• February 23, 2024
Malam bersama Moonpools & Caterpillars

Malam bersama Moonpools & Caterpillars

Setelah 18 tahun, Moonpools & Caterpillars kembali ke Manila untuk bermain untuk kelompok penggemar berat mereka. Penulis musik PJ Caña mengenang kembali pengalaman penuh gejolak itu

Ada jenis energi listrik yang hampir terlihat jelas di dalam Amber Ultra Lounge di Bonifacio Global City Jumat malam lalu.

Tempat itu dipenuhi oleh para penggemar yang bersemangat, semuanya berusia kira-kira sama—akhir 20-an hingga pertengahan 30-an. Mereka berada di sana untuk menyaksikan penampilan kedua di Manila dari sebuah band yang, meskipun tidak bermain bersama sejak tahun 1997, tetap mempertahankan kelompok inti yang terdiri dari penggemar berat yang tidak pernah goyah dalam pengabdian, bahkan obsesi mereka.

Bandnya adalah Moonpools & Caterpillars, dan ini adalah pertama kalinya mereka tampil di Manila dalam 18 tahun.

Sebelum pemeran utama naik ke panggung, tiga artis lokal melakukan pemanasan terhadap penonton—Chicosci, Barbie Almalbis, dan Autotelic. Semua mengaku bersemangat atas kesempatan langka melihat grup pop-rock Filipina-Amerika itu bermain setelah hampir dua dekade menjauh dari dunia musik.

Sekitar pukul 22:30, berempat Jay Jay Encarnacion (gitar), Tim DePala (bass), Gugut Salgado (drum) dan Kimi Ward Encarnacion maju ke depan dan tengah. Mereka berada di panggung yang sama beberapa malam sebelumnya, dan sekali di Cebu, namun mereka masih tampak bersemangat dan bersemangat untuk bermain. Kimi khususnya tampak sangat gembira. Mengenakan gaun bermotif bunga dan bunga asli di rambutnya, dia memimpin grup di lagu pertama, “Koo Koo Koo.”

Meskipun sudah bertahun-tahun, Kimi dan anggota band lainnya tetap mempertahankan semangat dan keberaniannya. Dia berlari dan melompat-lompat seperti berusia 22 tahun. “Sungguh, saya menyukainya,” katanya di tengah teriakan dan tepuk tangan yang tak henti-hentinya. “Anda senang melihat kami, namun kami juga sama senangnya melihat Anda.”

Band ini berjanji untuk memainkan semua lagu dari album debut mereka Selamat Pangsit, dan mereka mengirimkannya. Saya sudah lama tidak mendengarkan albumnya, tetapi ketika dia menyanyikan beberapa single yang lebih populer, semua kenangan muncul kembali. Mereka memainkan salah satu hits terbesar mereka “Soon” di awal set, dan segera saya dibawa ke tahun pertama di perguruan tinggi, berkumpul dengan teman satu blok di sepanjang tangga AS, menunggu kelas berikutnya. Mereka juga membawakan “Colossal Youth”, “Trampling Rose”, “Traveling Song” dan “Crazy Old World”, dan saat mereka memulai setiap lagu, ada beberapa penonton yang berteriak tanda setuju.

Mau tak mau saya berpikir musik Moonpools & Caterpillars adalah jenis yang Anda mainkan selama perjalanan jauh, ketika Anda memilih untuk meninggalkan kekhawatiran kehidupan nyata dan menantikan janji sinar matahari dan angin laut yang segar.

“Ren” adalah favorit penggemar lainnya, dan dengan penonton yang ikut bernyanyi, bagian refrainnya – “Dulu berjalan lambat/ Sekarang aku berlari/ Mengejar jadi sulit dilakukan/ Katakan padaku sekarang, katakan padaku apa yang ada di hatimu – bisakah tidak menjadi lebih memekakkan telinga.

“Wah,” kata Kimi. “Penonton di sini malam itu sangat ramai, dan Cebu luar biasa, tapi kalian adalah sesuatu yang lain!”

Penonton mengetahui bahwa band ini dikenal sering meng-cover lagu klasik OPM, sehingga ada beberapa penonton yang tidak dapat menahan diri untuk meneriakkan permintaan tersebut. Seperti malam sebelumnya, band ini memainkan dua lagu klasik, “Ang Himig Natin,” dan “Beep Beep.”

“Ini versi seksinya,” ucap Kimi sambil ikut bernyanyi dan menguasai lagu tersebut.

Untuk band yang baru merilis satu album yang paling familiar bagi banyak orang (dua rilisan lainnya, Album Merah Muda Dan 12 Lagu hanya diketahui oleh sebagian besar penggemar berat), sungguh luar biasa menyaksikan sambutan luar biasa yang mereka terima untuk pertunjukan ini. Bahkan Kimi sendiri sempat kewalahan dan bahkan terlihat hampir menangis beberapa kali. “Saya tidak bisa memberi tahu Anda betapa berartinya hal ini bagi kami,” katanya. “Minggu ini sungguh luar biasa. Terima kasih.”

Mereka mengakhirinya dengan lagu yang pahit manis, “Surga,” dengan lirik yang berbunyi: “Hati-hati, dan jangan melangkah terlalu jauh. Aku akan sangat merindukanmu.” Saat kami bernyanyi bersama mereka, kami bersungguh-sungguh dalam setiap kata. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Data HK Hari Ini