• May 23, 2024
‘Lorena’ menjadi wajah kampanye reformasi pendidikan

‘Lorena’ menjadi wajah kampanye reformasi pendidikan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Dengan mengorbankan nyawanya karena biaya kuliah yang tidak dibayar, seorang mahasiswa Universitas Filipina-Manila mungkin telah menjadi wajah kampanye reformasi pendidikan.

Pada hari Sabtu, 16 Maret, terdapat indikasi bahwa UP Manila akan menangguhkan kebijakan cuti paksa yang diberlakukan bagi siswa yang tidak dapat membayar uang sekolah tepat waktu.

Sehari sebelumnya, pada tanggal 15 Maret, para mahasiswa berkumpul secara serentak di 5 sistem Universitas Filipina secara nasional. Mereka mengatakan bunuh diri sesama siswa menunjukkan adanya masalah serius dalam sistem pendidikan negara yang seharusnya memberikan preferensi kepada mereka yang kurang mampu. Secara online, UP Manila juga mendapat banyak kritik.

MENGUBAH.  Mahasiswa UP Manila berduka atas berita meninggalnya salah satu mahasiswanya.  Foto oleh Jigs Tenorio

“Lorena,” (bukan nama sebenarnya) seperti siswa UP Manila lainnya yang tagihannya belum dibayar, dilarang menghadiri kelas dan dipaksa untuk mengajukan Cuti Paksa (FLOA) setelah melewati tenggat waktu karena tidak memenuhi pembayaran uang sekolah. (Situs lain telah menyebutkan namanya, namun berdasarkan kebijakan, Rappler tidak merilis nama aslinya karena keadaan kematiannya.)

Tetapi apakah adil jika menyalahkan bunuh dirinya pada anggaran pendidikan pemerintah dan kebijakan UP-Manila? Mantan rekan DPR memperdebatkannya Twitter. Netizen pun ikut bergabung dengan mereka.

Mantan perwakilan Pangasinan Mark Cojuangco mengambil alih UP-Manila, yang merasa bahwa kebijakan universitas diserang secara tidak adil. Seharusnya ada lebih banyak kecaman terhadap tindakan bunuh diri, tambahnya.

– Carmela Fonbuena/Rappler.com

HK Malam Ini