• June 20, 2024
Perjalanan Sang Kelapa

Perjalanan Sang Kelapa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Cintailah tanah airmu dan jagalah baik-baik, karena tanah airlah yang melahirkanmu dan mengasuhmu.” – David Poarch

The Coconuter, atau David Poarch, adalah seorang setengah Filipina, setengah Amerika yang terkenal secara online karena postingannya yang informatif dan bermakna tentang petualangan dan petualangannya di Filipina. Kisahnya berkisar pada pencarian pribadinya untuk menemukan akar dan identitasnya, meskipun itu berarti meninggalkan semua pencapaian dan peluang mengagumkan di luar negeri. Setiap entri blognya mencerminkan kecintaannya terhadap alam, sentimen sederhananya, refleksinya yang pada akhirnya mencerminkan kecintaannya terhadap warisan Filipina dan tanah airnya.

Dari mencari nafkah hingga benar-benar Hidup

Siapa pun pasti ingin mengambil posisi David dan menjalani kehidupan aman yang mewujudkan impian Amerika.

Namun pada tahun 2006, pembaca pidato perpisahan sekolah menengah atas, sarjana Ivy League, kualifikasi MENSA, siswa Triple Degree dan karyawan NASA ini memutuskan untuk meninggalkan semua tawaran dan kesepakatan demi kehidupan yang “baik” dan tiba-tiba pindah ke negara lain. Tujuannya? Orang Filipina.

Tangkapan layar dari YouTube

Dengan hanya berbekal US$200 dan beberapa kotak barang-barang pribadi, David melarikan diri dari kehidupan yang stabil namun rumit dan terpisah di AS ke Filipina, sebuah tempat yang jauh namun familiar, sebuah negara yang jauh namun budayanya masih selalu akrab dengannya. .

“Saya lahir di sana (Filipina) dan menghabiskan masa kecil saya di sana, menurut saya Filipina adalah tempat yang aman untuk saya datangi, dan itulah yang saya lakukan,” katanya.

“Budayanya selalu tertanam dalam jiwa saya; negaranya hangat, keibuan dan menawan; bahasanya terhubung secara pribadi dan sangat ekspresif; dan masyarakatnya kohesif secara sosial dan menerima keberadaan saya.”

Tangkapan layar dari YouTube

Dengan perasaan yang kuat bahwa perjalanannya ke Filipina akan mengubah hidupnya, David memutuskan untuk mendokumentasikan seluruh petualangannya melalui blognya: Kelapa. Ia mengatakan bahwa menemukan kembali Filipina memancarkan sensasi dan kegembiraan yang sama seperti menemukan kembali dirinya sendiri dalam prosesnya.

Ketika dia tiba di wilayah provinsi di negara tersebut, dia segera mulai menarik garis batas antara kehidupannya di Amerika dan di Filipina. Dan hingga akhir masa jabatannya, Filipina seolah tak pernah mengecewakannya.

Tangkapan layar dari YouTube

“Kehidupan di AS memiliki kenyamanan dan stabilitas, namun seringkali tidak memiliki hati, tujuan, makna dan semangat, yang dapat menyebabkan desensitisasi secara bertahap dan terputusnya hubungan dengan alam di sekitar kita,” jelasnya. “Slogan DOT saat ini adalah ‘lebih menyenangkan di Filipina’; Meskipun hal itu mungkin benar, itu hanyalah sebagian kecil dari apa yang saya yakini sebagai alasan mendasarnya – yaitu bahwa Filipina membuat orang merasa hidup.”

Namun pada bulan Maret 2011, ia memutuskan untuk kembali ke AS untuk mengejar gelar masternya di Universitas Alabama sambil bekerja di salah satu kontraktor pertahanan terkemuka di negara tersebut.

Salah satu postingan terbaru di blognya, yang berjudul “Statis”, berbicara tentang betapa ia sangat mendambakan gaya hidup bebas, namun ia perlu mengumpulkan tabungan yang cukup untuk memulai bisnis di Filipina atau cara mandiri lainnya untuk melakukannya. menunjang kehidupan keluarganya, aman dan nyaman selama tinggal disini.

Tangkapan layar dari YouTube

Tangkapan layar dari YouTube

David berharap untuk segera kembali ke sini. Pada akhirnya, terlepas dari segala perjuangan dan penderitaan, kesetiaan dan penghargaannya yang tak tergoyahkan terhadap negara tetap ada. Dia menyerukan kepada warga Filipina lainnya untuk melakukan hal yang sama.

TIMUR, BARAT, RUMAH ADALAH YANG TERBAIK.  Coconuter berharap bisa kembali ke Filipina bersama keluarganya suatu hari nanti.  Tangkapan layar dari YouTube

“Kehilangan sesuatu adalah cara yang disesalkan dan memilukan untuk mewujudkan penghargaan,” kata Coconuter.

“Cintailah tanah airmu dan jagalah baik-baik, karena tanah airlah yang melahirkanmu dan mengasuhmu. Dia adalah bagian dari Anda, sama seperti Anda adalah bagian dari dirinya. Kehilangan dia, dan Anda kehilangan bagian berharga dari diri Anda yang akan kosong selamanya.” – Rappler.com

Pengeluaran Sydney