• May 23, 2024
Satgas ingin kasino dimasukkan dalam AMLA

Satgas ingin kasino dimasukkan dalam AMLA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina telah meningkatkan upayanya melawan pencucian uang, namun satuan tugas internasional meningkatkan kekhawatiran mengenai kasino lokal yang mungkin digunakan untuk mencuci dana.

MANILA, Filipina – Filipina telah meningkatkan upayanya melawan pencucian uang, namun satuan tugas internasional meningkatkan kekhawatiran mengenai kasino lokal yang mungkin digunakan untuk mencuci uang.

Hal ini terjadi setelah negara tersebut terhindar dari daftar hitam Satuan Tugas Aksi Keuangan (FATF) sehubungan dengan pencucian uang.

FATF mengatakan sektor kasino di negara tersebut masih “tidak diatur dalam hal AML (anti pencucian uang) dan CFT (melawan pendanaan terorisme) dan masih belum tunduk pada persyaratan APU/PPT.”

Laporan ini menyerukan kepada Filipina untuk segera dan secara efektif mengatasi kekurangan yang luar biasa ini.

Negara ini tetap masuk dalam daftar “abu-abu” gugus tugas tersebut setelah menghindari dimasukkan dalam “daftar hitam” tempat-tempat yang menjadi tempat pencucian uang, karena FATF mengakui komitmen “tingkat tinggi” pemerintah untuk mengatasi masalah ini.

Orang Filipina menandatangani amandemen Undang-Undang Anti Pencucian Uang (AMLA) pada tanggal 15 Februari.

Perjanjian ini memperluas daftar kejahatan asal atau kegiatan ilegal yang dapat digunakan untuk pencucian uang, dan daftar lembaga yang dicakup oleh undang-undang tersebut.

Kongres meratifikasi tindakan tersebut pada 6 Februarimelebihi batas waktu yang ditetapkan oleh FATF.

Gugus tugas yang berbasis di Paris akan segera mengunjungi negara tersebut untuk melihat langsung reformasi yang dilakukan untuk mengatasi kekurangan tersebut.

Aquino sebelumnya menandatangani dua usulan amandemen AMLA lainnya – RUU Senat 3009 dan RUU Senat 3127.

Yang pertama mengizinkan Dewan Anti-Pencucian Uang (AMLC) untuk memeriksa rekening bank tersangka pelaku pencucian uang tanpa memberi tahu mereka, sedangkan yang kedua, juga disebut Undang-Undang Pencegahan dan Pemberantasan Pendanaan Terorisme, mengkriminalisasi pendanaan teroris sebagai pelanggaran yang terpisah dari kejahatan terorisme.

FATF sebelumnya menempatkan Filipina dalam daftar yurisdiksi “abu-abu tua” yang dianggap tidak mencapai kemajuan yang cukup dalam pemberantasan pencucian uang, dan mengancam akan memasukkannya ke dalam daftar hitam pada awal tahun 2012.

Gugus tugas tersebut menyerukan kewenangan pemerintah yang lebih besar untuk mempermudah penyelidikan rekening bank, kasino, pedagang valuta asing, dan entitas non-bank lainnya. Dengan laporan dari KD Suarez/Rappler.com dan Agence France-Presse

Pengeluaran HK