• April 13, 2024
Mainkan minggu ini: Cinta muda, aksi, zombie

Mainkan minggu ini: Cinta muda, aksi, zombie

Minggu Ini: ‘Pencuri Buku’, ‘ABNKKBSNPLAKO?!,’ ‘Depan Depan’, ‘Nebraska’, ‘Eskatrilogi: Kitab Orang Mati’, ‘Pompeii’, ‘3 Hari untuk Membunuh’

Manila, Filipina Minggu ini, pemirsa akan menyaksikan beragam cerita romantis, aksi, dan horor.

Film blockbuster animasi Disney Beku juga kembali hadir di bioskop SM tertentu pada 19 Februari.

Dari nostalgia masa kanak-kanak hingga kegilaan apokaliptik, pilihlah dari daftar minggu ini:

Buku pencuri

Berdasarkan novel terlaris karya Markus Zusak, Buku pencuri menceritakan kisah Liesel (Sophie Nelisse), seorang gadis muda yang menggunakan kata-kata dan imajinasi sebagai cara untuk melarikan diri dari peristiwa mengerikan Perang Dunia II di Jerman.

Sepeninggal adik laki-laki Liesel, ia dikirim untuk tinggal bersama orang tua angkat Rosa (Emily Watson) dan Hans Hubermann (Geoffrey Rush). Saat Liesel berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya, dia menghadapi masalah dari teman-teman sekelasnya yang menggodanya tentang ketidakmampuannya membaca. Ayahnya Hans membantunya membaca buku pertamanya, yang dia peroleh setelah pemakaman saudara laki-lakinya dalam tindakan pencurian impulsif. Namun, tindakan ini memiliki konsekuensi kritis bagi sang pahlawan wanita.

Kritik muncul Tomat busuk memberi film tersebut nilai 50% dengan mengatakan bahwa film tersebut “sedikit terlalu aman” dalam menangani setting Nazi Jerman. Namun, 78% penonton menyukai film tersebut.

Tinggal ulasan RogerEbert.com mencatat bahwa tokoh protagonis “tidak mengalami transformasi yang terlihat”.

“Sejarah mungkin mengerikan, tapi keberanian seorang pahlawan wanita muda bisa mengalahkan segalanya. Jadi tragedi yang sebenarnya direduksi menjadi peran latar belakang yang norak, sebuah transposisi dari kecabulan yang sebenarnya.”


ABNKKBSNPLAKO-nya Bob Ong?! Film

Film yang diadaptasi dari novel Bob Ong ABNKKBSNPLAKO?! membawa pemirsa kembali ke hari-hari awal kenakalan dan cinta pertama.

Narasinya mengikuti kisah Roberto “Bob” Ong (Jericho Rosales), a Guru berusia 30-an tidak yakin dengan apa yang terjadi dalam hidupnya. Ketika dia diundang ke mudik sekolah, dia kembali ke hari-hari awalnya sebagai siswa, mengingat lelucon dia dan teman-temannya. Ulo (Vandolph Quizon) dan Portia (Meg Imperial) masuk.

Saat dia menyaring kenangan lama, ada satu peristiwa yang menonjol waktunya bersama seseorang yang spesial (Andi Eigenmann). Akankah dia mendapat kesempatan untuk menghidupkan kembali api lamanya?

Dalam konferensi pers film tersebut, sutradara Mark Meily mengungkapkan bahwa filmnya bukanlah adaptasi persis dari bukunya, karena novel tersebut tidak memiliki narasi yang pasti. Sutradara mengatakan ada berbagai cara untuk menonton film tersebut, tergantung pada pengalaman pribadi seseorang saat tumbuh dewasa.

Itu memengaruhi Kapan film Karena, jika kamu melihatnya kamu akan mengingat sesuatu… Anda membuat ‘ABA The Movie’ versi Anda sendiri di kepala Anda… Kita mungkin menonton film yang sama tapi ini cerita Dia, efeknya pada Anda berbeda. (Efek dari film ini adalah jika Anda menontonnya, Anda akan mengingat sesuatu… Anda membuat versi Anda sendiri ABA Filmnya di kepalamu… Kita mungkin menonton film yang sama, tapi ceritanya, pengaruhnya terhadapmu berbeda.)


