• May 27, 2024
Putih atau ungu, suara RH penting bagi UNA

Putih atau ungu, suara RH penting bagi UNA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sikap calon terhadap UU Kesehatan Reproduksi melahirkan dukungan atau penolakan

BACOLOD CITY, Filipina – Dukungan mana yang akan dihitung pada bulan Mei: putih atau ungu?

Kandidat senator dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) telah mengakui bahwa pendirian mereka terhadap undang-undang Kesehatan Reproduksi (RH) yang kontroversial mengarah pada dukungan politik atau bahkan penolakan.

Kritikus setia RH dari Perwakilan Zambales Milagros “Mitos” Magsaysay mengatakan penolakannya terhadap undang-undang tersebut merupakan dorongan bagi pencalonannya. Selama akhir pekan, Magsaysay memenangkan dukungan dari Gerakan Suara Putih yang dipimpin oleh kelompok karismatik El Shaddai.

“Ini bukan kesalahan pihak anti-RH. Kelompok pro-RH telah menantang mereka sampai pada titik di mana mereka tidak lagi menghormati Gereja. Merekalah yang sangat mendorong mereka untuk melahirkan Suara Satu Katolik ini. Ada juga Gerakan Pilih Putih,” ujarnya.

Namun persetujuan siapa yang penting?

“Yang pro-RH juga punya Batang Pers. Jadi kita akan lihat bagaimana pemilunya berjalan.” Selain Magsaysay, Gerakan Suara Putih juga mendukung kandidat lain yang memberikan suara menentang undang-undang Kesehatan Reproduksi: Senator. Gregorio Honasan II dan Senator. Aquilino “Koko” Pimentel III, Senator. Antonio Trillanes IV, dan mantan Rep. Las Piñas Cynthia Villar dari Tim PNoy. (Baca: Pindah Tim Kematian, Begini Suara Persnya)

Ini adalah kandidat yang sama yang didukung oleh Keuskupan Bacolod sebagai “Tim Buhay” pada bulan Februari lalu, yang kemudian menjadi subjek kasus di Mahkamah Agung.

Kongres meloloskan undang-undang penting tersebut pada bulan Desember 2012 meskipun ada tentangan keras dari Gereja Katolik. Hal ini memaksa pemerintah untuk memberikan akses terhadap kontrasepsi kepada masyarakat Filipina dan mendidik perempuan dan keluarga tentang kesehatan reproduksi. RUU Kesehatan Reproduksi pertama diperkenalkan ke Kongres sekitar 14 tahun yang lalu – mencakup setidaknya 3 presiden. (Baca: Hukum Kesehatan Reproduksi, Jalan Panjang dan Berat)

Merayu kelompok lain

Semua kandidat UNA menentang undang-undang Kesehatan Reproduksi, kecuali Perwakilan Cagayan Juan Ponce “Jack” Enrile Jr yang mendukung undang-undang tersebut. Keuskupan Bacolod memasukkannya ke dalam daftar “Tim Patay” atau kandidat pro-RH.

Entah pro atau anti, Enrile mengatakan bahwa sikap para kandidat terhadap isu ini penting bukan hanya karena dukungan politik atau agama.

“Penting bagi para pemilih untuk melihat sang kandidat tetap berpegang pada keyakinannya, berpegang teguh pada isu-isu yang ia yakini, dukung, dan berpegang teguh pada isu tersebut, berapa pun jumlahnya.”

“Saya telah melihat secara langsung dampak dari sebuah keluarga besar terhadap pasangan mana pun yang pada dasarnya tidak dapat memberi makan diri mereka sendiri, apalagi anak-anak mereka sendiri. Dengan adanya undang-undang Kesehatan Reproduksi, dan dukungan anggaran yang seharusnya diperoleh, jika undang-undang tersebut dapat berkontribusi dalam mengentaskan sebagian kecil dari kemiskinan, maka hal ini merupakan upaya yang baik untuk dilakukan,” kata Enrile.

Ia menambahkan, “Apa pun konsekuensinya dari perolehan suara, dukungan atau non-dukungan, saya sebagai calon siap menerimanya.”

Namun, Enrile mengatakan dia melakukan upaya untuk menarik suara dari blok agama lain seperti Iglesia ni Cristo (INC) dan kelompok Pastor Apollo Quiboloy. Dari semua kelompok agama, INC diketahui memberikan suara yang solid terhadap kandidat yang didukungnya.

“Ini adalah bagian dari strategi setiap kandidat untuk mendekati dan mendukung setiap kelompok yang mereka bisa. Kami membuat representasi kami dengan mereka, menjalin kontak dengan mereka,” kata Enrile.

Taruhan senator UNA lainnya mengizinkan hal yang sama. Nancy Binay dan Audrey Zubiri, istri pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri, mengatakan mereka melakukan upaya serupa. Erwin Maceda, putra mantan Presiden Senat Ernesto Maceda, mengatakan ayahnya juga ikut memilih.

“Kami mendekati mereka semua tetapi tidak mendapat tanggapan. Ada pemilu yang INC dukung ayah saya, ada pemilu yang tidak didukung INC. Tapi kami mencoba,” kata putra Maceda.

Selama akhir pekan, beberapa pihak di UNA menegaskan kembali keberatan mereka terhadap undang-undang Kesehatan Reproduksi saat berkampanye di Visayas Barat.

Di Antique, mantan Gubernur Tarlac Tingting Cojuangco mengatakan kepada para pemimpin setempat bahwa dia menentang undang-undang Kesehatan Reproduksi karena undang-undang tersebut tidak sesuai dengan Magna Carta untuk Perempuan. Jika terpilih sebagai senator, dia mengatakan dia akan berupaya untuk memastikan bahwa penyimpangan seperti ini dapat dihindari.

Seperti Magsaysay dan Cojuangco, Nancy Binay juga menentang undang-undang Kesehatan Reproduksi. Dalam wawancara sebelumnya, dia menjelaskan alasannya. “Saya punya masalah dengan kebutuhan anggaran RUU, anggaran untuk membeli alat kontrasepsi. Seorang anak berusia 4 tahun meninggal karena meningococcemia yang dapat dicegah dengan imunisasi. Mengapa kita tidak mengalokasikan anggaran yang lebih besar untuk imunisasi, pusat penitipan anak?” – Rappler.com

Togel HK