• May 27, 2024
Lonjakan investasi asing dapat merugikan PH

Lonjakan investasi asing dapat merugikan PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank Inggris mengatakan arus masuk asing yang tinggi akan membuat peso menguat

MANILA, Filipina – Lonjakan investasi asing akan mendorong pertumbuhan jangka panjang, namun juga dapat merugikan perekonomian, menurut bank Inggris, Barclays.

Dalam laporan bertajuk “Arus masuk asing bermata dua,” Barclays mengatakan tingkat investasi asing yang lebih tinggi dapat “menciptakan tekanan apresiasi tambahan” pada peso, yang jika tidak diawasi dengan ketat, dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi negara tersebut.

“Investasi asing kemungkinan besar akan mengalir ke negara-negara dengan tingkat pengembalian modal yang tinggi. Data neraca pembayaran dapat membantu mengidentifikasi negara-negara dengan tingkat pengembalian investasi asing yang tinggi dalam bentuk obligasi dan saham, serta investasi asing langsung. Kami menemukan tingkat pengembalian investasi asing yang tinggi di Malaysia, Filipina, Thailand dan Indonesia, yang menjadi pertanda baik bagi arus masuk investasi di masa depan,” kata laporan itu.

“Arus (investasi asing) ini mungkin tidak diinginkan karena menciptakan tekanan apresiasi tambahan… Mata uang di Malaysia, Filipina, dan Tiongkok dengan keuntungan (sebelumnya) yang tinggi bagi investor asing dan surplus transaksi berjalan kemungkinan besar akan mengalami tekanan apresiasi.”

Dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Arsenio Balisacan mengatakan penguatan peso “mengancam mengikis daya saing kita.” Peso yang kuat dikatakan menimbulkan “ancaman serius” terhadap pengiriman uang OFW dan sektor outsourcing dan ekspor.

Untuk membantu melawan dampak buruk apresiasi mata uang, bank Inggris mendorong Bangko Sentral ng Pilipinas untuk meningkatkan pengembalian aset asing melalui diversifikasi cadangan devisa.

“Kami pikir Filipina, India, india dan Thailand mungkin akan meningkatkan eksposur mereka ke pasar negara berkembang yang memberikan imbal hasil lebih tinggi atau pertumbuhan yang kuat untuk meningkatkan tingkat pengembalian aset luar negeri mereka yang secara historis rendah,” kata laporan itu.

“Mengingat kebutuhan pendanaan eksternal yang relatif rendah, negara-negara seperti Filipina, Malaysia, Tiongkok, dan Thailand dapat memperoleh manfaat dari diversifikasi cadangan devisa mereka dan meningkatkan pengembalian aset luar negeri mereka.”

Arus masuk investasi asing langsung (FDI) di negara ini mencapai P2,033 miliar pada tahun 2012, naik 10% dari P1,852 miliar pada tahun 2011. – Rappler.com

HK Hari Ini