• February 23, 2024
Manzo dari UV lulus dari bangku cadangan menjadi pencetak gol yang tak terhentikan

Manzo dari UV lulus dari bangku cadangan menjadi pencetak gol yang tak terhentikan

Jun Kent Manzo menolak kesempatan bermain di San Beda untuk kuliah di Universitas Visayas, di mana ia menjadi bintang terobosan di CESAFI

CEBU CITY, Filipina – Tidak ada yang mengikuti 15st Turnamen bola basket putra CESAFI yang tidak menampilkan aksi heroik lapangan keras dari Jun Kent Manzo III yang berusia 18 tahun, point guard Universitas Visayas (UV) Green Lancers.

Tidak ada yang meningkatkan permainan mereka sebanyak Manzo, yang juga memenangkan penghargaan MVP di pertandingan All-Star tahun ini.

Guard setinggi 5 kaki 9 inci Manzo, yang mengatakan bahwa dia tetap bekerja hingga berjam-jam untuk melatih tembakannya, melihat peningkatan yang nyata dalam skornya seiring berjalannya musim, dari 8,3 poin per game selama penutupan menjadi 13,5 di semi-final, semuanya menuju 22,7 di 3 final pertama saja.

Manzo menjadi lebih berperan bagi UV, terutama saat musim dimulai dengan seri final best-of-5 yang mempertemukan Green Lancers melawan University of San Carlos (USC) Warriors.

Selasa lalu, Manzo berperan penting dalam membongkar pertahanan Warriors untuk menyebarkan 20 poin dan memimpin Green Lancers meraih kemenangan yang sangat dibutuhkan di Game 2 untuk menyamakan kedudukan menjadi 1-semua meskipun dagunya berlumuran darah karena masalahnya.

Dia juga memuncaki Game 1 dengan 23 poin dalam upayanya yang kalah, dan menjadi mercusuar harapan dalam kekalahan Game 3 pada hari Kamis dengan 25 poin.

Dari pemain bangku cadangan hingga All-Star

Meskipun tidak sering masuk dalam starting lineup musim ini, Manzo menikmati lebih banyak waktu bermain dibandingkan musim kuliah pertamanya tahun lalu.

“Saya selalu melakukan itu basta pasudlon ko ni pelatih. Mo duwa jud ko bisan magki naunsa (Saya selalu melakukannya setiap kali pelatih memasukkan saya. Saya selalu bermain, apa pun yang terjadi),” kata Manzo, yang saat ini duduk di tahun kedua Bachelor of Science di Hotel Restaurant dan Manajemen adalah. studi.

Manzo mengatakan dia mencoba memberikan lebih dari apa yang diminta darinya setiap kali berada di lapangan, sebuah bukti seberapa dekat dia berkembang dengan timnya.

Bisa dibilang, UV Green Lancers telah menjadi keluarga kedua baginya. Manzo mengatakan orang tuanya berpisah ketika dia masih muda dan sekarang masing-masing memiliki keluarga sendiri-sendiri.

Penduduk asli Nasipit, Agusan del Norte di Mindanao ini adalah anak tunggal sebelum orang tuanya berpisah namun kini memiliki banyak saudara laki-laki di istana.

“Saya hanya fokus, melatih disiplin diri, dan bermain sekeras yang saya bisa.”

Manzo dipengaruhi dalam olahraga ini oleh ayahnya, yang merupakan pemain bola perguruan tinggi di Mindanao.

Dia mulai bermain pada usia 7 tahun dan menjadi bagian dari tim bola basket sekunder Wilayah 13 atau wilayah Caraga, di mana dia diperkenalkan dengan asisten pelatih UV Green Lancers, Bong Pineda.

Pada usia 15 tahun, dia memutuskan untuk meninggalkan kampung halamannya untuk mengejar kecintaannya pada bola basket di kota baru, di mana dia memiliki keluarga kecil dan tinggal bersama rekan satu timnya di lingkungan sekolah. Pada satu titik, dia bermain untuk tim passerelle sekolah dan universitas menengah pada waktu yang sama.

“Mereka (orang tua) setuju, karena saya sangat menyukai basket dan itu untuk masa depan saya.”

Pada usia 16 tahun, Manzo sudah menunjukkan kecemerlangannya di lapangan ketika ia masuk dalam mitos 5 setelah tim UV Passerelle finis sebagai runner-up pertama tim Laguna di PBA Youngstars pada tahun 2013. Sebagai UV Baby Lancer, dia masuk dalam skuad All-Star.

Dia menarik perhatian San Beda College di NCAA, yang menawarinya tempat bermain setelah sekolah menengah. Dia memutuskan untuk tetap di UV.

“Saya tidak menyesal tinggal di UV.”

Sama seperti pemain perguruan tinggi lainnya, Manzo ingin mengakhiri karirnya dengan memberi UV lebih banyak gelar dan mungkin bermain di PBA D-League dan PBA.

“Kerja keras dan doa agar tujuanmu bisa tercapai,” kata Manzo saat dimintai nasehat kepada calon pemain basket muda.

“Anda harus bisa menyeimbangkan waktu Anda dengan baik,” tambah Manzo, mengacu pada cara dia mengatur studinya, menjadi anggota tim universitas dan meluangkan waktu untuk latihan ekstra.

Siapa yang dia hormati

Manzo menyebut Kyrie Irving sebagai pemain yang ia pantau di bola basket internasional karena penanganan bolanya yang luar biasa dan Jayson Castro di antara pemain lokal karena pergerakannya yang cepat.

Dengan penampilannya sejauh musim ini dan terutama di seri Final yang sedang berlangsung, tidak mengherankan jika Manzois masuk dalam nominasi penghargaan MVP. Namun bagi tim UV yang menonjol, gelar adalah tujuan utamanya. – Rappler.com

Hongkong Pool