• February 23, 2024
Ravena, Tolentino siap terbang bersama Ateneo yang bertabur bintang

Ravena, Tolentino siap terbang bersama Ateneo yang bertabur bintang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Akankah tim basket Ateneo Blue Eagles kembali terbang tinggi? Rekrutan baru Thirdy Ravena dan Arvin Tolentino akan melakukan bagian mereka untuk memastikan mereka melakukannya

MANILA, Filipina – Akankah Blue Eagles yang pernah jatuh bisa terbang kembali?

Segera setelah mengucapkan selamat tinggal pada karir bola basket sekolah menengah mereka, bintang mahasiswa baru Universitas Ateneo de Manila Arvin Tolentino dan Thirdy Ravena sudah bersiap untuk musim UAAP berikutnya di mana mereka akan bekerja sama dengan penggiring bola Katipunan lainnya, dengan harapan untuk berubah. diri mereka menjadi pesaing.

Blue Eagles, yang dibebani cedera sepanjang musim, melewatkan Final Four untuk pertama kalinya dalam 15 tahun setelah finis sebagai unggulan kelima pada tahun tersebut setelah memenangkan gelar UAAP kelima berturut-turut. Mereka juga menarik diri dari turnamen pramusim beberapa minggu sebelum UAAP dimulai. Namun dengan kedatangan dua rekrutan blue-chip, mereka akan memasuki musim baru dengan beberapa peningkatan baru.

Thirdy Ravena akan bergandengan tangan dengan kakak laki-laki Kiefer Ravena, Rookie of the Year Musim 74 dan sudah menjadi juara dua kali dalam perang kampus. Dengan Kiefer yang menguasai liga, Thirdy ingin melakukan hal yang sama.

“Saya mencoba membuatnya seserius mungkin; Saya ingin membuat permainan ini berarti dan menjadi lebih baik. Saya memanfaatkan peluang yang saya dapatkan sebaik-baiknya,” kata Ravena muda, yang meninggalkan bola basket junior UAAP dengan trofi Pemain Paling Berharga.

Thirdy Ravena, seorang pemain bertahan yang produktif, sebaiknya memuji saudaranya, yang merupakan pencetak gol yang sah. Kecepatan dan kecepatan sang pemain adalah beberapa hal yang menurutnya dapat ia wujudkan.

“Peran saya adalah memberikan energi untuk tim dan pertahanan. Itulah yang Pelatih Bo (Perasol) lihat dalam diri saya.”

Penerbangan baru yang menarik

San Beda Red Cub Arvin Tolentino, sementara itu, tidak asing dengan kesuksesan. Dia memiliki lima kejuaraan dengan salah satu tim sekolah menengah paling sukses, mendominasi Turnamen NCAA setiap tahun.

Dengan tim Calabarzon yang didukung San Beda, Tolentino memenangkan mahkota Palarong Pambansa berturut-turut dengan pemain seperti Ranbill Tongco, Andrei Caracut, Adven Diputado dan Jayvee Mocon bergabung dalam pertarungan. Tim yang sama mewakili negara ini pada ASEAN School Games 2011 di mana mereka mengalahkan negara tetangga kita untuk memperebutkan mahkota.

Tahun lalu, Tolentino mengenakan Merah, Putih dan Biru di Kejuaraan Dunia 3×3 FIBA ​​​​di Jakarta, Indonesia bersama Ravena, Prince Rivero dari La Salle Greenhills dan Kobe Paras.

“Ini merupakan perjalanan roller coaster bersama Red Cubs. Saya telah berada di sana selama lima tahun. Saya bangga menjadi seorang Bedan.”

Kohesi tidak menjadi masalah

Ditanya mengenai penyesuaian, Ravena dan Tolentino yakin tidak akan ada banyak masalah karena mereka sudah berkali-kali bersama untuk Tim Filipina.

“Kami sudah mengetahui permainan masing-masing. Misalnya saya hanya berkedip dan kita sudah tahu apa yang harus dilakukan,” kata Ravena yang merupakan anggota timnas U-16 pada 2011 bersama Tolentino.

“Mudah-mudahan kita bisa menerjemahkannya menjadi 5 lawan 5.”

Tolentino, MVP final junior NCAA, sementara itu, mengatakan memiliki Ravena sebagai rekan satu tim dan bukan saingan dalam perang perguruan tinggi pasti akan menjadi nilai tambah.

“Ketiga selalu luar biasa; dia jago mengumpan, menembak, bertahan,” kata Angono, warga asli Rizal.

Dalam waktu singkat, keduanya akan bergabung dengan Blue Eagles untuk berbagai perkemahan musim panas, dengan satu-satunya visi untuk mengubah kekalahan Musim 76 mereka menjadi kemenangan Musim 77. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong