• June 20, 2024
Masalah yang belum terselesaikan dalam uji coba Corona

Masalah yang belum terselesaikan dalam uji coba Corona

MANILA, Filipina – Begitu banyak pergerakan, begitu sedikit waktu.

Ketika para hakim senator beristirahat sejenak dari sidang pemakzulan Hakim Agung Renato Corona yang sedang berlangsung, ada satu pertanyaan yang diajukan: Bagaimana dengan isu-isu lain dalam persidangan yang tampaknya telah dilupakan atau masih belum terselesaikan?

Apakah itu akibat dari pemanjaan diri? Ketidakefisienan? Atau sikap apatis?

Dari kemungkinan penghinaan hingga perubahan dalam proses persidangan, berikut adalah beberapa mosi dan kekhawatiran yang menunggu keputusan pengadilan pemakzulan:

1) Konferensi pers kejutan tim pembela

Bagaimana orang bisa melupakan senapan presser Minggu malam yang dipegang oleh pertahanan tidak kurang dari Klub bersejarah Filipina?

Pengacara Ketua Mahkamah Agung – dengan cara yang dramatis dan menarik perhatian – mengumumkan bahwa mereka ingin menyampaikan sesuatu kepada media pada malam sebelum pengadilan pemakzulan dijadwalkan untuk memutuskan pengungkapan rekening dolar Corona. Mereka tiba dengan mengenakan pakaian merah menyala dengan ekspresi serius untuk… yah, untuk membuat klaim yang tidak berdasar.

Pada 12 Februari, pengacara Corona menuduh Malacanang menyuap masing-masing hakim senator P100-M untuk memberikan suara mendukung perintah penahanan sementara (TRO) yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung yang melarang pembukaan rekening dolar asing Corona.

Pernyataan tersebut tidak hanya membuat marah pihak penuntut, namun juga media, karena pihak pembela menolak menyebutkan sumbernya atau memberikan bukti atas tuduhan tersebut.

Meskipun para pengacara tersebut ditegur di pengadilan pada hari berikutnya, tampaknya permintaan maaf pengacara Judd Roy, atas nama pembela, sudah cukup.

Pembela diminta untuk menyerahkan memo tentang mengapa mereka tidak boleh dianggap hina – sebuah dokumen yang akan dibahas dan diputuskan oleh hakim-senator.

Hampir sebulan kemudian, pembela tetap tidak dihukum.

2) Permohonan keberatan kepada hakim senator

Pengacara utama Serafin Cuevas terkenal karena keberatannya. Namun pada hari ke-21, minggu ke-6 sidang pemakzulan, dia melakukannya kekhawatiran muncul yang dia peringatkan dapat menyebabkan pembatalan sidang.

Cuevas mengadu ke pengadilan tentang 2 dugaan kesalahan dalam persidangan yang menurutnya dapat mengakibatkan persidangan tidak sah.

DEWAN TERLIBAT.  Pengacara Ketua Hakim Renato Corona memperingatkan pembatalan sidang jika aturan tidak dipatuhi.

Mantan hakim berusia 83 tahun ini berpendapat bahwa menurut Aturan 17 pengadilan pemakzulan, hakim senator hanya diperbolehkan mengajukan pertanyaan kepada saksi atau pembela dan penuntut dalam waktu 2 menit.

Dia juga mempertanyakan keputusan pengadilan bahwa baik pembela maupun penuntut tidak dapat menolak pertanyaan yang diajukan oleh anggota Senat kepada saksi.

Pejabat Ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile meyakinkan pihak pembela bahwa masalah ini akan dibahas dalam kaukus. Sejak itu belum disebutkan lagi.

Masalah ini relevan mengingat spekulasi bahwa pihak pembela sedang mempersiapkan pembatalan sidang. Namun, kecil kemungkinannya untuk mengubah aturan di tengah persidangan, apalagi jaksa penuntut baru saja menghentikan kasusnya.

