• July 16, 2024
Makan steak setiap hari!

Makan steak setiap hari!

MANILA, Filipina – Jangan mengartikan judulnya secara harfiah.

Saya menggunakan “Makan steak setiap hari” sebagai analogi dari pelajaran umum namun penting yang baru-baru ini saya ingat:

Aku sudah lama ingin mengajak orang tuaku keluar untuk makan malam yang menyenangkan. Ulang tahun ayahku telah tiba. Orang tuaku selalu ada untuk menafkahiku. Mereka menyekolahkanku, memastikan bahwa kebutuhan medisku terpenuhi dan memastikan bahwa aku bahkan sesekali merasakan kemewahan dalam hidup.

Saya menabung sejumlah uang ekstra dan ingin melakukan sesuatu yang istimewa agar mereka mengucapkan terima kasih.

Singkat cerita, kami memiliki salah satu steak terbaik yang pernah kumiliki. Itu adalah makan malam yang menyenangkan bersama ayah, ibu, dan saudara laki-laki saya. Kakak ipar saya tidak dapat hadir karena dia sedang istirahat. Kehadirannya akan membuat malam itu lebih baik.

Ini membawa saya pada pelajaran penting yang saya ingat:

Saya tertidur lelap, memimpikan mimpi indah, ketika saya tiba-tiba terbangun, terengah-engah. Saya segera menyadari alasannya.

Sebelum saya membahas alasannya, izinkan saya memberikan latar belakang singkat:

Orang seperti saya yang menderita penyakit neuromuskular seperti penyakit Pompe dihadapkan pada banyak masalah. Salah satunya adalah melemahnya otot pernafasan. Hal ini memerlukan penggunaan mesin pernapasan, baik BiPAP atau ventilator.

Saya mulai menggunakannya sekitar 15 tahun yang lalu. Awalnya saya hanya menggunakannya saat tidur, hingga menjadi perlu menggunakannya 24/7.

Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 05.15 pagi.

Biasanya aku tidur sendirian di kamarku. Saya memiliki bel yang saya gunakan untuk memanggil asisten ketika saya membutuhkan bantuan. Saya juga memiliki ponsel di samping saya setiap saat.

Selang yang menghubungkan mesin ke masker wajah saya terlepas. Berjuang untuk bernapas, aku menekan bel dengan putus asa. Untuk beberapa alasan itu tidak berhasil. Saya tidak dapat mendengar bunyi lonceng yang biasanya dibuat oleh receiver.

Jantungku berdebar kencang. Aku mencoba berkonsentrasi pada pernapasanku saat menekan bel. Saya hampir tidak bisa bernapas tanpa mesin saya (dalam posisi tegak); 7 kali lebih sulit untuk berbaring dan mengenakan masker.

Saya mencoba untuk tetap tenang. Pikiranku berpacu dengan pilihan-pilihanku.

Saya memanggil nama asisten saya. Pada saat yang sama, saya menyerah pada bel saya dan merasa ingin memutar nomor telepon saya. Saya berada dalam posisi yang canggung dan tidak dapat menggesek layar sentuh untuk membuka kunci. Saya menyadari itu terbalik.

Sebelum saya dapat membalikkan telepon saya, asisten saya memasuki ruangan. Saya memberi isyarat kepadanya bahwa ular itu sudah lepas. Dia segera menyambungkannya kembali. Waktu saya bangun ketika asisten saya datang dan menyambungkan kembali selang saya ke mesin memakan waktu sekitar 2 hingga 3 menit.

Itu adalah 2 hingga 3 menit terlama dalam hidupku.

Setelah selang tersambung dan krisis dapat dihindari, saya menyadari bahwa ayah saya sedang berdiri di depan pintu kamar saya. Ayah dan ibuku mendengar teriakanku dan salah satu dari mereka membangunkan asistenku dari tidurnya. Wow! Ayah bertanya apakah aku baik-baik saja. Aku mengangguk “ya” dan mencoba tidur lagi.

Pikiran terakhir yang saya miliki sebelum tidur adalah, “Jika saya mati malam ini, setidaknya makanan terakhir saya adalah salah satu steak terbaik yang pernah saya makan.”

Saya tahu kedengarannya lucu, tapi ini mengingatkan saya pada sesuatu yang saya ketahui hampir sepanjang hidup saya tetapi terkadang saya lupa:

Kita harus menjalani setiap hari seolah-olah hari itu adalah hari terakhir kita. Kita harus mengambil setiap kesempatan untuk melakukan hal-hal yang ingin kita lakukan dan membuat kita bahagia.

Hal ini bukan berarti kita harus membuang semua kewaspadaan dan hidup sembarangan. Artinya kita harus melakukan sesuatu setiap hari yang membuat kita bahagia.

Kita harus berusaha melakukan sesuatu setiap hari yang akan membuat kita berkata, “Hari ini tidak sia-sia.” Jika hari ini adalah hari terakhir kita, setidaknya kita telah melakukan sesuatu yang bermanfaat.

Kita tidak akan pernah tahu kapan waktu kita habis hingga hal itu benar-benar terjadi.

Seseorang bisa saja sehat sempurna, namun hidupnya bisa dipersingkat karena suatu kecelakaan yang mengerikan. Tidak ada jaminan bahwa kita akan berada di sini untuk waktu yang lama.

Terkadang hidup memang seperti itu. Kita tidak punya kendali atas berapa lama kita hidup di dunia ini, tapi kita punya kendali atas apa yang kita lakukan hari ini dan bagaimana kita bisa membuat hidup kita bermakna.

Jadi ketika saya mengatakan “makan steak setiap hari”, yang saya maksud adalah kita harus melakukan sesuatu yang membuat kita bahagia setiap hari. Baik itu menyantap steak terlezat yang pernah Anda cicipi, menghabiskan waktu bersama orang yang Anda cintai, membuat orang lain bahagia, berjalan-jalan di luar…lakukan saja sesuatu yang membuat Anda bahagia. Itu bisa berupa sesuatu yang besar atau kecil; itu tidak terlalu penting.

Temukan “steak” Anda hari ini dan makanlah.

Saya mencoba melakukan setidaknya satu hal setiap hari yang membuat saya bahagia.

Terkadang sesederhana berbicara dengan teman baik. Di lain waktu, itu adalah melakukan perbuatan baik untuk teman atau orang asing secara acak.

Lalu ada hari-hari ketika saya harus mengajak keluarga saya keluar untuk makan enak. Semua ini sama-sama membuat hari saya berarti dan berarti.

Satu hari terlalu berharga untuk disia-siakan.

Kita sering kali mendapati diri kita melakukan hal-hal yang tidak terlalu penting atau terus memikirkan hal-hal buruk yang terjadi. Ini bukan cara yang baik untuk menghabiskan hari kita. Hidup ini terlalu singkat untuk disia-siakan pada hal-hal seperti itu.

Besar atau kecil, lakukan sesuatu setiap hari untuk membuat Anda bahagia! Temukan steak Anda dan makanlah! – Rappler.com

Juan adalah pengembang web front-end berusia 30-an dan blogger. Ia juga seorang advokat pasien untuk Asosiasi Gangguan Yatim Piatu Filipina, sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan membantu orang-orang, terutama anak-anak dengan penyakit langka. Anda dapat menghubunginya di Twitter @juanmagdaraog.

Pengeluaran Sidney