• April 23, 2024
Tidak perlu pencemaran nama baik elektronik – kantor kejahatan dunia maya

Tidak perlu pencemaran nama baik elektronik – kantor kejahatan dunia maya

Petugas penegak hukum di Departemen Kehakiman mengatakan ketentuan pencemaran nama baik dalam Revisi KUHP sudah cukup. Prioritas mereka adalah kejahatan dunia maya yang lebih serius seperti peretasan, phishing, pornografi anak.

MANILA, Filipina – Departemen Kehakiman (DOJ) memberikan prioritas lebih pada kejahatan dunia maya yang lebih serius seperti peretasan, phishing, dan pornografi anak dibandingkan pencemaran nama baik secara online.

“ASaya tidak pernah mendapat fitnah internet (atau) online. Posisi DOJ sangat konsisten: pencemaran nama baik secara online tidak diperlukan. Pencegahan kejahatan dunia maya berkaitan dengan kejahatan dunia maya inti. apa ini Meretas, phishing, menggunakannya untuk pornografi anak. Itu adalah kasus yang lebih besar, jadi ke sanalah kita perlu mengalihkan perhatian dan sumber daya kita,” Asisten Sekretaris DOJ Geronimo Sy Rabu, 19 Februari diucapkan dalam bahasa campuran Filipina dan Inggris.

Dia juga mengepalai Kantor Kejahatan Dunia Maya DOJ, yang bertugas melaksanakan Republic Act 10175 atau Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012.

Mahkamah Agung memutuskan pada Selasa, 18 Februari, bahwa pencemaran nama baik secara online adalah konstitusional jika diterapkan pada penulis asli informasi yang mencemarkan nama baik. (MEMBACA: SC mengatur pencemaran nama baik secara online konstitusional) Namun Sy mengatakan mengusut kasus pencemaran nama baik secara online bukanlah salah satu prioritasnya dalam penegakan hukum.

“Posisi hukum kami soal pencemaran nama baik, tidak ada. Hal ini tidak menjadi prioritas dalam hal penegakan hukum pidana. Masalah yang lebih kronis (Ada masalah yang lebih buruk). Dengan atau tanpa (undang-undang kejahatan dunia maya), kami akan menggunakan kerangka hukum yang ada untuk menangani masalah pencemaran nama baik. Kami tidak membutuhkannya,” jelasnya.

Pernyataannya muncul pada hari yang sama ketika Presiden Benigno Aquino III menyambut baik keputusan MA, dengan mengatakan bahwa tidak masuk akal untuk mengecualikan Internet dari pencemaran nama baik hanya karena media tersebut berbeda.

Pencemaran nama baik secara online dipandang oleh para kritikus sebagai pelanggaran terhadap kebebasan sipil. (PERHATIKAN: UU Kejahatan Dunia Maya konstitusional – SC)

Penumpukan kasus

Divisi kejahatan dunia maya di Biro Investigasi Nasional (NBI), Ronald Aguto, juga mengatakan meningkatnya kasus pencemaran nama baik secara online akan menjadi “tantangan” mengingat sifat kejahatan dunia maya yang “tanpa batas”.

“DOJ AS tidak akan menindaklanjutinya karena mereka tidak mengkriminalisasi apa itu (pencemaran nama baik secara online)… Jadi besar kemungkinan tidak akan terjadi apa-apa,” ujarnya seraya menambahkan bahwa kerja sama negara lain melalui perjanjian hukum gotong royong akan sulit dicapai.

(DOJ AS tidak akan menindaklanjutinya karena pencemaran nama baik secara online tidak dikriminalisasi di sana… Jadi kemungkinan besar tidak akan terjadi apa-apa.)

Dia mengatakan perbedaan teknologi pasti akan mempengaruhi dampak dari pernyataan yang mencemarkan nama baik.

Mengunggah jelas lebih berat. Karena bedanya juga kalau upload video pribadi, kalau di media tradisional bisa di-burn, di-rip, bisa disobek-sobek. Namun jika diunggah ke media sosial, Anda tidak bisa menghapusnya begitu sudah diunggah. Bagaimana jika itu anak berusia 16 tahun, bukan? Sampai dia berusia 80 tahun, gambar itu akan selalu ada, diposting di suatu tempat di web,” dia berkata.

(Tentu saja upload di Internet lebih berbobot. Karena bedanya kalau upload video pribadi, kalau lewat media tradisional tetap bisa dihilangkan: dibakar, disobek, atau disobek. Tapi kalau diupload. di media sosial Anda tidak dapat menghapusnya. Bagaimana jika itu adalah remaja berusia 16 tahun? Sampai dia berusia 80 tahun, gambar itu akan selalu ada, diposting di suatu tempat di web.)

Tidak ada bahaya ganda

Dia menjelaskan bahwa pencemaran nama baik secara online tidak ada dalam undang-undang versi DOJ, dan menambahkan bahwa kantornya akan siap untuk menandatangani versi kedua undang-undang tersebut yang telah diperbaiki kepada Kongres.

Senator Tito Sotto, yang mengusulkan dimasukkannya pencemaran nama baik secara online ke dalam undang-undang anti-kejahatan dunia maya, mengatakan bahwa dia senang bahwa MA “melihatnya sebagaimana Kongres melihatnya.”

Namun dengan adanya putusan MA, seseorang yang dinyatakan bersalah melakukan pencemaran nama baik secara online hanya dapat dihukum satu kali.

Pencemaran nama baik dapat dihukum berdasarkan pasal 353 KUHP Revisi (RPC). Pasal 7 dalam Undang-undang Kejahatan Dunia Maya (Cybercrime Act) versi Kongres, yang memberikan hukuman kepada pelaku kejahatan dunia maya bahkan sebagaimana diatur dalam undang-undang lain, telah dinyatakan inkonstitusional dalam hal pencemaran nama baik secara online.

MA mengutip jaminan terhadap bahaya ganda atau hukuman lebih dari satu kali untuk pelanggaran yang sama – sebuah jaminan yang diabadikan dalam Konstitusi – dalam penilaiannya pada Pasal 7.

Masalah penegakan hukum

Mengenai pasal 13 undang-undang tentang penyimpanan data komputer, Aguto mengatakan bahwa mewajibkan perusahaan telekomunikasi untuk menyimpan informasi hanyalah salah satu sisi penegakan hukum.

“…Yung Parati menyebut Ingabo agar perusahaan telekomunikasi menjaga informasinya, itu hanya satu sisi saja.” Pasal 13 mewajibkan Penyedia Layanan Internet (ISP) untuk menyimpan data lalu lintas dan informasi pelanggan selama 6 bulan.

Ketentuan penyimpanan data dalam undang-undang memungkinkan penegak hukum mengumpulkan bukti yang diperlukan untuk mengembangkan kasus mereka.

Seringkali, katanya sebelumnya, para korban mengetahui adanya penipuan, pencurian identitas, atau aktivitas kriminal online lainnya beberapa bulan setelah kejahatan tersebut dilakukan.

“Sebelum kami pergi ke perusahaan telekomunikasi untuk mendapatkan informasi, kami memerlukan informasi tersebut kembali dari platform, seperti jika itu adalah akun Facebook, kami perlu mendapatkan alamat IP dari Facebook sebelum Anda pergi ke perusahaan telekomunikasi tersebut.” Ini seperti satu sisi mata uang panjang (hanya),” jelas Aguto. – Rappler.com

Result SDY