• July 20, 2024
Masa depan yang lain mungkin saja terjadi

Masa depan yang lain mungkin saja terjadi

Dekan Tony La Viña adalah advokat dan pakar lingkungan hidup internasional. Dia adalah negosiator veteran untuk Filipina di banyak konferensi lingkungan hidup. Hal ini merupakan bagian dari rangkaian refleksi yang akan beliau sampaikan mengenai hasil konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutandiadakan minggu lalu di Rio de Janeiro, Brazil dan apa artinya bagi Filipina dan dunia.

Di Rio de Janiero, Brasil, pada tanggal 22 Juni, hari terakhir Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan, perwakilan dari 188 pemerintah (hampir semua negara) menyetujui dokumen hasil konferensi bertajuk “Masa depan yang kita inginkan”.

Konferensi resmi tersebut, yang juga dikenal sebagai konferensi Rio +20 karena diselenggarakan pada peringatan 20 tahun KTT Bumi tahun 1992 yang juga diadakan di kota yang sama, dihadiri oleh para kepala negara dan pejabat tingkat tinggi lainnya dan didahului dengan pertemuan berbulan-bulan. negosiasi mengenai dokumen hasil.

Pertanyaannya sekarang adalah apakah “Masa Depan yang Kita Inginkan” memenuhi harapan kita? Apakah hal ini mendorong pembangunan berkelanjutan secara global dan di negara-negara yang paling membutuhkannya, negara-negara termiskin dan kurang berkembang? Apakah hal ini akan menghasilkan perlindungan lingkungan yang lebih efektif dan sistem ekonomi yang lebih berkelanjutan? Apakah hal ini meningkatkan tata kelola lingkungan hidup global, regional dan nasional? Dan yang terpenting, masa depan yang diuraikan dalam dokumen hasil ini adalah apa yang kita – sebagai komunitas global yang terdiri dari negara, masyarakat, komunitas dan warga negara – benar-benar menginginkannya.

Sekilas, “Masa Depan yang Kita Inginkan” tampak berada pada jalur yang benar dengan menegaskan kembali prinsip-prinsip dan kesepakatan KTT Bumi. Ini termasuk:

  • Memperbarui komitmen terhadap pembangunan berkelanjutan, dan memastikan kemajuan masa depan yang berkelanjutan secara ekonomi, sosial dan lingkungan bagi planet kita dan generasi sekarang dan mendatang.
  • Pengakuan bahwa pemberantasan kemiskinan merupakan tantangan global terbesar yang dihadapi dunia saat ini dan merupakan persyaratan yang sangat diperlukan untuk pembangunan berkelanjutan.
  • Pengakuan akan perlunya mengarusutamakan pembangunan berkelanjutan di semua tingkatan dengan mengintegrasikan aspek ekonomi, sosial dan lingkungan hidup serta mengakui keterkaitannya, guna mencapai pembangunan berkelanjutan di seluruh dimensinya.
  • Menempatkan masyarakat sebagai pusat pembangunan berkelanjutan dan berkomitmen untuk memperjuangkan dunia yang adil, setara, dan inklusif
  • Menegaskan kembali pentingnya kebebasan, perdamaian dan keamanan, penghormatan terhadap seluruh hak asasi manusia, termasuk hak atas pembangunan dan hak atas standar hidup yang layak, termasuk hak atas pangan, supremasi hukum, kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan serta hak-hak asasi manusia secara keseluruhan. komitmen terhadap masyarakat yang adil dan demokratis untuk pembangunan.
  • Memahami peran demokrasi, tata pemerintahan yang baik dan supremasi hukum, di tingkat nasional dan internasional, sebagai lingkungan yang mendukung dan penting bagi pembangunan berkelanjutan, termasuk kebutuhan akan lembaga-lembaga di semua tingkat yang efisien, transparan, akuntabel dan demokratis.
  • Untuk menggarisbawahi bahwa pembangunan berkelanjutan memerlukan tindakan nyata dan mendesak dan hanya dapat dicapai melalui aliansi luas antara masyarakat, pemerintah, masyarakat sipil dan sektor swasta, yang semuanya bekerja sama untuk menjamin masa depan yang kita inginkan bagi generasi sekarang dan masa depan.
  • Penegasan kembali seluruh prinsip Deklarasi Rio mengenai lingkungan hidup dan pembangunan, termasuk antara lain prinsip tanggung jawab bersama namun berbeda, sebagaimana tertuang dalam prinsip 7 Deklarasi Rio.
  • Perhatikan pentingnya ketiga Konvensi Rio untuk mendorong pembangunan berkelanjutan dan mendesak agar semua pihak sepenuhnya melaksanakan kewajiban mereka berdasarkan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC), Konvensi Keanekaragaman Hayati (CBD) dan Konvensi PBB untuk Memerangi Desertifikasi (UNCCD).

