• May 26, 2024
‘Lincoln’: Cerita, aktor mengambil alih

‘Lincoln’: Cerita, aktor mengambil alih

MANILA, Filipina – Semua orang yang saya kenal mengharapkan film biografi sejarah yang membosankan dari “Lincoln.” Saya khawatir hal itu akan terjadi juga; jenis film yang membawa kita dari masa kecilnya yang tumbuh di sebuah pondok kayu, hingga pendidikan mandiri dan menjadi pengacara, hingga kebangkitannya di dunia politik.

Untungnya, film ini menghilangkan ekspektasi tersebut dan memilih drama sejarah yang dibingkai dengan ketat dan mengharukan. Meskipun masih banyak merujuk pada fakta-fakta terkenal tentang kehidupan presiden AS ke-16 tersebut, namun tetap fokus pada upaya presiden untuk mengamandemen konstitusi dan mengakhiri perbudakan.

KELUARGA POLITIK.  Sally Field sebagai Mary Todd Lincoln dan Joseph Gordon-Levitt sebagai Robert Lincoln.  Foto dari halaman Facebook 'Lincoln'

Film dibuka dengan pertarungan yang brutal dan berantakan. Di tengah lapangan berlumpur kita melihat tentara dari kedua belah pihak menikam dan bertarung dengan keganasan yang nyaris tak ada artinya. Hal ini sangat kontras dengan pertarungan pembuka “Saving Private Ryan” yang dikoreografikan dan difilmkan dengan cermat. Urutan itu adalah salah satu penggambaran perjuangan paling kuat di seluruh film.

Meski kurang bernuansa dan terstruktur, penggambaran “Lincoln” tentang kebrutalan selama Perang Saudara Amerika juga tidak kalah efektifnya. Ini meletakkan dasar dan menentukan seberapa besar pertaruhan dalam film tersebut.

Kemudian ia meninggalkan perang sebagai latar belakangnya. Dengan betapa mengerikannya pembukaan tersebut, kita cukup merasakan konflik tersebut sehingga kita bisa berinvestasi dalam perebutan kekuasaan yang berdampak pada semua politisi yang kita habiskan sebagian besar waktu untuk berurusan dengan sisa film ini.

PA LANGSUNG.  'Lincoln' mengungkapkan bahwa presiden AS menangani masalah keluarga sambil berjuang untuk menghapuskan perbudakan.  Foto dari halaman Facebook 'Lincoln'

Kita dihadapkan pada kisah Abraham Lincoln yang berjuang untuk meyakinkan orang-orang di sekitarnya – dan kemudian orang-orang di Dewan Perwakilan Rakyat – bahwa amandemen konstitusi dan penghapusan perbudakan adalah sebuah keharusan moral. Kedengarannya seperti latihan yang kering dan membosankan.

Kita dapat mengambil sebuah buku sejarah dan mengetahui bahwa ia berhasil, bahwa perbudakan telah dihapuskan, dan ini adalah salah satu hal terbesar yang pernah dilakukan oleh presiden Amerika mana pun. Di sana Ada orang-orang di acara yang saya hadiri yang menganggapnya membosankan, dan mereka tidak berusaha menyembunyikan kebosanan mereka. Mereka berbicara sepanjang film dan dialog, menguap dan secara berkala mengungkapkan kekesalan mereka karena merekalah yang berbicara.

Mereka mendapat manfaat karena menyadari bahwa film tersebut cukup banyak bicara. Banyak orang bertemu dan berbicara satu sama lain, saling meyakinkan, berdebat. Maksud saya, kecuali Anda membuatnya membunuh vampir, film Abraham Lincoln seharusnya bercerita tentang itu, bukan? Lincoln konon adalah salah satu orator terhebat, dan tulisan-tulisannya yang ia tinggalkan kepada kita menunjukkan keahliannya dalam retorika.

MENGHANCURKAN SECARA EMOSIONAL.  Aktor dan akting mereka bersinar di 'Lincoln.'  Foto dari halaman Facebook 'Lincoln'

Meskipun saya menyadari bahwa “Lincoln” akan menjadi sebuah latihan kebosanan bagi sejumlah besar penonton (seperti halnya bagi para penonton bioskop yang saya tidak beruntung duduk-duduk), saya tetap menganggap ini adalah film yang bagus jika Anda mau mendengarkan dan menyerapnya. dialog dan pertunjukan.

Saya tahu, Daniel Day Lewis diharapkan akan memberikan penampilan yang bagus. Tapi dia melampaui hype di sini dan memberikan kinerja yang benar-benar mengesankan yang membawa Lincoln dari legenda atau karikatur menjadi orang yang nyata dan dapat dipercaya. Perjuangannya sangat banyak, namun Lewis mengilhaminya dengan integritas yang tak tergoyahkan serta kegigihan dan semangat yang akan meyakinkan kita bahwa dia berhasil memenangkan hati banyak orang.

Pemeran pendukungnya juga sama hebatnya. Sally Field mendapat momen-momen penting bersama Lewis, dan ketika mereka melakukannya, interaksi mereka sangat menghancurkan secara emosional. Seolah-olah beban negara tidak cukup di pundak presiden bertubuh jangkung itu, kita melihat tuntutan keluarga juga membebaninya.

JANGAN LEWATKAN.  'Lincoln' jelas merupakan film yang layak untuk ditonton.  Foto dari halaman Facebook 'Lincoln'

Pemeran lainnya, terdiri dari wajah-wajah familiar dari film dan TV, semuanya memberikan penampilan yang solid, baik secara ekspansif maupun terbatas.

Film ini diputar di beberapa level. Skalanya menjadi sangat besar karena masa depan negara ini benar-benar dipertaruhkan. Namun hal ini mengarah pada masalah pribadi, yang menunjukkan motivasi kecil dari beberapa anggota kongres, karena ada sekelompok orang yang dikirim untuk mempengaruhi Partai Demokrat agar memihak Lincoln.

Lebih penting lagi, film ini efektif dalam menunjukkan perjuangan pribadi yang dialami berbagai karakter, menjadikan film dan subjeknya manusiawi dan dapat dihubungkan. Semuanya menjadi nyata dan dapat dipercaya baik melalui penampilan luar biasa maupun skenario akhir.

Sebagai penggemar Spielberg, saya mencari-cari beberapa foto dan tingkah lakunya yang khas. Arah di sini jauh dari gaya. Dia menemukan cara paling sederhana dan efektif untuk membingkai adegan dan kemudian membiarkan aktor dan cerita mengambil alih. “Lincoln”, yang terbaik, adalah pertunjukan para aktor, dan Spielberg membiarkan aktornya mengambil alih.

Yang membuatnya lebih menarik adalah pertimbangan moral dan etika yang disajikan kepada penonton.

Tentu saja kita semua sepakat bahwa perbudakan itu salah. Namun di luar keyakinan dasar tersebut, film ini mengungkap berbagai kekhawatiran dan pertimbangan yang dihadapi para karakter. Selain itu, kami disadarkan akan politik di balik keputusan dan strategi.

Terdengar membosankan di atas kertas, namun seperti yang ditampilkan dalam film, hal ini membuat tontonan menjadi seru.

“Lincoln” bukan untuk semua orang. Namun jika Anda ingin terlibat dalam perdebatan filosofis dan menyaksikan akting yang luar biasa, jangan lewatkan. – Rappler.com

(‘Lincoln’ kini ditayangkan di bioskop Filipina.)

Carljo JavierCarljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Keluaran HK Hari Ini