• February 26, 2024
Tinggal di AS secara ilegal

Tinggal di AS secara ilegal

Membaca RUU reformasi imigrasi tahun 2013 membawa kembali kenangan akan perjuangan saya untuk mendapatkan legalisasi di AS. Pada tahun 1980, saya dan suami melakukan lompatan keyakinan melintasi Samudra Pasifik dan mendarat di Los Angeles, AS.

Kami berdua menggunakan visa turis dan tidak berniat kembali ke Filipina, dengan kata lain, kami akan menjadi TNT. Saat itu, mudah untuk mendapatkan SIM dan nomor jaminan sosial, dan pemberi kerja tidak ketat dalam memeriksa kartu jaminan sosial, yang dalam kasus kami terdapat tulisan “Tidak Berlaku untuk Pekerjaan” di atasnya.

Dalam waktu kurang dari sebulan kami berdua bekerja, suami saya di Sparkletts Drinkwater di Gardena dan saya sebagai asisten administrasi untuk Stang Hydronics, sebuah perusahaan teknik di Orange.

Ketika saya memeriksa iklan baris sebelum mulai bekerja, ada berita kecil yang menarik minat saya. Dilaporkan bahwa pemerintah AS sedang mempertimbangkan rencana amnesti bagi ribuan pekerja tidak berdokumen. Secercah harapan menghampiriku, namun karena mengetahui cara kerja pemerintah, aku menyimpannya dalam ingatanku dan melupakannya.

Dan alien?

Bagaimana rasanya menjadi pekerja tidak berdokumen atau, sebutan mereka saat itu, menjadi orang asing ilegal di AS? Saya mengalami berbagai macam emosi – ketakutan, stres, kegelisahan, dan selalu melihat ke belakang. Teman-teman kami sebagian besar tidak berdokumen, jadi kami tetap bersatu dan berhati-hati dalam mendapatkan teman baru di luar lingkaran kami. Bahkan saat itu, salah satu teman kami dicurigai menghasilkan uang dengan melaporkan orang asing ilegal, yang saat itu mendapat imbalan sebesar US$20.000.

AMNESTI.  Penulis akan melegalkan statusnya ketika dia tinggal di AS.  Jutaan orang lainnya tidak seberuntung itu.  Foto berkas EPA

Segala jenis pertemuan dengan penegak hukum sangat menakutkan, jadi saya mengemudi dengan hati-hati dan selalu mematuhi batas kecepatan yang ditentukan. Jika saya melihat mobil polisi atau patroli jalan raya di jalan raya, saya selalu memastikan bahwa saya berada di belakang dan bukan di depan mereka.

Namun, hal ini tidak selalu berhasil. Saya sedang dalam perjalanan ke tempat kerja pada suatu pagi, dan saya berhenti di belakang patroli jalan raya, tidak dapat berpindah jalur karena lalu lintas, dan memastikan untuk menjaga jarak. Sebelum aku menyadarinya, dia menyalakan sirenenya dan memberi isyarat agar aku pergi ke bahunya. Saat ini saya gemetar ketakutan, berpikir bahwa entah bagaimana dia tahu saya adalah alien yang tidak berdokumen.

Saat saya memberanikan diri menanyakan kesalahan apa yang saya lakukan, dia menjawab bahwa saya sudah melampaui batas kecepatan. Saya menjawab, “Pak, saya hanya mengikuti kecepatan Anda dan kecepatannya mencapai 80 km/jam.” Dia berkata, “Tepat sekali, Anda mengikuti saya dan saya melampaui batas kecepatan.” Anda tidak berdebat dengan patroli jalan raya jadi saya mengambil tiket saya dan membayar denda ditambah saya harus pergi ke sekolah lalu lintas.

Apa yang saya tidak tahu saat itu adalah bahwa hanya patroli perbatasan dan polisi imigrasi yang bertekad menangkap orang asing ilegal. Aparat penegak hukum lainnya (saat itu) biasanya melihat ke arah lain.

Apakah itu nyata?

Pada tahun 1982 kami telah pindah ke townhouse kami sendiri di Bellflower dan berita tentang amnesti menjadi lebih menonjol, namun baru pada tahun 1986, atau 6 tahun setelah saya pertama kali mengetahuinya, undang-undang amnesti menjadi kenyataan. Undang-undang tersebut dikenal sebagai Undang-Undang Pengendalian dan Reformasi Imigrasi tahun 1986. Undang-undang tersebut memberikan status hukum kepada hampir 3 juta orang. Ronald Reagan adalah presiden.

