• March 5, 2024
Taconing mengambil langkah selanjutnya menuju perebutan gelar di Elorde Awards

Taconing mengambil langkah selanjutnya menuju perebutan gelar di Elorde Awards

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penantang asal Filipina Jonathan Taconing telah melupakan kenangan akan peluang gelar pertamanya yang naas dan mengambil langkah berikutnya menuju kesempatan kedua pada Selasa malam.

PARANAQUE, Filipina- Kalah dalam pertarungan bisa menimbulkan berbagai dampak bagi seorang petarung. Kekalahan bagi banyak petarung bisa menjadi sebuah pil yang sulit untuk ditelan. Kebanyakan petarung tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk meraih gelar, dan bagi yang kalah, tidak ada jaminan mereka akan mendapatkan kesempatan kedua.

Bagi Jonathan Taconing (17-2-1, 14 KO), kehilangan kesempatan merebut gelar juara dunia adalah masa lalu. Dia mengatakan dia tidak menanggung beban apapun atas kekalahan kontroversialnya dari Kompayak Porpramook dalam pertandingan kejuaraan dunia kelas terbang junior WBC.

Pertarungan dua belas ronde di Thailand terhenti dini pada ronde kelima karena luka Porpramook akibat benturan kepala. Berdasarkan peraturan, pertarungan ditentukan berdasarkan skor dan atlet Thailand tersebut muncul sebagai pemenang, meskipun Taconing tampak mendominasi aksi dalam pertarungan singkat tersebut.

Dua tahun setelah itu, Taconing akan menghadapi sesama petinju Filipina dan mantan penantang gelar kelas jerami Vergilio Silvano (18-3-1, 10 KO) untuk gelar kelas terbang ringan OPBF pada 25 Maret di Malam Penghargaan Elorde di Hotel Sofitel di Kota Pasay, Filipina.

Atlet berusia 27 tahun asal Zamboanga del Norte ini kini mencatatkan lima kemenangan beruntun sejak malam itu pada tahun 2012.

Taconing, yang telah menyatakan keinginannya untuk menambah berat badan di masa lalu, telah diberitahu tentang perebutan gelar ini pada tanggal 25 Februari dan sejak itu telah melakukan total 89 ronde perdebatan. Meski waktu persiapannya terasa singkat, ia tetap bugar sepanjang tahun dan mengeluarkan keringat setiap hari di Elorde Boxing Gym di Sucat, Paranaque. “(Taconing) bekerja keras dan sangat fokus ketika ada pertarungan,” kata pelatihnya Eddie Ballaran, yang tidak menunjukkan tanda-tanda kekhawatiran tentang pertarungan tersebut dalam waktu satu bulan.

“Kami menggunakan program/rezim latihan yang sama untuk laga ini,” kata Taconing yang kidal. Saya senang atas kesempatan untuk memperjuangkan gelar ini.

Kepala sekolah

Taconing mulai bertinju pada usia 14 tahun dan bertarung dalam total 30 pertarungan amatir yang sebagian besar diadakan di festival barangay. “Saya akan dibayar 500php ($12) untuk 3 putaran kerja sebagai amatir di pesta-pesta,” kenang Taconing. Baru setelah dia melihat Manny Pacquiao mengalahkan Fahsan 3K Battery pada tahun 2004, Taconing merasakan inspirasi untuk menjadi profesional. Pada usia 19 tahun, Taconing pergi ke Manila dan sejak itu bekerja sama dengan promotor/manajer Johnny Elorde, putra legenda tinju Gabriel “Flash” Elorde.

Menjadi petinju profesional pemula di Filipina dapat menjadi tantangan finansial, dan oleh karena itu, Taconing juga mendapat pekerjaan paruh waktu sebagai penjaga gerbang selama akhir pekan, yang memberinya penghasilan 200php ($5) sehari.

Tujuh tahun dan 20 pertarungan kemudian, Taconing akan menemukan dirinya kembali berada di dalam lingkaran pertarungan untuk memperebutkan gelar lainnya. “Lawan saya bagus,” kata Taconing. Saya tidak berpikir salah satu dari kami akan mundur karena kami sama-sama lapar untuk menang.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Taconing menginginkan kesempatan lain untuk merebut gelar kelas terbang junior dunia WBC, yang saat ini dipegang oleh petinju Meksiko Adrian Hernandez. Taconing tetap menjadi penantang posisi ketiga untuk gelar tersebut.

“Saya sudah menunggu lama untuk perebutan gelar juara dunia lainnya, saya selalu memberi tahu manajer saya tentang hal itu. Ini yang aku inginkan”.

Ketika ditanya seberapa besar peluangnya jika terjadi pertarungan dengan Hernandez, jawabannya sama blak-blakannya dengan gaya bertarungnya. “Aku akan menjatuhkannya.” – Rappler.com

judi bola