• May 26, 2024
Pelajaran dari pencarian bom Boston

Pelajaran dari pencarian bom Boston

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kisah Boston mencerminkan tantangan-tantangan yang muncul yang terus-menerus mencerminkan, membentuk, dan membentuk kembali tren online

Dunia wseperti minggu lalu di bawah lockdown virtual. Dunia menyaksikan Boston yang berdarah-darah. Netizen telah diberi banyak informasi dan informasi yang salah tentang ledakan kembar yang mengguncang Boston Marathon yang terkenal minggu lalu.

Media sosial telah menjadi garda depan dalam perkembangan cerita ini. Berbagai tersangka yang namanya masuk dalam daftar paling dicari warganet pun menuding.

Meskipun banyak dari kita tidak memiliki hubungan langsung dengan kota tersebut, kisah-kisah yang terbentang di depan mata kita tetap bercampur dengan perasaan kita terhadap para korban. Hal ini mendorong kami untuk masuk dan membenamkan diri dalam hiruk pikuk online. Gemuruh ini telah menyebabkan sejumlah kesalahan dan informasi yang salah dipublikasikan dan dibagikan.

Kesalahan terbesar yang dilakukan di dunia online adalah menyebut Sunil Tripathi dan “Mike Mulugeta” sebagai tersangka pemboman Boston Marathon.

Tripathi adalah seorang mahasiswa Brown University yang hilang dan disebut sebagai pelaku bom oleh seorang netizen yang satu sekolah menengah dengannya karena kemiripannya dengan foto salah satu pelaku bom Boston Marathon yang dipublikasikan, yang kemudian diidentifikasi sebagai Dzhokhar A. Tsarnaev yang berulang tahun ke-19.

Hanya butuh beberapa menit saja bug ini menyebar ke seluruh dunia. Kesalahan tersebut menyebabkan kehancuran keluarga Tripathi karena netizen menghina mereka meskipun mereka telah mencari putra mereka yang hilang selama lebih dari sebulan. Hal ini juga memperkuat stigma terhadap tersangka bom.

“Itu bukan Tripathi,” kata pihak berwenang ketika mereka berusaha membekukan peredaran kecurigaan online yang tidak terkendali.

Adapun Mulugeta, namanya menjadi terkenal setelah tweet dari seorang Carcel Mousineau yang mengatakan bahwa seorang petugas polisi membaca nama itu di pemindai polisi. Namun, polisi bahkan tidak mengatakan bahwa nama depannya adalah Mike, tetapi hanya mencoba mengeja “MULUGE-TA” dan dimulai dengan “M seperti pada Mike.”

Pelajaran

Perburuan bom Boston Marathon di media sosial hanyalah salah satu peristiwa yang mendorong kita untuk memikirkan kembali perlunya tanggung jawab online saat kita mengonsumsi dan menyebarkan cerita kepada orang lain.

Meskipun pencapaian media sosial memungkinkan kita merayakan tingkat keterhubungan luar biasa yang menjadi landasan kita, kita tidak boleh melupakan bagaimana fenomena online ini memengaruhi lokasi pribadi dan sosial.

Sebagai warganet, kita merasakan keterhubungan yang salah ketika kita mencari di internet untuk mencari hal-hal yang orang lain punya jawabannya. Kita merasakan adanya hubungan yang luar biasa dengan jaringan informasi yang, harus kita ingat, tidak kita kendalikan.

Tuntutan kita akan kesegeraan di zaman sekarang ini membuat kita rentan, sehingga kita tergoda untuk menyerah pada beban emosional orang-orang di internet dengan mengorbankan pengecekan fakta dan validasi cerita.

Menghargai kewajiban kita untuk menjadikan media sebagai platform yang lebih rasional sebagian besar bergantung pada interaksi online yang terus kita lakukan. Cara kami sebagai warganet mengelola interaksi ini membedakan kami sebagai kelompok media sosial yang cerdas dengan kelompok media sosial.

Informasi yang berbentuk emosional

Komunikasi yang dimediasi secara virtual akan kehilangan tujuannya jika gagal menjembatani kesenjangan antara kebenaran dan informasi yang salah.

Hal ini disebabkan oleh gangguan informasi yang kita alami ketika peristiwa terjadi secara real-time. Puncak emosional dari massa web ini harus dengan jelas menarik garis batas antara crowdsourcing yang cerdas dan spekulasi emosional.

Meskipun crowdsourcing yang cerdas menantang kita untuk menjadi sensitif dan kritis dalam informasi yang kita kumpulkan dan kemudian membaginya dengan orang lain, spekulasi emosional berakhir dengan investasi setengah kebenaran dan saling tuding karena tekanan dari netizen.

Untuk menemukan kebenaran

Dalam mencari kebenaran, terutama pada peristiwa yang menghancurkan, emosi sering kali tinggi. Dengan media baru yang kita miliki, misinformasi dapat dengan mudah mengisi kekosongan informasi yang ada.

Media sosial sendiri sebagai media yang menjadi pesannya. Cara kita menggunakannya menentukan konsumsi informasi kita, saat kita mencoba untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang gambaran keseluruhan. Kalau tidak, kita akan terjebak dalam jaringan kebenaran kuno.

Itu adalah bagian dari cerita Boston. Ini adalah kisah sebuah kota yang mencerminkan tantangan-tantangan yang muncul yang terus-menerus mencerminkan, membentuk, dan membentuk kembali tren online.

Skeptisisme yang sehat dan pengendalian diri dalam menghadapi tekanan online dapat membantu kita mengurangi kesalahan perhitungan dan kebisingan online yang sering terjadi. – Rappler.com


John Patrick Allanegui adalah mahasiswa pascasarjana sosiologi dan antropologi di Universitas Ateneo de Manila.

Pengeluaran Hongkong