• February 21, 2024
Majulah ke Af

Majulah ke Af

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saya mengetahui bahwa sekitar 1 dari 900 bayi di seluruh dunia dilahirkan dengan sindrom Down

Februari adalah Bulan Kesadaran Down Syndrome. Ini adalah fakta yang tidak saya sadari hingga 26 Agustus 2011. Pada hari itulah saya menyambut anak keempat saya ke dalam keluarga kami.

Saat Anda memiliki anak, tidak banyak orang yang berbagi petualangan yang terbentang di depan. Mereka berkata, “Selamat.” Mereka berkata, “Tuhan memberkati keluargamu yang sedang berkembang.” Apa yang tidak mereka katakan adalah bagaimana anak-anak Anda akan memberikan cermin kepada Anda dengan cara yang tidak dapat dilakukan orang lain. Apa yang tidak mereka katakan adalah bagaimana anak-anak Anda dapat membawa Anda ke jalan yang penuh introspeksi dan bagaimana setiap tarikan napas kecil yang mereka ambil adalah sebuah anugerah, anugerah luar biasa yang dapat membuat Anda terguncang dengan kebahagiaan dan kebanggaan, atau kekhawatiran karena ketakutan.

Fakta lain yang saya pelajari semasa menjadi ibu: Selalu tutup popok saat Anda mengganti putra Anda – karena kapan saja Anda bisa kecipratan. Kacang pohon bukanlah sesuatu yang Anda perkenalkan kepada balita sampai ia berusia sekitar 2 tahun. Dua anak dapat diatur karena Anda memiliki 2 tangan. Tiga anak menempatkan Anda di atas; kamu TIDAK PUNYA 3 tangan.

Saya telah belajar bahwa ketika Anda memasak makanan dalam jumlah banyak yang memakan waktu…buatlah 2 sehingga Anda bisa memakannya sekarang dan kemudian menyimpannya di freezer untuk nanti pada hari-hari ketika anak-anak Anda telah menguji kesabaran Anda dan Anda TAHU tidak mungkin Anda tidak bisa menyatukannya untuk memasak makanan lengkap. Saya mengetahui bahwa soda kue dapat menghilangkan karat pada lantai ubin dan lembaran pengering bekas dapat membantu membersihkan sisa sabun dan kotoran dari pintu kaca kamar mandi.

Saya telah belajar bahwa ciuman di boo-boo dapat menenangkan rasa sakit hati anak saya dan bahwa diskusi tentang monster khayalan yang TIDAK mengintai dalam kegelapan masih bisa menjadi cerita pengantar tidur tambahan dan bahkan lampu yang menyala di kamar mandi. dengan pintu menyala, sebagian retak.

Saya telah belajar bahwa jika anak-anak bisa memakannya dengan tangan mereka, kemungkinan besar Anda akan memasukkannya ke dalam perut mereka – apa pun itu. Saya belajar bahwa ada kekuatan dalam jumlah – jadi mengatakan bahwa “dibutuhkan satu desa untuk membesarkan seorang anak” sangatlah tepat.

Saya telah belajar bahwa saya harus memperhatikan apa yang saya katakan tentang orang lain sementara anak-anak saya mendengarkan – karena mereka mendengarkan, meskipun faktanya mereka sedang sibuk bermain Lego di pojok ruangan. Saya telah belajar bahwa mereka akan mengulangi hal-hal ini pada saat yang paling tidak tepat.

Itu sangat penting

Dengan kelahiran anak keempat saya, saya belajar untuk lebih memperhatikan pencapaian yang saya anggap remeh dengan 3 anak saya sebelumnya. Saya belajar bahwa indra lebih berkaitan dengan cara bayi belajar duduk, merangkak, dan akhirnya berjalan. Saya mengetahui bahwa masih banyak lagi kunjungan dokter yang dilakukan bersamaan dengan anak berkebutuhan khusus.

Saya juga belajar bahwa saya berubah seiring dengan setiap anak yang saya lahirkan. Mungkin pembelajaran yang terjadi pada setiap anaklah yang muncul, mungkin keimanan kepada Tuhanlah yang dikuatkan dan menyadarkan saya betapa setiap bayi sungguh sebuah keajaiban. Satu hal yang mengejutkan saya adalah bagaimana setiap bayi, terlepas dari memiliki dua orang tua yang sama dan tumbuh di rumah yang sama, akan sangat berbeda satu sama lain.

Saya belajar bahwa kromosom ekstra untuk pasangan ke-21 mengubah hidup saya sebagai seorang ibu. Bukan karena anak saya berkebutuhan khusus atau kurang dicintai, namun karena satu kromosom ekstra kecil itu mengubah cara pandang saya sepenuhnya. Perubahan cara pandang itu membawa serta apresiasi yang lebih dalam terhadap kehidupan, terhadap cinta, terhadap hal-hal kecil yang sebelumnya saya anggap remeh. Perubahan itu memberi saya kesempatan untuk bersantai, lebih sedikit bicara, lebih banyak mendengarkan, dan menikmati hal yang paling penting.

Evangelina menyadarkanku apa yang sebenarnya penting dalam hidup ini.

Karena Evangelina, saya mengetahui bahwa Happy Walk (Step up for Down) jatuh pada tanggal 19 Februari tahun ini, bahwa tanggal 21 Maret adalah Hari Down Syndrome Sedunia, dan bahwa JFK memiliki saudara perempuan yang menderita Down Syndrome.

Saya mengetahui bahwa sekitar 1 dari 900 bayi di seluruh dunia dilahirkan dengan sindrom Down, dan setengah dari bayi tersebut dilahirkan dengan masalah jantung yang serius. Saya belajar bahwa ada sesuatu yang terjadi ketika Anda bertemu orang tua yang dapat Anda kenali, karena anak berkebutuhan khusus adalah sebuah kesamaan.

Band ini lebih berempati. Seorang teman saya membandingkannya dengan sebuah klub di mana Anda merasa seperti anggota elit yang telah mendapatkan hak istimewa tertentu dan memperoleh pemahaman tentang cara kerja dunia yang mungkin tidak diperoleh oleh beberapa orang tua dari anak-anak “tipikal”.

Saya akan berjalan bersama orang tua lain yang memiliki anak yang memiliki gen desainer pada hari Minggu, 19 Februari pukul 08.00 di SM North Edsa Skydome… untuk saling mendukung… untuk kesadaran… untuk anak-anak kami. – Rappler.com

Baca selengkapnya tentang perjalanan pribadi penulis di Working Mom edisi Februari. Untuk informasi lebih lanjut tentang Happy Walk (Naik dan Turun), silakan kunjungi https://www.facebook.com/events/305796482805027/

Pengeluaran Sydney