Nebraska

Nebraska menceritakan kisah ketika Woody Grant (Bruce Dern), yang percaya bahwa dia telah memenangkan $1 juta dalam sebuah undian, mengajak putranya yang sudah dewasa (Will Forte) dalam perjalanan untuk mengklaim hadiah tersebut. Apa yang terungkap adalah cerita yang sangat berbeda.

Film ini masuk nominasi tahun ini Oscar untuk film terbaik, penyutradaraan terbaik, sinematografi terbaik, dan skenario asli terbaik, antara lain.

Kritik muncul Tomat busuk menggambarkan film tersebut sebagai “eelegan dalam kesederhanaannya dan puitis dalam pesannya,” memberikan nilai 92%. Pemirsa juga memberikan tanggapan positif terhadap film tersebut, dengan memberikan rating 87%.

Ulasan tentang Variasi memuji aktor Bruce Dern atas “penampilannya yang luar biasa dan memenangkan karier”, dan juga mencatat bagaimana film tersebut secara efektif menggambarkan “impian aneh para lelaki tua yang keras kepala”.

“Fitur keenam Alexander Payne adalah studi berkonsep rendah dan terukir halus tentang karakter-karakter cacat yang terperangkap dalam kebiasaan hidup yang sudah usang.”

Depan Rumah

Berdasarkan novel Chuck Logan dengan judul yang sama, Depan Rumah adalah film aksi tentang agen DEA yang baru saja menjanda, Phil Broker (Jason Statham) yang pindah ke kota baru bersama putrinya. Kehidupan mereka berubah menjadi lebih buruk ketika mereka bertemu dengan pengedar narkoba di kota itu.

Film ini memperoleh 41% dari kritikus dan 64% dari penonton Tomat busuk.

Tinjauan awal oleh Washington Post mencatat bahwa film tersebut bukanlah karya Statham yang terbaik atau paling brutal, tetapi “tidak buruk”.

“Keseluruhan film memiliki nuansa lembek, ungu, dan berlebihan yang menjadikannya semacam kesenangan bersalah, dengan gaya Gotik Selatan yang murah.”


Eskatrilogi: Kitab Orang Mati

Bagi yang mencari ketakutan, film ini berisi 3 cerita tentang kiamat. Bersembunyi di atas bukit, Matthew menerima kunjungan tak terduga dari seorang gelandangan yang mengembara ke kediamannya. Dia membawa sebuah buku berisi kisah-kisah sebuah keluarga yang terkoyak oleh kengerian.

Wahyu kemudian digali oleh pengelana dan Matthew berjuang untuk melarikan diri dari karakter lain dalam buku tersebut.

Pompei

Seorang gladiator berjuang untuk menyelamatkan cintanya sementara seluruh kota dilanda letusan gunung berapi.

Film tersebut, sebuah film bencana yang berlatar belakang Roma kuno, menceritakan kisah seorang gladiator Milo (Kit Harrington), yang berjuang untuk bersama cinta sejatinya Cassia (Emily Browning). Perjuangannya memburuk saat ia berlomba menyelamatkan Cassia setelah letusan gunung berapi.

95% pemirsa aktif Tomat busuk ingin melihat filmnya.

3 hari untuk membunuh

Saat menghadapi penyakit mematikan, apa yang akan Anda lakukan untuk mendapatkan kesempatan hidup berikutnya?

Di dalam 3 hari untuk membunuh agen Dinas Rahasia yang sekarat (Kevin Costner) ditawari penyembuhan, dengan imbalan satu misi terakhir. Dengan sisa hidup 3 hari, dia melakukan pembunuhan besar-besaran terhadap agensi yang ikatannya ingin dia putuskan.

Dalam sebuah wawancara dengan aku licikKevin Costner mengungkapkan bahwa seiring bertambahnya usia, dia belajar mengevaluasi kemampuannya dalam melakukan aksi.

“Aksi selalu ada tempatnya dan saya harus mengukurnya sekarang. Saya telah melakukan hal-hal yang jika saya membuat kesalahan saya bisa mati, dan saya benar-benar perlu mencari sesuatu. Jadi saya beralih dari melakukan segalanya menjadi mendengarkan dan berkata, mungkin sebaiknya saya tidak melakukan ini,” ujarnya.


Rappler.com

Keluaran Hongkong