• May 24, 2024
PH Group Kalayo di Festival Musik Dunia Penang

PH Group Kalayo di Festival Musik Dunia Penang

Grup Musik Dunia akan tampil di Malaysia

MANILA, Filipina – Pencinta musik dunia satu generasi lalu mengenalnya sebagai Pinikpikan – diambil dari nama hidangan dari wilayah Cordillera di Filipina yang dibuat dengan mencambuk kepala ayam sebelum dimasak, untuk mengalirkan darah ke permukaan dan konon meningkatkan cita rasa ayam tersebut..

Kini terlahir kembali sebagai Kalayo (“api” dalam bahasa Bisaya), grup musik dunia seluruh Filipina ini akan hadir Festival Musik Dunia Penang di Penang, Malaysia diterpa badai.

“Saya yakin musik kami sudah matang dan sedikit tegang saat ini,” kata Sammy Asuncion, vokalis Kalayo dan gitaris utama Kalayo yang juga digambarkan oleh banyak orang sebagai “Jimi Hendrix dari Filipina.” (Dia dengan cepat menjawab, “Saya Sammy Asuncion dunia.”)

Sepanjang lebih dari 20 tahun sejarahnya, grup ini telah mengalami beberapa inkarnasi dan transformasi, termasuk datang dan perginya anggota band dan masuknya pengaruh musik yang beragam dari berbagai belahan Filipina dan dunia.

Berikut video terbaru Kalayo, “Sumigla, Sumaya”:


Miliknya lineup saat ini termasuk Asuncion, Carol Bello pada vokal, Louie Talan pada bass, Reli de Vera pada drum, dan Boy Garrovillo, Budeths Casinto, Deej Rodriguez, dan Gerry Baguio pada perkusi.

Menurut Letitia Samuel, Manajer Komunikasi USCI Communications, penyelenggara utama Festival Musik Dunia Penang, “Musik Kalayo adalah perpaduan antara folk dan rock fusion; Karena itu, mereka akan memberikan perpaduan irama dunia yang bagus dengan band-band lain yang akan tampil di festival tersebut. Karena sebagian besar musik band (berdasarkan) pada folk dan tradisional (beat), Kalayo pasti akan memberikan variasi musik – dan itulah yang ingin kami bawa ke festival ini.”

Kalayo bergabung dengan 5 grup musik dunia lainnya dari Malaysia, Indonesia, Portugal, Amerika Selatan, dan Afrika Barat dalam acara yang menjanjikan dua hari penuh penuh irama, irama yang memabukkan, selai drum terbuka, masakan Penang yang terkenal di dunia, dan perpaduan budaya global .

Festival Musik Dunia Penang akan diadakan pada tanggal 30 hingga 31 Maret di Quarry Park di Penang Botanical Gardens di Georgetown, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO dan ibu kota Penang.

Sebuah festival untuk seluruh keluarga

Saksikan teaser Penang World Music Festival 2013 di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=F7qvH4s3Ppw

“Visi kami adalah memperkenalkan berbagai musik dan alat musik kepada penonton,” kata Samuel. “Dengan adanya paparan seperti ini akan membantu niat kita untuk melestarikan dan melestarikan serta (menghargai) musik dan alat musik tradisional.”

Selain konser yang akan diadakan pada malam tanggal 30 dan 31 Maret, Festival Musik Dunia Penang juga akan menawarkan lokakarya seni dan musik di sore hari dan bazar di tempat di mana para tamu festival dapat menikmati makanan dan minuman, suvenir, kerajinan tangan. , dan tentu saja CD artis festival.

“Festival ini tidak hanya untuk pecinta musik, tapi juga untuk anak-anak. Pergi ke festival (bisa) menjadi tamasya keluarga (semacamnya). Konser diadakan di luar ruangan dan taman berada di lereng, sehingga menciptakan lingkungan teater yang alami,” jelas Samuel dalam wawancara email kami.

Suara Filipina kepada dunia

BUKAN NEPAL.  “Kami juga ingin negara-negara lain menyadari bahwa musik seperti kami ada di Filipina.”  Foto digunakan dengan izin dari Kalayo.com

Tidak asing lagi dengan festival musik dunia, Pinikpikan dan kini Kalayo telah berkeliling dunia selama bertahun-tahun, berbagi wajah dan suara musik Filipina yang berbeda yang seringkali tidak diketahui bahkan oleh orang Filipina sendiri.

“Kami juga ingin negara-negara lain menyadari bahwa musik seperti kami ada di Filipina – bertentangan dengan bagaimana kami dicap sebagai ‘peniru besar’. Kali ini kami benar-benar dapat menyebut (musik ini) milik kami,” Asuncion berbagi.

Musik dunia sebagai sebuah genre sedang mengalami kesulitan di Filipina, dengan penonton yang seringkali terbatas pada sesama artis dari indie, underground, dan ekspatriat yang mengunjungi bar-bar yang tidak mencolok untuk mencari orisinalitas dan keaslian. Penampilan Kalayo di Penang World Music Festival tidak diragukan lagi akan membuka lebih banyak pintu bagi grup tersebut dan bagi musik dunia Filipina secara keseluruhan.

Namun bagi Asuncion, pesan dan tujuannya sederhana: “(Untuk menunjukkan) bahwa melalui musik, kita, masyarakat dapat benar-benar hidup sebagai satu kesatuan; bahwa perdamaian dan persatuan selalu dapat dicapai melalui musik.” – Rappler.com

HK Malam Ini