• February 28, 2024
Mar Roxas tidak seharusnya menjadi presiden

Mar Roxas tidak seharusnya menjadi presiden

(PEMBARUAN ke-2) ‘Saya mungkin menolak berkampanye untuknya,’ kata walikota Davao City, mengacu pada Roxas yang kubunya dia tuduh menggunakan propaganda hitam

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Walikota Davao Rodrigo Duterte pada hari Jumat mengecam kubu pengusung panji partai yang berkuasa, Manuel “Mar” Roxas II.

Ditanya siapa yang akan dia dukung di antara calon presiden, kata Duterte dalam wawancara di stasiun radio dzMM bahwa dia akan tetap “netral”, kemudian melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia sangat kecewa dengan kandidat tertentu, yang kubunya diduga melancarkan perang propaganda hitam terhadapnya.

Aku hanya menunggu waktuSSaya akan memberitahu seluruh Filipina mengapa orang ini tidak bisa menjadi presiden (Saya tinggal menunggu waktu yang tepat, saya akan sampaikan kepada seluruh bangsa kenapa orang ini tidak bisa jadi presiden),” ujarnya.

Ketika ditanya untuk mengidentifikasi kandidatnya, Duterte berkata: “Kamp Roxas, satu-satunya PR mereka. Aku bilang aku melakukannya kanker tenggorokan. Suami saya, yang menderita kanker, mengidapnya jalan pintas,” kata Duterte, mengacu pada mantan istrinya Elizabeth yang baru-baru ini pergi ke luar negeri untuk jalan pintas.

(Itu dari kamp Roxas, salah satu penghubung mereka. Katanya saya menderita kanker tenggorokan. Istri saya menderita kanker, dia menjalani operasi bypass.)

September lalu, beredar rumor bahwa Duterte mengidap kanker tenggorokan. Tidak lama kemudian, untuk pertama kalinya dia mengumumkan bahwa dia tidak mencalonkan diri sebagai presiden.

Duterte menyalahkan calon presiden dari Partai Liberal, Roxas, karena gagal mengendalikan orang-orang di bawah kepemimpinannya, salah satu di antara mereka diduga menyebarkan informasi yang salah yang “menyakitkan”.

Ia mengaku mengidap penyakit Buerger, yaitu penyempitan pembuluh darah akibat nikotin. Duterte juga mengatakan bahwa ia menderita erosi esofagus akibat meminum alkohol, yang menurut dokternya dapat menyebabkan kanker jika ia tidak mengurangi konsumsinya.

‘Propaganda Hitam’

Duterte mengatakan dia tidak tahu apakah sinyal untuk menyebarkan rumor tersebut datang dari Roxas sendiri, tapi dia mengatakan kemungkinan besar sudah mendapat “izin” dari atasannya.

Ia mengaku merasa sakit hati karena menganggap Roxas sebagai teman, mengutip pengalaman mereka bersama sebagai anggota parlemen saat Kongres ke-11. Roxas juga secara konsisten menyebut Duterte sebagai teman lamanya.

Ketika ditanya apakah ia akan berkampanye melawan Roxas, Duterte berkata, “Belum tentu, saya mungkin akan menolak berkampanye untuknya,” seraya menambahkan bahwa ia dan Roxas “berteman.”

Belakangan, ketika ditanya apakah dia akan mendesak masyarakat untuk tidak memilih Roxas, Duterte berkata, “Saya tidak mengatakan itu. Ini hanya aku. Itu tergantung pada masyarakatnya (Saya tidak mengatakan itu. Itu hanya saya. Rakyat yang akan memutuskan).”

Duterte diinterogasi beberapa saat setelah batas waktu penyerahan sertifikat pencalonan. Banyak yang menunggu dia muncul di kantor Komisi Pemilihan Umum (Comelec) di Intramuros, namun dia menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia tidak mencalonkan diri sebagai presiden.

Dia telah membuat dirinya langka dalam beberapa hari terakhir, mengeluarkan pernyataan terbarunya hanya beberapa menit sebelum batas waktu pukul 17.00.

‘Kesalahpahaman yang Disayangkan’

Menanggapi tuduhan tersebut, juru bicara dan perwakilan Tim Daang Matuwid Barry Gutierrez mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kesalahpahaman antara mantan Sekretaris Mar Roxas dan teman lamanya Walikota Davao Digong Duterte sangat disayangkan.”

Bukan sifat Sec Mar yang menyebarkan cerita seperti itu, apalagi tentang seseorang yang sudah lama menjadi temannya. Kalau kita ingat, ayah dan kakaknya meninggal karena kanker, jadi isu ini sensitif baginya,” dia menambahkan.

(Di luar kebiasaan Sec Mar menyebarkan cerita seperti ini, apalagi tentang seseorang yang sudah lama menjadi temannya. Kalau kita ingat, ayah dan kakaknya adalah korban kanker, makanya isu ini sensitif baginya. )

Selama masa jabatannya sebagai Wali Kota Davao, ia tidak pernah sekalipun menggunakan “propaganda hitam” terhadap lawan politiknya, tegas Duterte.

Duterte juga punya teori tentang mengapa ada desakan agar dia mencalonkan diri: Masyarakat tidak senang dengan pilihan yang diambil. Dia mengatakan Senator baru Grace Poe berada di bawah ancaman diskualifikasi sementara Wakil Presiden Jejomar Binay, yang menghadapi tuduhan korupsi, bisa masuk penjara.

Kay Grace, itu membuang-buang suaramu, bisa jadi-membatalkan. Binay ini mungkin masuk penjara… Ini Mar Roxas, kalau-kalau dia pikir dia bisa mendisiplinkan rakyatnya. itu bisa sangat mahal itu miliknya,” dia berkata.

(Dengan Grace, suara Anda mungkin terbuang sia-sia karena dia mungkin didiskualifikasi. Binay mungkin masuk penjara. Sedangkan Roxas, dia mungkin memutuskan untuk mendisiplinkan rakyatnya. Ini mungkin akan sangat merugikannya.) – Rappler.com

Data HK