Bagi beberapa teman TNT kami, paranoia telah terjadi. Mereka menduga hal tersebut hanya sebuah taktik untuk memancing orang asing ilegal agar datang dan melamar, ditangkap dan dideportasi. Saya kebetulan sedang sakit pada hari Kongres melakukan pemungutan suara mengenai RUU tersebut, jadi saya menonton seluruh prosesnya di TV, dan ketika diumumkan bahwa RUU tersebut disahkan, saya sendiri hampir pingsan. Beberapa teman kami yang percaya itu hoax tidak pernah mengajukan permohonan. Saya berharap mereka akan mengambil keuntungan dari undang-undang baru ini.

Yang harus kami lakukan pada tahun 1986 adalah membuktikan bahwa kami berada di AS sebelum 1 Januari 1982, bahwa kami bukan penjahat atau melakukan 3 kejahatan atau lebih, dan bahwa kami mempunyai pekerjaan yang menguntungkan. Kami tidak menyewa pengacara untuk mengurus permohonan kami – saya mengurus semua dokumennya sendiri.

Sejak kami mulai bekerja, kami telah membayar pajak dengan taat, jadi bukti terbaik kami adalah salinan laporan pajak penghasilan tahun 2000. Ada bukti dokumenter lain yang dapat diterima seperti salinan tagihan listrik, air, sewa atau kartu kredit yang menunjukkan bahwa Anda, sebenarnya, di AS sebelum tahun 1982. Saya obsesif-kompulsif dengan sistem pengarsipan saya di rumah dan di tempat kerja, jadi pengarsipan dokumen-dokumen ini tidak menjadi masalah bagi kami. Ngomong-ngomong, saya masih memiliki salinan semua ITR kami meskipun IRS hanya mengharuskan kami menyimpannya selama 7 tahun.

Ketentuan undang-undang tahun 1986 yang terasa aneh bagi saya saat itu adalah untuk menjamin kualitas seseorang harus berada di AS secara ilegal mulai tanggal 1 Januari 1982. Jadi jika Anda tiba pada bulan Desember 1981 dan masa tinggal Anda masih sah (Anda tidak (tidak melebihi masa tinggal) pada tanggal 1 Januari 1982, Anda tidak memenuhi syarat untuk mengajukan amnesti – pada dasarnya, memberi imbalan atas tindakan yang melanggar hukum dan menghukum tindakan yang sah. Ini menjadi isu kontroversial saat itu.

Dulu dan sekarang

Karena penasaran, saya membaca beberapa ketentuan dalam undang-undang tahun 2013 dan yang pasti peraturannya lebih ketat untuk memenuhi syarat dan akan memakan waktu lebih lama untuk menjadi warga negara, sekitar 13 tahun. Seolah-olah Amerika enggan membuka pintunya lagi, namun hanya sebatas itu saja, dan antreannya panjang dan sulit. (BACA: Menunggu Tanda: Obama, Pinoys dan Reformasi Imigrasi AS)

Pada tahun 1986, jumlah orang yang tinggal di Amerika secara ilegal relatif kecil dibandingkan dengan perkiraan saat ini yaitu 11 juta orang. Sekitar 2,7 juta orang kemudian memenuhi syarat untuk mendapatkan amnesti. Kali ini, mengingat batas waktu 31 Desember 2011 dan persyaratan yang ketat, hanya kurang dari 11 juta orang yang lolos kualifikasi.

Akhirnya sah

Setelah kami mengajukan permohonan, kami menerima tanda terima yang menyatakan bahwa kami mengajukan amnesti dan kami tidak dapat dideportasi kecuali kami melakukan kejahatan. Selama 18 bulan kami berstatus hukum sementara setelah itu kami menerima kartu penduduk tetap (green card).

Itu adalah hari yang indah bagi kami ketika kami menerimanya melalui pos. Akhirnya kita bisa keluar dari bayang-bayang dan tidak merasa menjadi warga kelas dua. Lima tahun kemudian, kami mengajukan permohonan kewarganegaraan, mendapatkan paspor AS, dan memberikan suara di semua pemilu.

Itu adalah akhir yang membahagiakan, akhir bahagia yang sama seperti yang saya harapkan untuk TNT saat ini di AS. – Rappler.com

Monin Muriera-Navarro telah tinggal dan bekerja di AS selama lebih dari 30 tahun. Dia memegang posisi manajer administrasi untuk sebuah perusahaan konsultan teknik dan lingkungan. Dia pensiun pada tahun 2010 dan tinggal di Kota Baguio.

Baca cerita sebelumnya
Pindah ke Amerika: Mengemudi, Pencuci Piring, dan Idiom
Dari TNT hingga Warga Negara Amerika
• Kenangan tahun 1963
• Berusia 70 tahun
• Pensiun di Filipina: Jangan pulang ke rumah lagi
• #DearObama: Selamat tinggal, Tuan Presiden

Pengeluaran SDY