• February 23, 2024
San Mig Coffee masih memiliki nomor Ginebra di Comms Cup

San Mig Coffee masih memiliki nomor Ginebra di Comms Cup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juara berturut-turut San Mig Super Coffee Mixers masih memiliki nomor Barangay Ginebra San Miguel saat mereka menang 90-80 di Piala Komisaris PBA

MANILA, Filipina – Konferensi berbeda, hasil sama.

Juara berturut-turut, San Mig Super Coffee Mixers masih memiliki nomor Barangay Ginebra San Miguel sekitar sebulan setelah mereka menyingkirkan Gin Kings dalam 7 pertandingan seri semifinal di Piala Filipina sebelumnya.

San Mig Coffee menyangkal beberapa pembenaran Ginebra pada hari Minggu, 16 Maret dengan kemenangan 90-80 di Piala Komisaris PLDT myDSL di depan Smart Araneta Coliseum yang penuh sesak.

San Mig menahan Ginebra hanya dengan 13 poin pada kuarter keempat saat mereka membongkar serangan dan pertahanan Raja. Mixer mendorong Ginebra ke luar dan menyumbat cat saat Ginebra terpaksa memasang tiga kali lipat yang tidak mencapai sasarannya.

Pemain impor James Mays tampil agresif di kedua sisi bola selama 48 menit penuh – mematikan tendangan besar Ginebra sambil mencetak gol sesuka hati. Sepasang keranjang dari Mays memberi Mixers keunggulan 79-75 dengan waktu tersisa 7:52.

Dia kemudian mendorong Ginebra ke lubang 11 poin, 89-78, dengan waktu tersisa 2:15 untuk memainkan rebound ofensif.

Dia menyelesaikan dengan 29 poin tersisa dengan 29 papan.

“James adalah monster di papan, dia adalah monster yang terburu-buru,” kata pelatih kepala Tim Cone. “Tingkat aktivitasnya sesuai dengan yang kami inginkan. Dia ada dimana-mana. Ketika kita melihat Marcus (Blakely) sebagai Mr. Sebutkan semuanya, saya pikir kita akan pergi ke James Mays kemana saja, Tuan.

Namun bintang keempat untuk San Mig adalah rookie Ian Sangalang. Dia terus-menerus bersiap untuk memberikan umpan, mencetak gol saat istirahat atau memasukkan bola kembali ke ring di kaca ofensif.

Mantan pelacur San Sebastian itu menyelesaikan satu-satu pada menit ke-7, 82-76, sebelum mencetak 4 poin berturut-turut untuk memperbesar keunggulan mereka menjadi 9, 87-78 dengan sisa waktu 4:45. Dia mengumpulkan 10 poin, 8 di antaranya dia cetak pada kuarter keempat.

“Ian memberi kami dorongan besar pada kuarter keempat untuk memberi kami keunggulan,” kata Cone tentang Sangalang. “Dia tidak berkedip di kuarter keempat ketika tekanan terus berlanjut. Dia hanya tidak mundur, dia tidak takut. Ada alasan mengapa dia menjadi draft pick keseluruhan kedua yang disepakati. Dia tidak bermain bagus, tapi kawan, dia bermain efektif.”

The Mixers menghadapi pertahanan yang lebih lemah di kuarter ketiga oleh Gin Kings, melakukan tekanan 6-2 dengan 4 poin tersebut disampaikan oleh guard PJ Simon untuk membalikkan keunggulan Ginebra 43-41 pada babak pertama.

James Yap tampil hidup pada undian ketiga dari bukunya yang berisi sejuta gerakan untuk menjadikannya keunggulan 54-48 Mixers. Namun Ginebra membalas dengan serangan 7-0 untuk sempat kembali memimpin, 55-54.

Frame ketiga terbukti menjadi penentu permainan karena kedua franchise tersebut tampil habis-habisan dengan Yap menuangkan 10 dari 13 poin yang dihasilkannya dalam rentang waktu tersebut. Playmaking LA Tenorio dan pengambilalihan serangan sesekali membuat Ginebra tetap bertahan saat point guard Gilas melakukan dua lemparan bebas untuk menyamakan skor menjadi 62 dengan waktu tersisa 3:34 di sudut itu.

Pelatih kepala Mixers dan juara 16 kali Tim Cone akhirnya memainkan kartu bola kecilnya dari Justin Melton dan Mark Barroca – kombinasi yang sama yang menimbulkan banyak masalah bagi Ginebra di Piala Filipina. Itu menyebabkan ledakan 6-0 untuk keunggulan 68-62 Mixers.

Padahal Ginebra berhasil memperkecil ketertinggalan menjadi 69-67 menjelang kuarter keempat.

Mixers membuka konferensi dengan keunggulan 2-0 sementara Ginebra turun menjadi 1-2. – Rappler.com

Togel Sidney