Kami menyambut baik untuk menegaskan kembali prinsip-prinsip dan perjanjian-perjanjian ini. Namun, tantangannya, seperti yang diketahui oleh kami yang telah bekerja di bidang ini selama 20 tahun terakhir, adalah implementasinya. sukses di lapangan.

Kita mempunyai ekosistem global yang, menurut artikel terbaru di jurnal ilmiah Nature, sedang mendekati transisi kritis dalam skala planet akibat pengaruh manusia.

Artikel “Mendekati perubahan keadaan di biosfer bumi” yang ditulis oleh ahli biologi UC Berkely Anthony Barnosky dan ilmuwan lainnya menyimpulkan bahwa “Manusia telah mengubah biosfer secara substansial, sedemikian rupa sehingga beberapa orang berpendapat bahwa saat ini kita hidup sebagai sebuah kondisi geologis yang baru. periode, “Antroposen”.

Perbandingan antara besarnya perubahan yang terjadi saat ini dengan perubahan yang terjadi pada skala global di masa lalu, dan besarnya kekuatan global yang terus kita lakukan, menunjukkan bahwa pergeseran negara pada skala global lainnya sangat mungkin terjadi dalam beberapa dekade hingga abad mendatang, jika hal ini belum terjadi. bukan. dimulai.” Mereka juga menyimpulkan bahwa penting untuk mengatasi akar penyebab bagaimana manusia memaksakan perubahan biologis.

Sayangnya, “Masa Depan yang Kita Inginkan” masih jauh dari apa yang diperlukan untuk menghindari perubahan radikal dan membalikkan kemerosotan ekologi.

Meskipun terdapat beberapa kemajuan, seperti pengakuan terhadap hak atas pangan dan kesepakatan untuk melembagakan penilaian teknologi (seperti yang dicatat oleh organisasi internasional progresif ETC) dan meskipun terdapat beberapa kemajuan dalam akses arus utama terhadap informasi, masyarakat partisipasi dan keadilan lingkungan (usaha ini dipimpin oleh The Access Initiative (TAI), yang diselenggarakan oleh World Resources Institute di seluruh dunia dan Thailand Environmental Institute di wilayah kami (Ateneo School of Government adalah bagian dari TAI), jumlah tersebut terlalu sedikit dibandingkan dengan kebutuhan.

Tidak setuju target

Tidak ada target pembangunan berkelanjutan yang disepakati di Rio. Negara-negara memilih untuk menjalankan bisnis seperti biasa, dengan menggunakan common denominator terendah dan bukan pada kesepakatan semaksimal mungkin.

Antara lain, pemerintah telah gagal mengadopsi tujuan pembangunan berkelanjutan yang konkrit – jelas, terukur dan dapat diverifikasi – yang didukung oleh delegasi Filipina melalui delegasi lainnya.

Oleh karena itu, sebagaimana dijelaskan oleh Associated Press, konferensi Rio +20 merupakan “pertemuan puncak lingkungan hidup yang disayangkan” dan semua orang sama-sama tidak puas dengan hasilnya.

Bagi saya hasil Rio +20 bukanlah sebuah kejutan. Kenyataannya adalah terdapat perbedaan pendapat yang nyata mengenai bagaimana mencapai pembangunan berkelanjutan. Inilah sebabnya mengapa kita hanya mencapai sedikit kemajuan dalam perubahan iklim dan isu-isu lingkungan hidup global lainnya. Faktanya, beberapa orang berpendapat bahwa kecuali kita menemukan konsensus global lagi, seperti yang kita lakukan pada tahun 1992, maka tidak ada gunanya mencoba membuat cetak biru untuk masa depan.

‘Ekonomi Hijau’

Misalnya saja, perdebatan mengenai “ekonomi hijau” telah mempertemukan negara-negara maju satu sama lain dan melawan negara-negara berkembang, negara-negara berkembang melawan negara-negara miskin lainnya, sektor swasta versus para aktivis keadilan sosial, para aktivis lingkungan hidup saling berhadapan dan melawan para aktivis pembangunan dan hak asasi manusia, dan pendukung pembangunan versus paradigma pembangunan yang saling bertentangan.

