• February 23, 2024
Marylyn Avila, pelari yang terjatuh dan berdiri lebih tinggi lagi

Marylyn Avila, pelari yang terjatuh dan berdiri lebih tinggi lagi

MANILA, Filipina – Jatuh memang merupakan kesempatan untuk berdiri lebih tegak.

Marylyn Avila baru membuktikannya setelah memenangi nomor lari gawang 400 meter di Palarong Pambansa 2013 dengan cara yang menunjukkan bagaimana pahlawan diciptakan.

Bagi yang melihat gadis ini di Kota Dumaguete, siapa yang bisa melupakannya?

Avila lulus SMA pada penampilan terakhir Palarong Pambansa. Dia berlatih tanpa henti untuk lari gawang 100m, 400m, dan 800m dan siap memberikan segalanya dalam balapan Palaro terakhirnya. Namun keadaan berubah secara tak terduga.

Hanya beberapa meter dari garis finis, bintang lintasan lari asli Kota Taguig itu tersandung tidak hanya sekali, tetapi dua kali, sehingga tim medis Olimpiade menariknya keluar dari perlombaan.

Terluka secara fisik dan emosional, Avila menangis sepenuh hati namun berjanji pada dirinya sendiri untuk kembali kuat. Benar saja, ia menunjukkan kepada semua orang bahwa menyerah bukanlah pilihan baginya, karena dua hari kemudian ia memenangkan medali emas di nomor lari gawang 400 meter dan perunggu di nomor lari 800 meter.

Hampir setahun telah berlalu sejak saat itu, namun kenangan akan kejatuhan dan kebangkitan itu masih segar dalam ingatannya. Avila yang berusia 17 tahun terus mengejar mimpinya saat ia kini berkompetisi di panggung perguruan tinggi terbesar di negaranya, UAAP, membawa kehormatan ke rumah barunya, Universitas Timur Jauh.

Berlari bersama pelari yang lebih berpengalaman dan berpengalaman, ia membawa prestasinya tidak hanya di tingkat perguruan tinggi tetapi juga di kancah internasional, membawa kebanggaan bagi negara.

Mimpi yang menjadi kenyataan

Meskipun menerima tawaran dari sejumlah sekolah UAAP setelah kampanye Palaro, Avila memutuskan untuk menyumbangkan warna hijau dan emas Morayta.

“Ini benar-benar impian saya untuk belajar di FEU, saya masih SMA,” kata mahasiswa tahun pertama Manajemen Olahraga dan Rekreasi itu kepada Rappler. (Sebenarnya impian saya untuk belajar di FEU sejak saya masih SMA.)

Saat ditanya kenapa ia memutuskan menolak tawaran lainnya, Avila menjawab sambil tersenyum. Untunglah tim juara FEU. (Saya memilih FEU karena mereka juara.)

Far East University adalah juara abadi di UAAP, yang selalu menang dari tahun ke tahun di bidang atletik putra dan putri.

Marylyn Avila tertolong keluar lintasan setelah terjatuh melewati rintangan di Palarong Pambansa 2013.  Namun, kemenangannya segera setelah itu akan menjadi citra abadinya di Olimpiade.  Foto oleh Roy Secretario/Rappler.com

Dan kedatangan pendatang baru seperti Avila semakin memperkuat tim yang sudah solid karena ia sudah meraih perunggu di nomor lari gawang 100 meter, peristiwa yang sama saat ia terjatuh di Palarong Pambansa.

Sehebat apapun dirinya, Avila mengaku sangat gugup jika bertanding dengan atlet yang lebih berpengalaman.

“Saya sangat gugup karena itu anak laki-laki mereka dan kemudian anak saya. Lagipula tentu saja mereka veteran,” ujarnya. (Saya gugup karena mereka jauh lebih besar dari saya. Dan tentu saja mereka sudah menjadi pelari veteran.)

Untuk bendera dan negara

Ide untuk mewakili negaranya di ajang internasional tidak terlintas dalam benak Avila ketika ia tersandung rintangan dan kalah dalam perlombaan. Meskipun kejatuhannya tidak dapat dibayangkan, namun peluang-peluang yang telah datang menghampirinya sejak saat itu.

Bahkan, mahasiswa baru FEU ini tidak hanya mewakili negaranya, namun ia berhasil meraih medali emas untuk negara asalnya pada nomor Junior Women’s 400m Hurdles di Thailand Open Track and Field Championships 2013 di Bangkok, September lalu.

Pelari cepat ini mencatatkan waktu 1:04.44s, membuat semua rivalnya memakan debunya.

“Saya sangat senang dikirim ke negara lain. Tekanannya lebih berat karena saya sudah membawa nama negara,” kata Avila tentang perasaannya atas keistimewaan yang diberikan kepadanya. (Saya sangat senang dikirim ke luar negeri untuk berkompetisi. Tekanan semakin besar karena saya sudah membawa nama negara.)

Bahkan UAAP mengakui prestasinya dengan diakui sebagai salah satu penerima penghargaan internasional FEU pada penutupan dan upacara penghargaan Musim 76 pada 19 Maret di Century Park Hotel di Manila.

Ketika Rappler bertanya bagaimana perasaan atlet muda tersebut mengenai pengakuan yang diterimanya, dia hanya bisa mengatakan bahwa itu luar biasa.

Impian besar dimulai dari rumah

Dalam mewujudkan mimpinya sedikit demi sedikit, Avila, anak bungsu dari tiga bersaudara, selalu memastikan dirinya tetap membumi dan melihat kembali ke awal mulanya – di rumah.

“Mereka semua sangat bangga pada saya. Mereka membuat saya bangga pada semua orang,” kata Avila tentang keluarganya. (Mereka semua bangga pada saya dan membual tentang pencapaian saya.)

Dengan segala prestasi yang dimiliki Avila kini, tak dapat dipungkiri hidupnya akan berubah dan menurutnya banyak berubah. Lebih baik seperti itu.

“Sebelumnya, hidup saya sederhana. Sekarang saya telah berkunjung ke Luzon, Visayas, Mindanao, dan bahkan negara lain,” kata Avila kepada Rappler.
(Dulu saya hidup sederhana. Tapi sekarang saya bepergian ke seluruh Filipina dan bahkan ke luar negeri.)

Dengan kesaksiannya sendiri, Avila yakin bahwa segala keberkahan yang dialaminya juga bisa menimpa atlet lainnya, terutama para pemain akar rumput seperti dirinya.

“Yang bisa saya katakan adalah kekalahan juga diperlukan agar kami bisa lebih kuat di pertandingan berikutnya. Jangan berhenti karena kita tidak tahu hal baik apa yang bisa terjadi,” ujarnya. (Kegagalan juga diperlukan agar kita bisa menjadi lebih kuat. Hanya saja, jangan berhenti karena kita tidak tahu hal-hal besar apa yang bisa terjadi.)

Dari Palarong Pambansa, UAAP, hingga kompetisi internasional. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya bagi pelari muda ini? Olimpiade, mungkin? – Rappler.com

Live Result HK