• May 28, 2024
Manila Water berfokus pada VIP

Manila Water berfokus pada VIP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Manila Water ingin fokus pada negara-negara yang disebut PDB – Vietnam, Indonesia dan Filipina – untuk rencana ekspansinya

MANILA, Filipina – Manila Water yang dipimpin Ayala akan fokus pada negara-negara PDB – Vietnam, Indonesia, Filipina – dalam rencana ekspansinya di masa depan, kata presiden dan CEO perusahaan, Gerardo Ablaza.

Berbicara dalam rapat pemegang saham perusahaan air minum tersebut pada Senin, 15 April, Ablaza mengatakan prioritas strategis mereka saat ini adalah negara-negara BNP, khususnya Filipina.

“Dalam hal penentuan prioritas, keinginan saya adalah kita melihat lebih banyak peluang di Filipina terlebih dahulu. Ada banyak daerah di luar Metro Manila, yang tidak mendapatkan kualitas air yang konsisten dan dapat diandalkan seperti yang kami alami di Metro Manila. Prioritas pertama kami adalah metro Filipina lainnya, itulah sebabnya kami memulai proyek Cebu,” kata Ablaza.

Ablaza mengatakan mereka sedang mencari wilayah metropolitan dengan konsentrasi populasi setengah juta orang yang berjumlah sekitar 15 orang.

Vietnam

Peluncuran awal Manila Water ke pasar regional adalah melalui kontrak pengurangan kebocoran selama 5 tahun dengan Saigon Water Company (SAWACO) pada tahun 2008. Perusahaan kemudian mengakuisisi 49% saham di Thu Duc Water BDO Corporation (TDW) di Vietnam pada bulan Desember 2011. .

TDW adalah salah satu pemasok air curah swasta terbesar di bagian utara Kota Ho Chi Minh dengan kontrak pasokan selama 50 tahun dengan SAWACO dengan konsumsi minimum 300 juta liter per hari.

“Dengan menggunakan keahlian kami di sektor air, kami telah menyelesaikan akuisisi 47,35% saham di pabrik pengolahan air curah Kenh Don 200 ml yang baru di Vietnam,” kata ketua Manila Water Fernando Zobel de Ayala dalam sebuah pernyataan kepada para pemegang sahamnya.

Indonesia

“Kami juga telah menandatangani perjanjian jual beli saham dengan tunduk pada persetujuan regulator atas 51% saham Suez Environment di PT PAM Lyonnaise Jaya atau Palyja yang merupakan pemegang konsesi Zona Barat di Jakarta. Kami yakin ini adalah pintu masuk strategis yang baik ke wilayah sektor perairan,” tambah Ayala.

Pada awal Maret 2013, Manila Water membeli saham mayoritas di PAM Lyonnase Jaya (PALYJA), salah satu dari dua operator perusahaan air minum di Jakarta.

Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina, Manila Water mengatakan pihaknya menandatangani perjanjian pembelian saham dengan Suez Environment Indonesia untuk mengakuisisi 51% saham PALYIA di PALYIA.

“Prioritasnya di Indonesia adalah Jakarta. Mudah-mudahan ada peluang lain yang bisa dibuka di luar Jakarta dan Indonesia,” kata Ablaza.

Ablaza mengatakan, selain prioritas tersebut, mereka selektif karena keterbatasan sumber daya manusia.

Filipina

Di Filipina, Manila Water sejauh ini terfokus pada Manila, Boracay, Cebu dan Laguna.

Boracay. Air Manila mengadakan usaha patungan dengan Otoritas Infrastruktur Pariwisata dan Zona Perusahaan (TIEZA) dengan kepemilikan saham masing-masing sebesar 80% dan 20%. Pada tahun 2008, perusahaan juga menandatangani perjanjian konsesi dengan TIEZA yang mencakup penyediaan layanan air dan air limbah di pulau Boracay.

Cebu. Perusahaan mengadakan usaha patungan dengan Pemerintah Provinsi Cebu (PGC) dengan kepemilikan saham masing-masing sebesar 51% dan 49%. Pada tahun 2012, Konsorsium Air Manila menandatangani perjanjian dengan PGC untuk mengembangkan, mengoperasikan dan memelihara sistem air curah yang akan memasok 35 mld ke kota-kota di tengah dan utara Cebu.

Laguna. Perusahaan mengadakan usaha patungan dengan Provinsi Laguna, dengan kepemilikan saham masing-masing sebesar 70% dan 30%. Kemitraan ini adalah untuk melakukan pengembangan, desain, konstruksi, pengoperasian, pemeliharaan dan pembiayaan fasilitas air yang memenuhi kebutuhan kota Sta. Rosa dan Biňan, serta kotamadya Cabuyao di Laguna. Di Clark Water Corp. – pemegang konsesi air dan air limbah dari Clark Economic Zone di Angeles, Pampanga. Perusahaan ini memiliki konsesi 25 tahun dengan Clark Development Corp. hingga Oktober 2025 dengan opsi perpanjangan tergantung kesepakatan bersama. – Rappler.com

Toto HK