Bagi saya, saya sudah jelas mengenai pendirian saya mengenai “ekonomi hijau”. Saya selalu menjadi pembela dan advokat hak asasi manusia dan lingkungan. Meskipun saya sangat mencintai hutan dan laut karena pengalaman masa kecil saya di Mindanao, perkenalan saya dengan undang-undang lingkungan hidup terjadi karena undang-undang tersebut merupakan kumpulan undang-undang yang dapat digunakan untuk membela hak-hak masyarakat adat dan komunitas lokal, yang merupakan klien pertama saya. sebagai pengacara dan kepada siapa saya berhutang budi pada posisi saya sekarang sebagai pakar lingkungan hidup.

Hak-hak mereka sangat penting dalam pekerjaan saya. Demikian pula, saya selalu memperhatikan suara para pemangku kepentingan penting seperti perempuan, pemuda, seniman, dan pemerintah daerah. Manusia dan alam saling terkait; keduanya harus selalu dilindungi, jangan pernah dikorbankan, tidak untuk tujuan apapun. Oleh karena itu, saya menolak segala bentuk komoditisasi alam dan manusia untuk tujuan ekonomi serta segala kekerasan politik bahkan untuk tujuan yang mulia seperti keadilan sosial karena perang selalu menghancurkan alam dan manusia.

Meskipun pendirian saya sudah jelas, penting juga bagi saya untuk menjangkau mereka yang memiliki pandangan berbeda mengenai cara menerapkan pembangunan berkelanjutan dan belajar dari mereka. Oleh karena itu, saya terbuka terhadap gagasan untuk menggunakan pendekatan berbasis pasar dan insentif ekonomi lainnya untuk melaksanakan pembangunan berkelanjutan, sambil selalu menekankan pada upaya perlindungan yang dirancang untuk menjaga alam tetap utuh dan dihargai secara keseluruhan.

Pemanfaatan alam secara berkelanjutan juga harus disertai dengan mekanisme yang adil untuk membagi pendapatan dan manfaat lainnya dengan masyarakat adat, komunitas lokal, dan masyarakat pada umumnya. Itu sebabnya saya bersedia bersekutu dengan perusahaan-perusahaan progresif dan khususnya wirausahawan sosial yang memperkenalkan ide-ide baru untuk mencapai keberlanjutan. perkembangan.

Adapun di Filipina, seperti diungkapkan oleh Direktur Jenderal NEDA Arsenio Balisacan dalam pidatonya di Rio, kita cukup praktis untuk mengakui bahwa “Dokumen Hasil adalah dokumen minimum yang dapat disepakati melalui konsensus di antara seluruh pemangku kepentingan di dunia.”

Dengan segala keterbatasannya, dokumen ini berfungsi sebagai kerangka tindakan individu dan upaya kolektif untuk mencapai pembangunan berkelanjutan menuju terciptanya masa depan yang lebih baik bagi generasi berikutnya.

Menteri Balisacan mencatat bahwa Filipina telah mencapai kemajuan dalam mengarusutamakan pembangunan berkelanjutan di negaranya, terutama melalui Agenda 21 Filipina dan pembentukan Dewan Pembangunan Berkelanjutan Filipina (PCSD).

Namun, beliau juga mengakui bahwa “masih banyak yang harus dilakukan, terutama untuk meningkatkan dan mempertahankan integritas ekosistem yang mendukung platform negara untuk pertumbuhan ekonomi dan pembangunan sosial.” Beliau mencatat bahwa kita rentan terhadap bahaya alam dan dampak perubahan iklim dan oleh karena itu kita sangat mementingkan “penguatan kapasitas kelembagaan untuk adaptasi perubahan iklim serta pengurangan dan pengelolaan risiko bencana guna meningkatkan ketahanan ekosistem, komunitas, dan masyarakat.”

Terakhir, menurut Balisacan, Filipina percaya bahwa pencapaian pembangunan berkelanjutan dapat dipastikan melalui partisipasi seluruh pemangku kepentingan dalam pengambilan keputusan, implementasi, dan pemantauan, sekaligus memperkuat kapasitas masyarakat dan kepala eksekutif daerah.

Rio +20 memang mengecewakan, namun ini merupakan cerminan sesungguhnya dari keadaan dunia. Dalam hal ini, kami mendapatkan hasil yang dapat diandalkan.

Namun, intinya, jika diparafrasekan oleh seorang filsuf besar, bukan sekadar menafsirkan dunia, melainkan mengubahnya. Masa depan yang lain mungkin saja terjadi, namun hal ini hanya bisa terjadi jika kita menyadari bahwa, suka atau tidak, kita berbagi planet ini – rumah bagi kita semua – negara maju dan berkembang, kaya dan miskin, masyarakat adat dan migran, perusahaan dan komunitas, Memang. seluruh warga negara di dunia, tanpa memandang usia, ras, jenis kelamin dan agama. – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Result Sydney