• February 28, 2024
Mantan petugas Bea Cukai dipenjara karena berbohong di SALN

Mantan petugas Bea Cukai dipenjara karena berbohong di SALN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang mantan petugas bea cukai dipenjara karena tidak mengungkapkan seluruh asetnya dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya

MANILA, Filipina – Layanan Perlindungan Integritas Pendapatan (Revenue Integrity Protection Service/RIPS) dari Departemen Keuangan (DOF-RIPS) mengatakan pihaknya meraih “kemenangan besar” pada hari Selasa, 11 Maret, ketika pengadilan Manila menguatkan mantan penyidik ​​Bea Cukai yang dijatuhi hukuman penjara . yang salah menyajikan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Hukuman ini merupakan yang pertama bagi DOF-RIPS, cabang antikorupsi DOF, sejak dibentuk 10 tahun lalu. Dikatakan bahwa ini adalah bukti niat pemerintah untuk mengejar PNS yang bersalah bahkan setelah mereka keluar dari PNS.

“Keputusan pengadilan ini akan mengirimkan pesan yang kuat kepada staf departemen dan lembaga terkait kami bahwa meskipun Anda mengundurkan diri atau pensiun, kami akan mengejar Anda,” kata Carlo Carag, Menteri Keuangan, kepala Industri Pendapatan dan Hukum DOF. kata kelompok urusan. .

Dalam keputusan setebal 18 halaman, Hakim Amalia Gumapos-Ricablanca dari Pengadilan Pengadilan Metropolitan Manila Cabang 15 memutuskan pensiunan penyelidik bea cukai Ana Marie Concepcion Maglasang bersalah atas 5 tuduhan sumpah palsu, dan menjatuhkan hukuman 4 bulan dan satu hari penjara untuk satu hukuman. . tahun dan satu hari, untuk setiap hitungan.

Maglasang juga dinyatakan bersalah melanggar Pasal 7 Undang-Undang Republik 3019 Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi, dan dijatuhi hukuman denda sebesar P5.000 karena tidak melaporkan aset tertentu di SALN miliknya.

‘Tidak diragukan lagi’

Dalam keputusannya, Ricablanca mengatakan pelapor “terbukti tanpa keraguan” bahwa Komite Maglasang telah disumpah, karena dia gagal menyatakan seluruh asetnya dalam SALN tersumpahnya dari tahun 1999 hingga 2003.

Kasus ini bermula dari surat pengaduan yang diterima DOF-RIPS pada tahun 2004 terhadap Maglasang dan saudara perempuannya, Matilda Millare, mantan kepala petugas operasi bea cukai.

DOF-RIPS mengatakan penyelidikan komprehensif dan pemeriksaan gaya hidup menunjukkan bahwa Maglasang dan Millare terdaftar secara terpisah sebagai pemilik kendaraan mewah dan rumah di subdivisi eksklusif yang tidak diungkapkan dalam SALN masing-masing.

Pada tahun 2005, DOF-RIPS mengajukan dua pengaduan terpisah terhadap saudara perempuan tersebut. Maglasang mengundurkan diri saat kasusnya tertunda.

Pada tahun 2006, Kantor Ombudsman menyatakan mereka bersalah atas ketidakjujuran dan pelanggaran serius. Mereka juga diberhentikan dari dinas, dilarang bekerja lagi di pemerintahan secara permanen, dan kehilangan tunjangan.

DOF telah mempekerjakan mantan jaksa dengan pengalaman investigasi dan penuntutan yang luas untuk memperkuat kemampuan mereka dalam mengembangkan kasus.

Mereka juga meminta bantuan Kantor Ombudsman, Komisi Pelayanan Sipil (CSC), Otoritas Pendaftaran Tanah (LRA), Kantor Transportasi Darat (LTO) dan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) untuk informasi dan dokumen guna mempercepat penyelidikan dan penyelesaian urusannya.

DOF menghimbau masyarakat untuk membantu kampanyenya dengan melaporkan praktik korupsi dan gaya hidup boros para pejabat Dewan Komisaris, Biro Pendapatan Dalam Negeri, serta pegawai dan pejabat DOF ke www.perangbayan.com. – Rappler.com

link alternatif sbobet