulkan kemenangan demi kemenangan di babak pertama. Lebih buruk lagi bagi tim Loyola, pelatih kepala mereka sedang menjalani tugas internasional untuk melatih tim muda nasional negara asalnya di sebuah turnamen.

Lady Eagles kalah dalam kedua pertandingannya melawan La Salle di pertengahan musim dan kembali dikalahkan NU di babak kedua. Mereka menyelesaikan Elim dengan skor 10-4, yang merupakan posisi ketiga menuju playoff tangga.

Ateneo menghadapi Adamson Lady Falcons yang dipimpin Bang Pineda di anak tangga pertama. Pineda, yang mencetak 20 poin berturut-turut menjelang akhir penutupan, adalah pesaing terdekat Valdez untuk pencetak gol terbanyak liga dan salah satu pesaing untuk trofi MVP musim ini. Namun, Lady Eagles mendapatkan poin yang tepat untuk mengalahkan AdU dalam kemenangan straight set yang diperoleh dengan susah payah.

Namun, musuh mereka menunggu mereka di semifinal dan memiliki keunggulan dua pukulan melawan Lady Eagles. Meskipun mereka belum pernah menang melawan Santiago bersaudara, Aiko Urdas, Mina Aganon, Myla Pablo, dan Lady Bulldogs lainnya, Ateneo memiliki peluang untuk menjadikannya dua kali berturut-turut dan dua kali kekalahan mereka berpura-pura menjadi yang terbaik. untuk mengatasi untuk mengatasi. siksaan mereka pada tahun-tahun sebelumnya, Universitas De La Salle.

Tidak ada yang menyangka bahwa Ateneo dapat mengatasi rintangan tersebut, memiliki kerugian besar dalam tiga pukulan. Bahkan Lady Eagles sendiri mungkin meragukan peluang mereka selama ini. Bagi pelatih mereka, hati yang kuat adalah mantra mereka dan latihan keras adalah kuncinya.

Setelah selamat dari tiga pertandingan knockout berturut-turut, kali ini Ateneo menghadapi satu lagi berupa juara empat kali La Salle. Lady Spikers tampil brilian sepanjang tahun dan tidak pernah kalah satu pertandingan pun sejak pertandingan pertama musim lalu. Di atas kertas, Taft Avenue terlihat akan menang secara langsung, namun pertandingan tidak bisa dimenangkan di atas kertas.

Seri final adalah pertarungan catur antara salah satu pelatih paling terkenal di negara ini dan pendatang baru dari Thailand. Satu tim mempunyai juara yang sah, yang lain kelelahan tetapi tidak tersentuh. Namun dalam salah satu kejutan paling menarik yang pernah terjadi di liga selama bertahun-tahun, Ateneo berhasil menjalani hari lain setelah mengalahkan La Salle dalam empat set di Game 1.

Melihat keunggulan tiga pukulan mereka hilang, De La Salle membalaskan satu gol dan mengantongi Game 2 di depan 17.000 penggemar di Big Dome. Game 3, sementara itu, berlangsung lama saat Ateneo mencegah keruntuhan dan memenangkan pertandingan dalam lima set.

Kemudian sejarah terungkap. Itu hanyalah Ateneo di pertandingan terakhir musim ini. Valdez menyelesaikan tahunnya dengan penampilan MVP lainnya, dengan rata-rata hampir 19 poin per pertandingan di Final. Denden Lazaro hidup dari obat penghilang rasa sakit untuk menjaga pertahanan Lady Eagles. Amy Ahomiro, Ella de Jesus, Michelle Morente dan anggota tim lainnya maju ketika La Salle mencoba bangkit. Kerja keras Ateneo membuahkan hasil dan penantian mereka selama bertahun-tahun akhirnya berakhir.

Berkali-kali, Ateneo membuktikan bahwa para pakar salah. Meskipun era Fab Five mereka berakhir satu musim lalu, hal itu tidak menghentikan sekolah yang berbasis di Katipunan Avenue untuk bermimpi, berjuang, dan memenangkan hadiah utama. Lady Eagles menghayati mantra mereka dan menunjukkan kepada semua orang apa arti sebenarnya dari “kuat hati”. Rappler.com

(Catatan Editor: Pada versi awal cerita ini, kami salah melaporkan bahwa Ara Galang memenangkan penghargaan Best Setter. Kami telah mengoreksinya dengan mengatakan bahwa dia memenangkan penghargaan Best Server. Kami menyesali kesalahan tersebut.)

pengeluaran hk hari ini