• May 24, 2024
Tim Rappler Berbicara tentang Dopamin, Troll, dan Tweet

Tim Rappler Berbicara tentang Dopamin, Troll, dan Tweet

Menggabungkan keterampilan jurnalisme tradisional dan jurnalisme warga adalah kunci kepemimpinan di bidang ini

CAGAYAN DE ORO, Filipina – CEO dan Pemimpin Redaksi Rappler Maria Ressa mengatakan bahwa media sosial menyebarkan emosi; itu adalah kekuatan yang memicu hilangnya rasa takut. Kita telah melihatnya berhasil digunakan dalam Arab Spring dan Occupy Wall Street dan disalahgunakan dalam kerusuhan London. Faktanya tidak dapat disangkal: Internet adalah kekuatan yang memperbarui otak Anda. Ini mempengaruhi apa yang Anda lakukan, katakan, pikirkan dan bereaksi.

Media sosial juga merupakan masa depan jurnalisme dan menawarkan berbagai cara untuk menyampaikan berita. Inilah yang dibicarakan oleh tim Rappler yang terdiri dari Maria Ressa, Patricia Evangelista, Chay Hofileña dan Josh Villanueva di SIBYA: The 1St Kongres Komunikator Mahasiswa Mindanao Utara, diadakan di SM City Cinema 2, 17 Februari.

Sumber daya crowdsourcing

Selama forum terbuka yang dimoderatori oleh Dr. Maria Theresa Rivera dari Universitas Xavier, tim ditanya tentang cara terbaik memahami kekacauan di Internet dan cara melakukan crowdsourcing secara efektif.

Ressa mengatakan karena Internet memperkuat informasi dan segala sesuatu yang dapat dibagikan, kepercayaan merupakan elemen penting. “Ini tentang siapa yang Anda percayai,” katanya. Generasi inilah yang akan mendefinisikan apa itu kepercayaan—apa yang kredibel dan layak untuk dipublikasikan atau dipercaya.

Crowdsourcing, di sisi lain, adalah tentang menciptakan cerita bersama. Kebijaksanaan masyarakat dan keahlian para jurnalis secara bersama-sama dapat memberikan tekanan pada isu panas yang memerlukan perhatian dan perubahan.

Akhir dari tekanan?

Ketika ditanya apakah kemunculan media sosial menandakan berakhirnya tekanan, Evangelista yang juga menulis kolom untuk tersebut Penyelidik Harian Filipina mengatakan bahwa “kata-kata tertulis” akan tetap ada dalam media atau platform apa pun.

Ressa dan Hofileña sepakat bahwa surat kabar akan mati bersama generasi yang tumbuh bersamanya, dan perkembangan teknologi akan sulit dihentikan. Di masa depan, kata mereka, setiap orang perlu menyampaikan cerita melalui multimedia.

Jika perangkat digital dan tablet diberikan secara gratis, surat kabar, yang mengalami penurunan sirkulasi, mungkin akan semakin sulit untuk bertahan hidup. Selain itu, akan lebih banyak pohon yang terselamatkan.

Komunikasi yang dimediasi

Apakah media sosial menggantikan komunikasi pribadi? Villanueva mengakui bahwa banyak generasi muda yang kecanduan perangkat mereka sehingga merugikan interaksi pribadi, namun menekankan bahwa waktu pribadi sangatlah berharga.

Apa yang dilakukan media sosial adalah membuat komunikasi lebih mudah dalam kehidupan multidimensi kita, meskipun media sosial telah mengubah multitasking secara drastis, tambah Villanueva.

Kepemimpinan dalam jurnalisme

“Mengubah status quo mengandung risiko,” kata Ressa, dan para pemimpin jurnalis harus memperhitungkan hal tersebut.

Hofileña menambahkan bahwa mengklarifikasi dan memahami isu-isu kompleks dan membingungkan seperti persidangan pemakzulan juga memerlukan kepemimpinan dari jurnalis. Mereka dapat menetapkan agenda dan mendefinisikan permasalahannya, katanya.

Menggabungkan keterampilan jurnalisme tradisional dan jurnalisme warga adalah kunci kepemimpinan dalam jurnalisme. Ressa mengatakan bahwa penting untuk mengatasi tingkat emosi dan menggunakan fakta-fakta terverifikasi yang akan memungkinkan “menulis dan bertindak, jurnalisme dan tindakan bersatu untuk menghasilkan perubahan yang diinginkan.”

Ketika ditanya mengenai impian mereka mengenai perkembangan media sosial, para narasumber menjawab berbeda.

Villanueva mengatakan dia bermimpi bahwa setiap orang dapat bercerita dan menantang semua orang untuk berbagi apa yang dekat dengan hati mereka. Hofileña menambahkan bahwa dia berharap setiap orang akan menemukan suaranya, menggunakan media apa pun yang tersedia untuk bercerita. Keterbatasan dan ketakutan seharusnya tidak menjadi penghalang, karena jurnalis profesional dapat berkolaborasi dengan jurnalis warga dan mengasah karyanya.

Evangelista mengatakan dia berharap masyarakat akan bergerak – “tidak hanya berbicara, tapi bertindak.” Ressa sendiri berharap “kita bisa berbuat lebih banyak sebagai jurnalis warga untuk memenuhi janji People Power.”

tepi Rappler

Ketika ditanya apa yang membuat Rappler berbeda, Ressa mengatakan bahwa Rappler dibuat secara eksklusif untuk Internet, dengan seluruh konten situs dapat dibagikan sepenuhnya dan terbuka untuk komentar dan wawasan.

Patricia menyindir bahwa “mereka memiliki pengalaman yang berat,” melirik rekan-rekannya dengan licik, “dan pesona masa muda,” tentu saja mengacu pada dirinya sendiri.

Ressa menambahkan bahwa kepercayaan saat ini “bergeser dari otoritas ke keaslian,” di mana entitas yang hanya melaporkan kurang dipercaya dibandingkan tokohnya sendiri. Berkat teknologi, kepribadian ini kini jauh lebih mudah diakses.

Rappler juga menggabungkan jurnalisme dan blogging. Blogger punya gairah dan tidak terkendali, sementara jurnalis punya gairah tapi diajarkan untuk menekannya, kata Ressa. Dengan menggabungkan disiplin jurnalisme tradisional dan semangat blogging, cerita Rappler lebih mudah dibaca, dibagikan, dan mengundang komentar. – Rappler.com

Data SDY