• February 23, 2024
Lulusan PMA angkatan 2014 tanpa Cudia

Lulusan PMA angkatan 2014 tanpa Cudia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Akademi Militer Filipina Angkatan 2014 lulus pada hari Minggu, namun kadet kontroversial Aldrin Cudia tidak termasuk di antara mereka

BAGUIO CITY, Filipina – Akademi Militer Filipina Angkatan 2014 diwisuda pada hari Minggu…
namun kadet kontroversial Aldrin Cudia tidak termasuk di antara mereka.
Kasus ini melampaui keputusan yang dipertanyakan yang menyebabkan pemecatannya dan menyoroti kode kehormatan akademi.
Carmela Fonbuena melaporkan.

222 anggota lulusan angkatan “Siklab Diwa”…
di tengah kontroversi mengenai kode kehormatan PMA akademi.
Pemicunya, Kadet Aldrin Jeff Cudia.
Dia melawan sistem untuk membatalkan keputusan Komite Kehormatan yang memecatnya karena berbohong.
Ia mendapat dukungan publik yang kuat dan menarik perhatian presiden.
Pidato kepala PMA Oscar Lopez penuh dengan metafora.

UTAMA JENDERAL. OSCAR LOPEZ, PENGAWAS PMA: Selalu bahagia. Aturan terkenal ini bahwa sesulit apa pun situasinya, seburuk apa pun penjahatnya, pahlawan selalu menang. Kemenangan yang baik. Dan ceritanya berakhir dengan semua orang hidup bahagia selamanya.”
Yang membuat sang pahlawan selalu menang melawan segala rintangan adalah ia telah memenangkan dirinya sendiri dengan menjalani kehidupan yang sangat terhormat sehingga kebahagiaan setelahnya sebenarnya hanyalah buah dari kokohnya pohon kebaikan yang ditanam dalam hidup.

Presiden memberi tahu para lulusan baru: latih Kode Kehormatan di luar tembok akademi.

BENIGNO AQUINO III, PRESIDEN FILIPINA: Jika sudah menjadi kewajiban kita untuk menjunjung Kode Kehormatan di dalam lembaga ini, kita juga harus menjunjungnya di luar PMA. Jika berbohong di kelas dan sesama taruna dilarang, maka tidak boleh ada seorang pun yang menipu orang lain dan hukum.
(Terjemahan Kalau kita wajib mengikuti Kode Kehormatan di lingkungan PMA, kita juga harus menjaganya di luar lembaga. Kalau kita tidak boleh berbohong di kelas dan kepada sesama taruna, kita tidak boleh membiarkan siapa pun kepada sesamanya. dan hukum.)

Cudia gagal membujuk Presiden Aquino untuk membatalkan pemecatannya setelah pertemuan di menit-menit terakhir.
Secercah harapan terakhir bagi kadet itu: presiden memerintahkan penyelidikan lagi.
Investigasi akan dipimpin oleh Panglima Angkatan Bersenjata Emmanuel Bautista, yang juga merupakan alumnus PMA.
Presiden kemungkinan besar akan meninggalkan alumni PMA untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Seruan untuk melakukan reformasi juga bergema di luar dunia akademis, terutama mengingat catatan hak asasi manusia militer yang sangat baik.
Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin mengatakan mungkin ada kebutuhan untuk merevisi kode etik tersebut.

VOLTAIRE GAZMIN, SEKRETARIS PERTAHANAN: Saat ini kita mempunyai undang-undang yang pada saat itu, pada masa kita, belum ada undang-undang seperti Hukum Humaniter Internasional, Hak Asasi Manusia. Banyak hal yang ditambahkan pada masa lalu, tidak ada undang-undang seperti itu, jadi kami tidak melanggar apa pun. jadi itu harus dipelajari. Kepala staf menginstruksikan pengawas untuk membentuk kelompok kerja teknis untuk mempelajari semua hal tersebut.
(Saat ini kita mempunyai undang-undang yang belum pernah kita miliki sebelumnya pada zaman saya. Kita tidak memiliki Hukum Humaniter Internasional atau Hak Asasi Manusia. Kita tidak memiliki undang-undang tambahan ini, jadi kita tidak melanggar apa pun. Kita harus melakukannya pelajari Kepala Staf Kami (mengarahkan pengawas untuk membentuk satuan tugas teknis untuk mempelajari semua hal ini.)

Pembicara Kelas adalah Jheorge LLona, putra seorang petani dari Albay.
Ia meminta teman-teman sekelasnya untuk tetap setia pada nilai-nilai yang telah mereka pelajari.

JHEORGE LLONA, PEMBIMBING KELAS: Sudah sepatutnya kita menanamkan keberanian dalam pembelajaran yang diajarkan oleh akademi kita tercinta, keberanian, integritas dan kesetiaan, yang semakin diperkuat dengan kode kehormatan dan pendidikan yang kita terima di sini.
Sejujurnya saya dapat mengatakan bahwa PMA membentuk putranya menjadi pemimpin AFP yang efektif.
(Kita harus mencamkan ajaran akademi kita tercinta – keberanian, integritas, dan kesetiaan, yang semakin diperkuat dengan kode kehormatan dan pendidikan yang kita terima. Saya dengan bangga dapat mengatakan bahwa PMA melatih siswanya untuk menjadi pemimpin yang efektif dalam bidang pendidikan. AFP menjadi. )

CARMELA FONBUENA, LAPORAN: Kontroversi tersebut muncul di saat yang tepat karena sistem PMA sedang dikaji ulang. Masalahnya lebih besar dibandingkan Cudia lulusan PMA. Perjanjian ini merevisi sistem kehormatan yang membentuk pemimpin masa depan militer dan negara. Carmela Fonbuena, Rappler, Kota Baguio.

– Rappler.com

Angka Keluar Hk