Perubahan dalam proses persidangan akan memberikan keuntungan bagi pembela jika hakim senator hanya dapat melakukan pemeriksaan silang terhadap para saksi selama 2 menit, sementara membiarkan jaksa untuk menolak pertanyaan mereka juga akan mengubah dinamika persidangan.

3) Pertanyaan Banal

Setidaknya 100 solon hadir di pengadilan pemakzulan pada tanggal 20 Februari sebagai bentuk dukungan terhadap Perwakilan Kota Quezon. Jorge Banal, hari dimana Banal dipanggil untuk menjelaskan bagaimana dia mendapatkan salinan dokumen bank Corona yang bocor.

Banal menyebabkan keributan seminggu sebelumnya ketika manajer cabang PS Bank Katipunan Anabelle Tiongson bersaksi bahwa Banal pergi ke cabangnya pada tanggal 31 Januari dengan dugaan catatan bank Corona dan memintanya untuk memverifikasi keasliannya.

Anggota Kongres memberikan dukungan moral kepada panel pemakzulan

Sementara pengadilan pemakzulan akhirnya memutuskan untuk mengalihkan penyelidikan atas kebocoran rekening Corona ke Komite Senat untuk Bank, Lembaga Keuangan, dan Mata Uang, Senat diperkirakan akan menanyai Banal di pengadilan terbuka tentang bagaimana dia memperoleh dokumen tersebut, tetapi dia tidak pernah dipanggil ke pengadilan. berdiri.

Investigasi terhadap kebocoran rekening bank berlanjut di Komite Senat. Jaksa juga tidak lolos, karena mereka dapat – menurut hakim senator – dikenakan sanksi karena menyerahkan dokumen bank palsu yang digunakan oleh pengadilan sebagai dasar panggilan pengadilan.

4) Mosi Corona untuk menghentikan proses

Pada tanggal 8 Februari, pengacara pembela mengajukan petisi mendesak ke Mahkamah Agung untuk menghentikan proses pemakzulan terhadap ketua hakim. Pengacara mengatakan bahwa Corona “mengalami cedera serius dan tidak dapat diperbaiki” karena dugaan pelanggaran hak konstitusionalnya.

Mahkamah Agung menunda putusan tersebut dan memberikan waktu 10 hari kepada responden untuk mengomentari permohonan Corona, setelah itu Mahkamah akan mempertimbangkan permohonan tersebut.

5) Dugaan keberpihakan hakim-senator

Selain permohonan mendesak, Corona juga mengajukan permohonan tambahan ke Mahkamah Agung yang menuding beberapa senator-hakim bias terhadap dirinya.

Dalam petisinya, Corona mengatakan hakim-senator membantu jaksa untuk mendapatkan kesaksian dan dokumen dari para saksi yang tidak bisa dilakukan sendiri oleh jaksa.

“Tindakan mereka melanggar hakikat proses hukum dan karakter hakim yang tidak memihak,” demikian bunyi petisi tersebut.

Pengacara pembela mengatakan petisi tersebut adalah hasil dari pengadilan pemakzulan yang tidak bertindak berdasarkan usulan awal mereka dan meminta agar Senator. Franklin Drilon didiskualifikasi karena dugaan keberpihakannya terhadap penuntutan.

Pengadilan pemakzulan gagal mengumumkan keputusan resmi atas mosi tersebut, meskipun Drilon mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak akan menahan diri karena dia tidak menemukan dasar atas tuduhan tersebut.

Jaksa, di sisi lain, mengatakan bahwa beberapa hakim senator – seperti Senator. Miriam Defensor-Santiago – bias terhadap pembelaan, tetapi mungkin belajar dari kesia-siaan mosi pembelaan, mengatakan bahwa mereka tidak bermaksud meminta diskualifikasi salah satu senator.

Dengan tidak adanya tindakan terhadap hakim senator yang “bias” baik di Mahkamah Agung maupun pengadilan pemakzulan, diperkirakan akan ada lebih banyak omelan dari wanita Iloilo yang bersuara lembut ini. – Rappler.com

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY