• February 26, 2024
Masyarakat Filipina menginginkan solusi, bukan pembicaraan sejarah

Masyarakat Filipina menginginkan solusi, bukan pembicaraan sejarah

MANILA, Filipina – “Kami di sini untuk melayani. Ini selalu menjadi budaya di keluarga saya.”

Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. mengatakan pencalonannya sebagai wakil presiden sejalan dengan “budaya pelayanan” keluarganya karena ia kembali menepis kekejaman yang dilakukan di bawah kediktatoran ayahnya, mantan Presiden Ferdinand Marcos.

Dalam penampilan publik pertamanya sejak mengumumkan kampanyenya pada tahun 2016, Marcos menghadiri forum pers pada Rabu, 7 Oktober, di mana ia mengatakan nama keluarganya akan membantunya memperjuangkan jabatan tertinggi kedua di Filipina. Dia mengatakan meluasnya tuduhan korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia pada masa pemerintahan ayahnya bukanlah masalah pemilu.

“Banyak kasus telah dibawa ke pengadilan di sini dan di Amerika. Namun saat Anda berbicara dengan orang lain, mereka tidak mempermasalahkannya. Masyarakat Filipina saat ini mengkhawatirkan kehidupan mereka. Mereka menginginkan jawaban: ‘Mengapa ada narkoba di jalanan kita? Mengapa angka kejahatan meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan? Mengapa sektor pendidikan sengsara? Mengapa distribusi kekayaan tidak terjadi? Mengapa pemerintah tidak melakukan apa pun?’”

Dia menambahkan: “Itulah yang dikhawatirkan orang-orang, dan itulah yang akan saya atasi.”

Marcos (58) mengumumkan pencalonan independennya melalui pernyataan pada hari Senin.

Ia adalah salah satu dari 5 calon wakil presiden sejauh ini dalam pemilu Mei 2016, sebuah pemilu yang penuh sesak dan tidak dapat diprediksi, yang ia gambarkan sebagai pemilu yang “aneh” yang pernah ia saksikan selama 26 tahun masa pemerintahannya.

Pencalonannya sebagai wakil presiden menunjukkan meningkatnya kekuatan politik keluarga Marcos setelah mendiang orang kuat itu digulingkan dalam pemberontakan damai pada tahun 1986. Keluarganya mengasingkan diri ke Hawaii namun kembali berkuasa. Mantan ibu negara Imelda Marcos adalah wakil Ilocos Norte, sedangkan putrinya Imee adalah gubernur provinsi tersebut.

Anggota parlemen tersebut mengakui bahwa ibunya sedang mengincar pekerjaan lain untuknya.

“Ibuku kecewa. Dia ingin saya menjadi presiden sejak saya berusia 3 tahun.”
Namun, Marcos mengatakan bahwa dia memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden karena pemerintahan Aquino menentang keluarganya.

“Apa pun yang kami lakukan akan ditentang sebagai kebijakan oleh pemerintahan ini. Saatnya tidak tepat untuk mencalonkan diri sebagai presiden kali ini. Menjadi presiden dan bahkan wakil presiden adalah sebuah takdir. Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mendapatkan keuntungan dalam pemilu, namun nasiblah yang akan menentukannya. Itu adalah suara kebijaksanaan yang saya dengar,” kata Marcos.

Ditanya tentang kekayaan dan kejahatan keluarganya yang diperoleh secara haram, Marcos mengatakan fokusnya adalah pelayanan publik.

“Apa yang terjadi pada tahun 1986 sudah terjadi. Hal-hal ini sudah diputuskan. Untuk menganalisanya adalah milik para ahli sejarah itu. Tapi saya bukan analis sejarah. Saya seorang pegawai negeri. Yang saya lihat hanyalah apa yang diinginkan masyarakat dari pegawai negerinya. Sederhana saja: kepemimpinan, rencana, program, kebijakan untuk meningkatkan kehidupan mereka.”

Marcos memutuskan untuk tidak lagi menjabat sebagai Senat karena berisiko mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi. “Saya tidak akan lari jika saya pikir saya tidak punya peluang untuk menang.”

Dia mengatakan keluarga dan teman-temannya akan membantu membiayai kampanyenya.

‘Pemerintah tidak punya visi’

Marcos mengatakan kepemimpinannya akan berusaha untuk mengatasi kekurangan pemerintahan Aquino sambil mengembalikan program ayahnya dan inisiatifnya sendiri sebagai mantan gubernur Ilocos Norte.

Dia mengecam politik partisan dalam pemerintahan.

“Kami menderita karena kurangnya kepemimpinan dan visi. Tidak ada yang mengatakan apa pandangannya tentang 5 tahun ke depan. Dalam 10 tahun, sektor ini harus mencapai prestasi ini. Manfaat suatu program tidak berarti apa-apa. Ini semua tentang jika orang ini adalah pihak saya, saya akan mendapatkannya. Kalau dia bukan sekutu, meski idenya bagus, tidak masalah,” ujarnya.

“Politik memang ada tempatnya, tapi kewajiban terhadap negara harus menutupi kepentingan lain,” tambahnya.

Marcos mengatakan jika menang sebagai wakil presiden, ia akan fokus pada pertanian, seperti yang ia dan ayahnya lakukan.

“Saya mengutip statistik sederhana bahwa wilayah irigasi di Filipina pada tahun 2015 lebih kecil dibandingkan tahun 1986. Sejak tahun 1986, tidak ada penambahan wilayah untuk irigasi. Yang hancur tidak diperbaiki. Inilah sebabnya mengapa kita tidak bisa mencapai swasembada beras. Pertanian sangat penting bagi saya,” katanya.

Senator mengatakan dia juga akan mempromosikan pariwisata dengan cara yang sama seperti dia mempromosikan provinsinya.

“Pariwisata adalah industri yang bisa kami lakukan dengan sangat baik, namun infrastruktur yang dapat membantu tidak tersedia. Kita terjebak dengan 4,3 juta wisatawan setiap tahun, bukan 10 juta, karena bandara, pelabuhan kita tidak mampu menampung lebih banyak wisatawan dan kita tidak melakukan apa pun untuk mendorong pariwisata,” kata Marcos.

Ia juga berencana memanfaatkan tenaga angin dan energi terbarukan untuk membantu mengatasi kekurangan energi di Mindanao dan Visayas.

Marcos mengatakan pemerintahan Aquino telah gagal mengatasi masalah-masalah mendasar seperti masalah narkoba, dan kemacetan lalu lintas yang terkenal buruk di Metro Manila, yang dinyatakan sebagai yang terburuk di dunia dalam survei-survei baru-baru ini.

“Diperkirakan kita kehilangan P2,4 miliar ($51,74 juta) setiap hari karena lalu lintas yang buruk. Tidak ada negara yang mampu membuang uang tersebut tanpa alasan yang jelas. Sebab, belum ada rencana yang jelas mengenai sistem angkutan massal tersebut. Jawabannya adalah sistem angkutan massal,” ujarnya.

‘Tarif pajak yang lebih rendah’

Marcos juga berselisih dengan sikap pemerintahan Aquino yang menurunkan tarif pajak.
Tidak seperti pembawa standar pemerintahan Manuel “Mar” Roxas II, Marcos bergabung dengan pemimpin oposisi Wakil Presiden Jejomar Binay dan senator independen Grace Poe dalam mendukung pemotongan pajak.

Marcos mengatakan kebijakan pajak pemerintah terfokus pada pengumpulan pajak, bukan menciptakan program koheren yang mencakup investasi.

“Kebijakan perpajakan yang kita miliki saat ini tidak memiliki prinsip sentral, alasan di baliknya selain memungut, mengumpulkan, mengumpulkan. Ini seperti di penutup mata. Mereka tidak mempertimbangkan dampaknya terhadap perekonomian, masa depan, dan berbagai sektor. Yang tersisa hanyalah menurunkan tarif pajak. Saya harap pemerintah sadar,” ujarnya.

Senator tersebut menegaskan kembali bahwa warisan keluarganya adalah “berkah terbesar” dalam hidup dan kampanyenya. (BACA: Bongbong pada 2016: Tidak ada ruginya menjadi seorang Marcos)

“Menjadi seorang Marcos memberi saya keuntungan yang tidak akan saya dapatkan jika saya bukan seorang Marcos. Orang-orang baik padaku. Saya tumbuh di masa kanak-kanak yang istimewa karena saya bisa bersekolah di sekolah terbaik dan sekarang saya bisa terjun ke dunia politik. Saya menikmati dukungan banyak orang sebagai seorang Marcos,” ujarnya.

Semua ini jelas bagi saya bahwa saya beruntung terlahir sebagai Marcos. – Rappler.com

login sbobet